POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laporan Pertandingan – Pertandingan ke-30 RCB vs SRH, 15 April 2024

Laporan Pertandingan – Pertandingan ke-30 RCB vs SRH, 15 April 2024

matahari terbit hyderabad 287 untuk 3 (Ketua 102, Klassen 67, Ferguson 2-52) Penantang Kerajaan Bangalore 262 untuk 7 (Karthik 83, Du Plessis 62, Cummins 3-43) memimpin 25 run.

Sunrisers Hyderabad menunjukkan betapa kejamnya pukulan T20 modern, menghapus rekor yang mereka buat sendiri awal musim ini dengan mencapai 287 untuk 3, total tertinggi di IPL.

Travis Head, yang memenangkan Kejuaraan Tes Dunia dan final Piala Dunia ODI selama setahun terakhir, telah mengirimkan sinyal peringatan lain kepada lawan-lawannya menjelang Piala Dunia T20. Dia mencetak 24 bola 62 ketika Sunrisers membuat 277 untuk 3 melawan Mumbai pada 27 Maret. Sekarang dia telah mengambil 102 dari 41 yang terbaik dalam karirnya melawan Royal Challengers Bengaluru.

Pukulan besar terus terjadi. Head menghasilkan delapan angka enam, dan Heinrich Klaassen tujuh kali dalam 31 bolanya (67), dari total 22 bola Sunrisers – rekor IPL lainnya. RCB juga melakukan bagiannya, pada hari impian bagi para batsmen, mengirimkan 16 run melonjak melewati batas Stadion M Chinnaswamy saat mereka melakukan upaya brilian untuk membatasi kerusakan pada laju net run. Mereka menyelesaikan dengan 262 untuk 7, Dinesh Karthik memimpin dengan 83 dari 35 bola.

Total pertandingan 549 run merupakan yang tertinggi di seluruh kriket T20.

Header mematahkan hati RCB

RCB memasuki pertandingan tanpa satu pun pemain lini depan. Tapi dengan dua pemain kidal di Head dan Abhishek Sharma sebagai pembuka Sunrisers, mereka mulai memukul Will Jacks. Dia mendapat giliran pertama kali, hanya kebobolan tujuh. Putaran keduanya lebih baik, hanya berlangsung empat kali.

READ  Bangladesh kehilangan bintang multi-levelnya dalam tes pertama di Sri Lanka

Namun, Sunrisers melakukan 76 run dalam powerplay, ketiga kalinya mereka melampaui 70 run selama tahap inning tersebut musim ini. Saat itu, Head telah mencapai setengah abadnya dalam 20 bola. Head memukul empat empat pada inning kelima dan keenam saat debutan RCB Lockie Ferguson mencetak 18 dan kemudian Yash Dayal untuk 20.

Lima puluh bola kedua Head lebih cepat, hanya mengambil 19 bola, dan abad itu tiba pada babak ke-12. Ferguson telah mengepalkan tinjunya hingga pertengahan ronde ke-13, tetapi Klaassen telah tiba pada saat itu, dan SRH sudah memiliki 165 pukulan di papan. Ini merupakan indikasi yang cukup tentang apa yang akan terjadi di tanah datar yang dikelilingi oleh perbatasan kecil.

Klassen melanjutkan festival keenamnya

Dipromosikan ke nomor tiga setelah pembuka mencetak 108 dalam 8,1 overs, Klaassen menjaga pesta Sunrisers tetap berjalan. Dia hanya berhasil melakukan tiga kali lari dari lima pengiriman pertamanya, tetapi segera masuk ke dalam alur enam pukulan yang menjadikannya salah satu pemukul T20 paling berbahaya di dunia. Dia mengayunkan Dial dan Ferguson untuk mencetak enam gol di tengah gawang tepat sebelum Head diusir, dan gawang itu tidak mengurangi agresi Klaassen.

Dengan pemecatan Head yang membuat pemain kidal kedua tersingkir di Aiden Markram, RCB memasukkan pemintal lengan kiri Mahipal Lomror pada over ke-14. Pertandingan itu tidak membawa kegembiraan apa pun, karena Klaassen mendorongnya ke angka enam puluh.

READ  Carr dan Jones bersatu untuk memberi Raiders kemenangan dramatis atas Ravens di NFL

Klaassen melakukan tiga putt lagi – termasuk drive 106 meter berturut-turut dari Ferguson yang melayang di atas permukaan – sebelum dihentikan dengan tiga over tersisa, dengan Sunrisers tersisa di 231. Satu-satunya pertanyaan setelah itu adalah apakah mereka dapat memecahkan total rekor mereka. 277. Abdul Samad dan Markram menghilangkan semua keraguan dengan penampilan memukau mereka, dua penampilan terakhir menghasilkan 46 run.

Karthik berjuang untuk membatasi kerusakan

Hanya ada satu cara bagi RCB untuk membalas, dan Virat Kohli dan Faf du Plessis melakukan serangan balik hingga mencapai 79 di Powerplay, tiga lebih banyak dari yang berhasil dilakukan Sunrisers pada tahap itu. Pasangan pembuka RCB mencetak 11 angka empat dan empat angka enam di fase itu saja. Namun, RCB Bank berada di belakang tingkat permintaan, yang kini telah meningkat hingga hampir 15%.

Sub Dampak Sunrisers Mayank Markande, yang menggantikan Head di awal pengejaran, mengalahkan Kohli dengan googly segera setelah Powerplay, dan itu memulai kehancuran kecil, saat RCB turun ke 122 untuk 5 pada akhir tanggal 10 lebih. Pertandingan telah berakhir, dengan Pat Cummins mencetak dua gol termasuk mengalahkan Du Plessis dengan skor 62.

Saat itulah Karthik masuk untuk menghibur penonton. Dia adalah mitra dominan dalam kemitraan 59 kali dengan Lomror, yang secara singkat meningkatkan harapan akan hasil akhir yang aneh, karena Markande dan Jaydev Unadkat membocorkan 46 melalui overs ke-13 dan ke-14.

Enam run ke-15 Cummins, yang juga termasuk gawang dari Lomror, secara efektif mengakhiri harapan RCB, tetapi Karthik terus melaju, mencetak tidak kurang dari enam bola hingga ia diusir dengan delapan bola tersisa. Tujuh angka enam berhasil diperolehnya termasuk pukulan telak dari Bhuvneshwar Kumar, namun ia tidak dapat mencegah RCB merosot ke kekalahan kelima berturut-turut dan tetap terpuruk di dasar tabel poin.

READ  New York akan menjadi tuan rumah pertandingan Money-Spinner antara India dan Pakistan di Piala Dunia Kriket T20

Himanshu Agrawal adalah sub-editor di ESPNcricinfo