POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kacamata atau kontak?  Masalah fast fashion dengan lensa kontak dan kacamata yang tidak bisa kita lihat |  Tren mode

Kacamata atau kontak? Masalah fast fashion dengan lensa kontak dan kacamata yang tidak bisa kita lihat | Tren mode

Setiap kali pemakai lensa kontak memakai lensa kontak baru, mereka menghasilkan limbah: lensa kontak lama, kemasan lensa kontak baru, dan botol garam. Totalnya sekitar 1 kilogram (2,2 lb) per tahun, dengan koneksi yang dapat digunakan kembali lebih sedikit. Dan dengan 140 juta orang memakai lensa kontak di seluruh dunia, itu adalah omong kosong belaka. (Baca juga | Amankah memakai lensa kontak berwarna setelah LASIK?)

Kacamata tim atau lensa kontak tim: produk mana yang memimpin liga hijau? (Deutsche Welle/Gambar Bond5/Imago)

Tapi kacamata punya masalahnya sendiri. Mengingat sekitar setengah populasi dunia diperkirakan akan membutuhkan kacamata pada tahun 2050, penentuan kacamata mana yang lebih baik bagi lingkungan akan berdampak besar.

Lensa kontak menghasilkan mikroplastik

Buka akses eksklusif ke kisah pemilu India, hanya di Aplikasi HT. Unduh sekarang!

Sekitar 20% pemakai lensa kontak di Amerika Serikat membuang lensa bekas mereka, menurut Charles Rolsky. Dia adalah direktur eksekutif Shaw Institute, sebuah organisasi nirlaba Amerika yang mempelajari bagaimana polutan, seperti plastik, mempengaruhi lingkungan dan manusia.

Sebagai bagian dari disertasi doktoralnya, Rolsky mengamati dampak limbah yang dihasilkan oleh lensa kontak sekali pakai dan menemukan bahwa antara 2 hingga 3 miliar lensa plastik berakhir di air limbah di Amerika Serikat saja.

Dia mengikuti perjalanan lensa kontak melalui pabrik pengolahan air limbah dan melihat produk akhir pabrik tersebut, pupuk kaya nutrisi yang disebut biosolids.

“Studi yang sangat penting” menunjukkan bahwa lensa dapat bertahan dalam proses pengolahan air limbah. “Ini sangat berpori. Jadi ada kemungkinan terkontaminasi penyakit atau jenis bahan kimia lainnya, dan juga terurai menjadi partikel mikroplastik,” ujarnya.

Mikroplastik adalah partikel kecil plastik yang mudah berpindah ke lingkungan, terutama di air. Mereka bisa masuk ke rantai makanan dan akhirnya kembali ke manusia.

READ  Aksi agresif kapal nelayan China terus berlanjut di Laut China Selatan

Sebuah studi berbeda pada tahun 2023 menemukan bahwa setidaknya 18 jenis lensa kontak yang dijual di Amerika Serikat mengandung PFAS tingkat tinggi, yang dikenal sebagai bahan kimia abadi. Tidak jelas apakah PFAS berdampak langsung pada pengguna lensa kontak, namun bahan kimia beracun ini dapat mencemari tanah dan air serta terakumulasi pada hewan sebelum masuk ke dalam tubuh manusia.

Jadi kacamata lebih baik dari lensa kontak?

Sulit untuk mengatakannya. Sangat sedikit produsen kacamata di industri senilai $150 miliar yang secara terbuka menyatakan dampak karbon mereka.

Namun begitu sampai ke tangan konsumen, kacamata tersebut tidak menghasilkan banyak limbah, kecuali sesekali dibersihkan. Dampak lingkungan sebagian besar terjadi selama produksi.

Lensanya sendiri biasanya dibuat dari potongan plastik besar seukuran keping hoki. Hingga 90% dari massa aslinya terpotong untuk membentuk lensa, menurut Andrew Clark, seorang spesialis komunikasi sains yang membantu mendirikan perusahaan konsultan Inggris Net Zero Optics. Pembuatan bingkai, yang sebagian besar terbuat dari plastik, menghasilkan limbah dalam jumlah yang sama dengan lensa.

