POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laporan: Pembukaan lahan pertanian secara ilegal menyebabkan deforestasi tropis

  • Dalam laporan baru, LSM Forest Trends menemukan bahwa setidaknya 69% hutan tropis yang dibuka untuk kegiatan pertanian seperti peternakan dan lahan pertanian antara tahun 2013 dan 2019 dilakukan dengan melanggar undang-undang dan peraturan nasional.
  • Area sebenarnya dari lahan yang terdeforestasi secara ilegal sangat besar selama periode itu – 31,7 juta hektar, atau kira-kira seluas Norwegia.
  • Studi tersebut menunjukkan bahwa jika emisi deforestasi tropis yang terkait dengan pertanian komersial adalah sebuah negara, negara itu akan menempati peringkat ketiga setelah China dan Amerika Serikat.
  • Presiden Forest Trends Michael Jenkins mengatakan bahwa ketika pemerintah memandang hutan seperti masyarakat adat – tempat yang jauh lebih berharga daripada penebangan yang jelas – konservasi skala besar menjadi mungkin.

Hutan tropis di seluruh dunia dihancurkan dengan kecepatan yang mengkhawatirkan, bahkan pada tahun 2020 ketika ekonomi global melambat secara dramatis selama pandemi. Sebuah laporan baru yang dirilis minggu ini memberikan wawasan tentang penyebab utama deforestasi – dan keterlibatan kami yang tidak disengaja sebagai konsumen.

Dalam laporan mereka, Panen ilegal dan komoditas yang terlibatDalam LSM Forest Trends, setidaknya 69% dari hutan tropis yang dibuka untuk kegiatan pertanian seperti peternakan dan lahan pertanian antara tahun 2013 dan 2019 dilakukan dengan melanggar hukum dan peraturan nasional. Area sebenarnya dari lahan yang terdeforestasi secara ilegal sangat besar selama periode itu – 31,7 juta hektar, atau kira-kira seluas Norwegia.

Laporan tersebut mengungkapkan bahwa dampak iklim dari pengalihan pertanian ilegal ini sama pentingnya, terhitung 42% emisi gas rumah kaca dari semua deforestasi tropis. Total terkait 2,7 gigaton karbon dioksida per tahun selama periode tujuh tahun lebih dari emisi bahan bakar fosil India pada 2018. Studi tersebut menunjukkan bahwa jika emisi deforestasi tropis yang terkait dengan pertanian komersial adalah sebuah negara, ia akan menempati peringkat ketiga setelah Cina dan kita

Ladang jagung di Kolombia. Foto oleh Rhett Butler / Mongbay.

Pukul 26Kesepuluh KTT Iklim PBB di Glasgow, Skotlandia, pada bulan November, para pemimpin dunia harus menyelesaikan detail akhir yang diperlukan untuk mengimplementasikan tujuan Perjanjian Paris 2015 untuk memperlambat pemanasan global. Menemukan cara memberi makan populasi global yang terus bertambah tanpa merusak lebih jauh sistem mitigasi iklim kami yang paling efektif – hutan tropis yang utuh dan beraneka ragam sebagai penyerap karbon – akan menjadi prioritas utama.

“Kita semua harus terkejut bahwa pembukaan ilegal pertanian komersial adalah pendorong terbesar deforestasi – dan ini semakin meluas,” kata Arthur Blundell, konsultan Tren Hutan yang memimpin penelitian dan penulis bersama laporan tersebut. “Jika kita tidak menghentikan deforestasi ilegal ini, kita tidak memiliki kesempatan untuk mengatasi tiga krisis yang dihadapi umat manusia: perubahan iklim, hilangnya keanekaragaman hayati, dan munculnya epidemi.”

READ  Australia didesak untuk melindungi hak-hak pekerja migran Pasifik

Kontak konsumen

Ini adalah Laporan Tren Hutan kedua, yang pertama dirilis pada tahun 2014. Sejak itu, LSM memperkirakan bahwa pembukaan hutan tropis secara ilegal untuk pertanian komersial – terutama untuk peternakan, minyak sawit, kedelai, dan pulp – telah meningkat sepertiga.

