POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laporan Pertandingan Final – Final VNZ India 2019-2021

melaporkan

Semua statistik, analisis, dan warna dari Kejuaraan Uji Coba Pembukaan Dunia

Mempersiapkan diri untuk ujian akhir. Ini India dipimpin oleh Virat Kohli dengan Selandia Baru Ken Williamson di final Kejuaraan Uji Dunia perdana di Southampton. Inilah pembaruan langsung ESPNcricinfo – harap segarkan halaman Anda untuk yang terbaru atau klik disini.
Klik di sini untuk komentar bola demi bola. Inilah hidup kita Sampul dalam bahasa Hindi.

11.30 pagi

Kohli vs. Williamson: Seperti yang Dilihat oleh Dale Stein

Seorang pria menyerang Anda, dan dia memukul Anda sebelum Anda bisa menggerakkan bola. Yang lain membuat Anda merasa seperti berjarak 30 meter. Tidak ada hadiah untuk menebak siapa itu

11 pagi

Mereka yang tidak berhasil

Muhammad Siraj. Hanum Wihari. Redhaman Saha. Mayank Agarwal. Pertunjukan Prithvi. Umesh Yadav. Axar Patel. Washington Sundar. Mereka semua memberikan kontribusi besar bagi kedatangan India di final Kejuaraan Tenis Dunia. Seperti yang akan ditunjukkan tabel, India memainkan lebih banyak kriket Uji daripada Selandia Baru, yang berarti ada lebih banyak gesekan. Jadi India harus menguji kekuatannya di bangku cadangan lebih dari Selandia Baru.

Sayangnya, hanya 11 yang bisa bermain di final, dan India menamai tim mereka sehari sebelum pengundian (atau, tergantung pada penampilannya, dua hari sebelum itu). Kontribusi mereka yang tidak berpartisipasi di final menunjukkan betapa kuatnya kriket India saat ini. Dan kualitas mereka yang membuatnya, tidak perlu malu kalah dari mereka.

Saya tidak suka menyebut tim lebih awal, terutama ketika Anda tahu ada kemungkinan besar undian tidak akan terjadi pada hari pertama. Karena itu, ini bukan pernyataan hukum tertulis. Jika ejakulasi terjadi besok, dan India merasa mereka membutuhkan penjahit tambahan karena kondisi yang menguntungkan untuk docking, mereka dapat mengubah kesebelas. Mereka dapat mengubahnya hari ini juga jika mereka mau. Yang penting adalah apa yang Anda sebut lotere.

10.15 pagi

Batasan terbaik dari World Trade Center

Banyak yang telah dikatakan – kebanyakan sarkasme – tentang koordinasi, tentang sistem poin, tentang segala sesuatu di World Trade Center ini. “Bagaimana bisa tes kandang melawan Bangladesh memiliki bobot yang sama dengan tes abu?” “Mengapa keuntungan luar negeri bernilai sama dengan keuntungan dalam negeri?” “Oh, perubahan di tengah jalan menyulitkan tim saya.”

Karena kita punya waktu untuk menyumbang sekarang, izinkan saya sebentar. Saya akan menyimpannya dengan cepat karena ini adalah laporan langsung. Saya merasa sedikit sama pada awalnya tetapi kemudian melihatnya dari sudut pandang ICC. Apakah menurut Anda Tiga Besar akan membuang ketidakseimbangan penjadwalan hanya untuk World Trade Center? Apalagi di dunia ODI, poin yang kamu dapatkan saat mengalahkan Bangladesh sama seperti saat mengalahkan Inggris, kan? Di sini Anda mendapatkan poin yang sama untuk seri.

Di turnamen Piala Dunia mana pun ada kemenangan tandang dengan bobot lebih banyak diberikan. Dan jika Anda menempuh jalan itu, pertanyaan berikutnya adalah, mengapa kemenangan tandang di Bangladesh bernilai sama dengan kemenangan tandang di India? Pemformatan adalah cara yang adil dan objektif sejauh yang dimungkinkan oleh FTP. Dalam satu babak, masing-masing tim memainkan tiga seri di kandang dan tiga seri tandang. Pada beberapa kursus Anda akan mendapatkan putaran jauh yang sulit – seperti yang dilakukan India pada kursus ini – dan pada beberapa lainnya Anda mungkin mendapatkan putaran yang lebih mudah.

