POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laporan Pertandingan – Pertandingan 29 vs AFG, Grup C, 13 Juni 2024

Laporan Pertandingan – Pertandingan 29 vs AFG, Grup C, 13 Juni 2024

Afganistan 101 untuk 3 (Naib 49*, Kamiya 1-16) menang Papua Nugini 95 (Dorija 27, Faruqi 3-16, Naveen 2-4) dengan tujuh gawang.

Afghanistan telah memesan tempat mereka di Super Delapan, sehingga menyingkirkan Selandia Baru dari Piala Dunia T20 Putra 2024, dengan kemenangan tujuh gawang atas Papua Nugini di Taruba.

Kemenangan mereka disegel oleh permainan bola baru dari pemain fast bowler Fazlul Haq Faruqui dan Naveen Haq yang membuat Papua Nugini kehilangan lima gawang dalam powerplay. Sebanyak empat nominasi juga tidak membantu perjuangan Papua Nugini karena mereka diusir selama 95 tahun.

Afghanistan berhasil menghalau 29 bola untuk menjaga Gulbuddin Nayab tak terkalahkan dengan 49 bola. Hasil tersebut berarti untuk pertama kalinya sejak 2014, Selandia Baru tersingkir sebelum semifinal Piala Dunia putra – ODI atau T20.

Dengan enam poin dan net run rate 4.230, Afghanistan menduduki puncak Grup C.

Kejahatan memicu percikan singkat dari PNG

Target 96 orang tidak akan membuat Afghanistan khawatir. Rahmanullah Gurbaz dan Ibrahim Zadran menambahkan abad berarti gawang pembuka di masing-masing dua pertandingan pertama mereka. Gorbaz berusia 50-an saat tamasya itu. Akibatnya, tatanan tengah hanya punya sedikit waktu di tengah. Pada hari Kamis, ketakutan terburuk Afghanistan hampir menjadi kenyataan.

Simu Kamiya, yang dimasukkan sebagai wakil kapten Charles Amini, hampir saja memukul bola pertama ketika Ibrahim dianulir lbw. Dia menggunakan DRS untuk keuntungannya tetapi kehilangan tiga bola kemudian ketika mencoba menyerang pemain dalam dari Kamea. Pada over berikutnya, pemain fast bowler Alli Neo memecat Gurbaz, yang juga bergegas melemparkan satu pukulan melewati garis. Papua Nugini bisa memberikan tekanan lebih besar pada Afghanistan jika penjaga gawang Kiplin Durega terjebak di tepi luar permainan pada over kelima.

READ  Momen dari tahun 2023: Itamar Einhorn mengibarkan bendera Israel

Hal ini membuat Papua Nugini menyesali peluang-peluang tersebut di lapangan rumput yang kering, yang, seperti dikatakan Darren Ganga dalam laporan lapangannya, berkontribusi terhadap pantulan yang bervariasi. Buktinya, diusirnya Azmatullah Omarzai saat umpan panjang Norman Vanua melambung dan nyaris tidak bisa dilempar.

Namun Naib, didampingi Mohammad Nabi, memaksakan kondisi tersebut untuk memastikan Afghanistan tidak menghadapi hambatan lebih lanjut.

Kehabisan Vala menyebabkan keruntuhan

PNG memulai dengan awal yang hampir tepat setelah dikirim. Sebuah dua tendangan voli melewati kaki yang bagus, satu poin, sebuah tembakan tajam untuk empat – mereka maju tanpa bahaya apa pun. Namun segalanya menjadi tidak beres ketika kapten Asad Falla kehabisan tenaga di babak kedua. Pada ronde ketiga, raketnya berada di udara di ujung non-striker ketika Gurbaz mencetak pukulan langsung di ujung fielder. Jika Falla menjatuhkan raketnya, dia akan aman.

Kemudian Farocki melakukan yang terbaik: memukul ayunan demi ayunan. Lega Siaka terjebak di belakang oleh gerakan menukik Gurbaz ke kanannya dan kemudian, pada bola berikutnya, Sese Bau juga mencetak gol di belakangnya.

Ketika Naveen meminta Hiri Hiri untuk memotong satu pun pada bola pertama dari bola keempat, Papua Nugini telah kehilangan empat gawang dalam sembilan bola. Memukul pertama kali di lapangan bekas yang menjadi tuan rumah pertandingan Hindia Barat-Selandia Baru 24 jam sebelumnya, rasanya seperti menyerahkan keunggulan di piring perak.

Doriga memimpin pemulihan kecil PNG

Ketika Naveen memukul Tony Ura untuk mengambil gawangnya yang ke-50 di T20I, PNG dikurangi menjadi 30 untuk 5. PNG perlu melakukan beberapa over dengan aman pada saat itu, dan Chad Soper dan Durega melakukan hal itu untuk 24 bola sambil mencetak 16 run. Namun pada tanggal 10, mereka berdua bersalah karena melakukan ball-marking, yang mengakibatkan super run out.

READ  Porsche siap untuk Le Mans setelah pengujian sukses

Duriga kemudian menggunakan sapuan dan sapuan untuk membalikkan serangan terhadap Rashid Khan dan Noor Ahmed. Neo menghukum para pelaut ketika mereka melemparkan buku catatannya. Pasangan ini efisien tanpa harus bertualang dan menambahkan 38 dari 34 bola.

Setelah Doriga dilanggar oleh Noor hingga terjebak lbw, PNG kehilangan tiga gawang terakhirnya hanya dalam tujuh run.

S Sudarshanan adalah sub-editor di ESPNcricinfo. @sudarshanan7