POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laporan Pertandingan – Pertandingan KKR vs RR ke-31, 16 April 2024

Laporan Pertandingan – Pertandingan KKR vs RR ke-31, 16 April 2024

Kerajaan Rajasthan 224 untuk 8 (Buttler 107*, Parag 34, Narine 2-30, Varun 2-36, Rana 2-45) Penunggang Ksatria Kolkata 223 untuk 6 (Naraine 109, Raghuvanshi 30, Avesh 2-35, Sen 2-46) dengan dua gawang.

Jos Buttler memulai dengan agak lambat karena Rajasthan Royals (RR) bertujuan untuk melakukan perjalanan lebih dari 11 bola, hanya menghasilkan 25 dari 18 bola pertamanya. Dia berada di puncak selama apa yang tampak seperti perlambatan yang melemahkan di tengah babak, dengan Royals hanya mencetak 30 run dari enam overs, kehilangan tiga gawang dalam waktu itu.

Namun meski ia masih dirawat karena cedera yang membuatnya absen pada pertandingan terakhir RR, dan meski cepat kehabisan partner batting, Buttler tetap berada di jalurnya. Dia ada di sana menolak single tersebut pada tanggal 18, setelah Rovman Powell keluar setelah penampilan yang bagus. Dia berada di sana untuk memukul dua angka enam dan empat dari bola kedua dari belakang, sehingga persamaannya menjadi sembilan dari enam bola terakhir.

Dan meskipun Varun Chakravarthy mencetak tiga gawang di final itu, Buttler ada di sana untuk memastikan kemenangan heroik pada bola terakhir pertandingan. Dari bola pertama itu, dia juga memberikan angka enam ke bawah yang membuat RR difavoritkan untuk melewati garis, dan dalam prosesnya menyelesaikan abad keduanya di IPL, mengikuti 100 not out yang dia lakukan saat melawan Royal Challengers Bengaluru saja sepuluh hari yang lalu.
Prestasi Buttler berarti bahwa abad Sunil Narine, suatu prestasi yang luar biasa, dibayangi. Angkanya juga 2 untuk 30 dari empat over.

Pengejaran ketujuh belas
Setelah 16 run pada inning Royals, mereka membutuhkan 62 run off (24 bola), enam di antaranya harus dilemparkan oleh Narine, yang belum kebobolan batasan apa pun hingga saat itu.

READ  Draymond Green Banish menghasilkan meme Jordan Poole lucu lainnya
Tapi kemudian Rovman Powell mencetak dua angka enam dan empat dari tiga bola pertama pada ronde ke-17, dilempar oleh Narine, dan tiba-tiba tantangan Royals tidak terlihat begitu tajam. Narine, bagaimanapun, akan memukul Powell dengan bola kelima dari bola itu.

Tiga jumlah terakhir
Dengan kepergian Powell, dan tidak ada lagi pemukul yang dapat ia percayai untuk memberikan pukulan, di sinilah Buttler benar-benar bersinar. Dia menghancurkan enam bola pertama dari bola terakhir Starc, sebelum menariknya dari sudut untuk empat bola kemudian. Starc juga tidak menahan diri dengan melakukan bowling lima segera setelahnya.

Kemudian, dengan 28 dari 12, Buttler mencetak tiga angka enam dan dua angka empat dari tujuh bola berikutnya, tidak pernah kehilangan satu pukulan pun. Dengan persyaratan yang turun menjadi tiga dari lima, dia menunggu waktunya. Dia mengumpulkan dua dari bola kedua dari belakang, lalu memotong lapangan yang ramai dari bola terakhir dengan klip di sisi kaki saat RR mengklaim kemenangan keenam mereka musim ini, dan bisa dibilang kemenangan paling sulit mereka dapatkan.

tawaran Narin

Meskipun Buttler bagus, Narine adalah pemain terbaik dalam permainan tersebut – tetapi dia mendapat lebih sedikit dukungan dari rekan satu timnya. Meski dikenal sebagai agresor dalam powerplay, ia membiarkan Phil Salt dan Angkrish Raghuvanshi memimpin lebih awal, sebelum berkembang di tengah melawan spinners. Dia memukul R Aswhin untuk dua angka enam, dan Yuzvendra Chahal untuk tiga angka, dengan kedua pemain bowling kebobolan lebih dari 12 angka.

Namun, Arba Narain-lah yang benar-benar meningkatkan inningnya. Dia memukul 13 diantaranya, semuanya kecuali empat di sisi off-side.

Meskipun Narine tampil mengesankan di tengah-tengah, dia juga melaju menuju kematian. Dia telah melakukan 35 run dari 14 bola terakhir yang dia hadapi. Yang lebih mengesankan lagi adalah ia melaju 79 ke IPL ratus ketiga KKR di ruang Chahal, mencetak dua angka enam dan dua angka empat.

READ  Fokus Russell Westbrook untuk menang setelah dicadangkan vs. perintis

Rinku Singh memberikan beberapa kembang api penutup pada babak KKR, tetapi penampilan terbaik Narine adalah kemitraan gawang kedua dengan 85 putaran dengan Raghuvanshi, yang hanya membuat 30 putaran tersebut. Ini adalah dominasi awal Naryn.