Dalam hal perubahan di tengah jalan, itu payah. Kita hidup di dunia Covid-19. Kita harus bersyukur bahwa kita harus menjaga apa yang kita miliki. Persentase poin total yang disengketakan bukanlah cara yang tidak adil untuk menentukan finalis tanpa memindahkan final ke 2022. Tidak mungkin Anda dapat mengatakan secara objektif dan jelas bahwa perubahan tersebut telah mempersulit India untuk maju. Tidak masuk akal untuk berpikir bahwa Australia dan Selandia Baru akan melakukannya dengan sangat baik dalam tur mereka di Afrika Selatan dan Bangladesh. Juga tidak masuk akal untuk berpikir bahwa mereka mungkin tidak memenangkan lebih dari 70% poin dalam perselisihan. Namun, sebenarnya, jika putaran ini berlalu, ada peluang yang sama bahwa India akan melewatkan putaran final ini. Namun demikian, India memenuhi syarat dengan persentase poin tertinggi yang dimenangkan, dan siapa pun yang telah menonton Test cricket selama empat tahun terakhir juga tidak akan setuju dengan sikap itu.

Satu-satunya catatan yang menyakitkan adalah tes satu kali untuk menentukan pemenang, tetapi bagaimana itu bisa membantu? Tidak ada cukup waktu dalam jadwal untuk memenuhi serangkaian tiga tes. Apa yang dapat membantu adalah keberhasilan siklus ini dan minat siaran potensial, satu-satunya cara untuk membuka jendela. Kemudian lagi saya tidak menahan napas.

Jika Anda menyerahkannya kepada saya, saya akan menjauh dari final, tetapi kriket memiliki jimat aneh untuk KO.

Silakan baca pemikiran seseorang yang lebih penting dari saya: Mewakili Pengadilan Kriminal Internasional CEO Jeff Allardyce dalam percakapan dengan Najraj Gulabodi

09:30
Southampton adalah kota pelabuhan. Mereka memiliki kamera kotak langsung di terminal pelabuhan. Sejak dini hari waktu India, tengah malam waktu Southampton, penggemar kriket telah mengontrol aliran untuk melihat apakah hujan berhenti. Kami tidak akan menautkannya karena itu bukanlah kehadiran yang disambut baik di umpan mereka. Mereka harus memperingatkan penggemar kriket bahwa mereka akan dilarang jika mereka terus meminta pembaruan cuaca atau obrolan kriket di obrolan langsung mereka. Berikut adalah gambar pencarian minat di Google untuk “cuaca Southampton” selama sebulan terakhir.

Penyiar tuan rumah di India melakukan siaran langsung tekanan Fiat Kohli sebelum pertandingan. Ada presentasi dibungkus dari analisis konferensi pers. Sebelum India berangkat ke Inggris sekitar sebulan yang lalu, ada lemparan publik tidak resmi sebelum konferensi pers keberangkatan dari Virat Kohli ke Ravi Shastri – tidak menyadari kamera menyala – rupanya tentang bagaimana Siraj digunakan melawan Selandia Baru, yang berperang melawan Inggris. Pada saat konferensi pers itu. Sejak itu, penggemar di Twitter di India telah berdiskusi tentang siapa yang akan memberi jalan kepada Sarraj.

Selandia Baru mengistirahatkan setidaknya tiga pemain pilihan pertama di karet hidup di Inggris – seri Tes ada cawan suci bagi mereka – untuk membuat mereka segar untuk final Kejuaraan Tenis Dunia di Southampton.

Ini mungkin bukan obat mujarab untuk semua penyakit kriket dan kriket uji, tetapi obsesi putaran terakhir ini memberi tahu Anda bahwa World Trade Center sukses terlepas dari kekurangannya. Membayar untuk memiliki India di final, tetapi minat di Selandia Baru tidak dapat diabaikan. Turnamen ini memang yang terbaik yang bisa dikelola ICC mengingat kepentingan egois anggota dewan dan persyaratan komersial saat itu.

Seperti yang Anda ketahui sekarang, kami mengalami cuaca buruk, dan lotere–dijadwalkan pukul 10 pagi, setengah jam dari sekarang–tidak mungkin terjadi tepat waktu. Untuk pembaruan dan komentar instan lainnya, kami memiliki Komentar luar biasa tentang bola demi bola di sini. Untuk analisis yang lebih bijaksana, dan semua sumber gangguan lainnya, inilah Sidharth Monga yang membawakan Anda laporan langsung

Siddharth Munga adalah associate editor di ESPNcricinfo

READ  Pemeriksaan gelembung FedExCup di Kota Kembar