Pembuatan kacamata juga bermasalah karena produksi berlebih, menurut Max Juraszek, ilmuwan di Universitas Teknik Braunschweig di Jerman, yang memimpin kelompok penelitian sistem pabrik berkelanjutan.

“Mungkin separuhnya dibuang sebelum dijual, karena lama sekali [from manufacture to final sale] “Ini adalah produk modern dan mungkin tidak ada yang tertarik dengan ban khusus ini.”

Kacamata merupakan aksesori fesyen, dengan banyak pemakainya di AS membeli kacamata baru setiap tahun, menurut Juraszyk. Seperti barang fast fashion lainnya, ban berakhir di tempat pembuangan sampah.

Bagaimana dengan mendaur ulang kacamata dan lensa kontak?

Kacamata diproduksi menggunakan berbagai bahan kompleks termasuk plastik yang sulit didaur ulang.

READ  Sebuah studi menemukan bahwa negara-negara di Timur Tengah menghadapi bahaya kenaikan suhu | Berita krisis iklim

“Kami adalah industri yang sangat banyak menggunakan plastik, yang sebagian besar berasal dari bahan bakar fosil,” kata Clark. “Kami berada dalam industri yang sangat internasional, dengan sejumlah besar produk kami diproduksi di Tiongkok dan di kawasan Timur.”

“Setiap langkah dalam perjalanan ini adalah memurnikan produk plastik atau mengangkut produk plastik. Hal ini dengan cepat menambah jejak karbon yang signifikan,” tambahnya.

Di Inggris, ada beberapa skema yang mengklaim mendaur ulang lensa kontak dan kemasannya, serta kacamata. Lensa kontak tidak dapat didaur ulang dengan sampah plastik lainnya karena terlalu kecil untuk dipisahkan.

Terkait kacamata, program daur ulang khusus mencoba memisahkannya menjadi bahan penyusunnya sebelum mengubah plastik menjadi bahan berkualitas rendah, yang pada akhirnya mungkin berakhir di tempat pembuangan sampah.

Lensa kaca merupakan alternatif pengganti plastik, tetapi juga sulit didaur ulang karena lapisan khusus yang digunakan.

Bagaimana dengan kacamata ramah lingkungan?

Ban sering kali dibuat dari asetat, campuran bahan nabati dan bahan bakar fosil. Namun produsen kacamata kini memasarkan sesuatu yang disebut bio-asetat. Menurut Clark, ini hanyalah tindakan ramah lingkungan (greenwashing) mengingat jumlah plastik yang masih dikandungnya.

“Saya akan menyamakannya dengan membuat burger. Anda pasti akan berkata, 'Oh, ini burger nabati, 75 persen berbahan nabati,'” katanya.

Jadi, lensa kontak atau lensa?

Mengurus limbah adalah salah satu keputusan paling berdampak yang dapat diambil oleh pemakai kacamata atau lensa kontak.

Pemakai lensa kontak sebaiknya menghindari mencuci lensa di wastafel, karena hanya akan mencemari air limbah dan lingkungan dengan mikroplastik. Jika memungkinkan, menemukan program daur ulang khusus dapat membuat perbedaan.

READ  KSP mendesak KPU memastikan terselenggaranya pemilu ramah penyandang disabilitas

Pemakai kacamata dapat memilih untuk mengganti lensanya saja dan menghindari pembelian bingkai baru hanya untuk fashion.

Tim Juraszyk menemukan bahwa dengan mendekatkan produksi kacamata ke konsumen, dan menggunakan bahan daur ulang lokal, dampak lingkungan dari kacamata dapat dikurangi sebesar 25%.

Sebagian dari keberhasilan ini berasal dari manufaktur skala kecil, yang mengurangi kelebihan produksi. Tim juga menemukan bahwa pelanggan memiliki hubungan yang lebih besar dengan produk tersebut, karena produk tersebut bersifat lokal.

Apakah Anda penggemar kriket? Berpartisipasilah dalam kuis HT Cricket setiap hari dan dapatkan kesempatan memenangkan iPhone 15 dan Boat Smartwatch. Klik di sini untuk berpartisipasi sekarang.

Dapatkan dosis harian Anda untuk fashion, kesehatan, festival, perjalanan, hubungan, resep, dan semua berita gaya hidup terbaru lainnya di situs web dan aplikasi Hindustan Times.