“Ketika Anda memikirkan deforestasi, 20 tahun lalu kami berbicara tentang penebangan liar,” kata Michael Jenkins, Ketua dan CEO Forest Trends, kepada Mongabay. “Sekitar 10 tahun lalu, kami menyadari bahwa penyebab deforestasi telah berubah. Pertanian komoditas melonjak ke urutan pertama karena produk dikirim ke tempat-tempat seperti Amerika Serikat, Cina, Inggris, dan Eropa.”

Dia menambahkan, “Ketika Anda menganggap ini sebagai rantai nilai, banyak dari produk ini berakhir di mal kami (seperti makanan, sabun, dan kosmetik). Kami membeli produk ini, dan akibatnya, kami terlibat dengan ilegal bisnis deforestasi. Hal yang luar biasa bagi kami. Kami mulai berpikir – apa yang dapat kami lakukan? “

Sapi di hutan yang sekarang menjadi padang rumput di Kolombia.  Foto oleh Rhett Butler / Mongbay.
Sapi di hutan yang sekarang menjadi padang rumput di Kolombia. Foto oleh Rhett Butler / Mongbay.

Bagi Jenkins, kuncinya adalah jumlah pengalihan lahan ilegal di Amerika Latin, Asia Tenggara, dan Afrika. Dia menjelaskan, negara-negara seperti Brasil, Indonesia, dan Republik Demokratik Kongo, antara lain, tidak menegakkan hukum konservasi atau memantau kawasan lindung dan tanah adat mereka. Mereka kehilangan pendapatan pajak. Kemudian barang yang terkontaminasi berpindah ke rantai pasokan produsen makanan dan barang konsumen utama. Dan destinasi seperti Amerika Serikat dan Uni Eropa, yang keduanya vokal dalam seruan mereka untuk melindungi hutan tropis untuk mengurangi perubahan iklim, akhirnya mendukung masalah tersebut.

“Kami benar-benar perlu mempertajam pemahaman kami tentang apa yang mendorong deforestasi dan mengembangkan respons yang diperlukan,” kata Jenkins. “Upaya luar biasa akan diperlukan, termasuk peraturan internasional, proses sertifikasi, dan kebijakan perusahaan. Ini akan dimulai dengan Anda dan saya sebagai konsumen yang mengatakan kami tidak ingin menjadi bagian dari deforestasi ilegal.”

Michaela Weiss adalah Manajer Proyek Platform Pemantauan Institut Sumber Daya Dunia Pengawasan Hutan Global, Dari mana peneliti tren hutan memperoleh angka agregat untuk deforestasi antara 2013-2019. Global Forest Watch tidak menentukan apakah deforestasi legal atau ilegal.

“Sangat penting bagi kita untuk melampaui deforestasi untuk mengatakan bagaimana kaitannya dengan perdagangan dan perdagangan gelap,” kata Wes kepada Mongbai. “Ini pertanyaan yang sulit untuk dijawab dan sangat membantu ketika mereka mencoba mengatasinya.”

Terkait: Penulis Laporan Tren Hutan 2014 berinteraksi dengan studi baru ini dalam artikel pengantar: Seiring dengan semakin meningkatnya pengalihan hutan secara ilegal untuk keperluan industri, momen ini menjadi sangat penting

Perkebunan kelapa sawit yang berkembang berbatasan dengan hutan hujan Sabah, Malaysia.  Foto oleh Rhett Butler / Mongbay.
Perkebunan kelapa sawit yang berkembang berbatasan dengan hutan hujan Sabah, Malaysia. Foto oleh Rhett Butler / Mongbay.

Masalah ini dapat menjadi titik temu bagi pembuat kebijakan internasional yang menuju ke Glasgow, seperti yang dia katakan: “Dalam diskusi yang lebih besar di Eropa dan Amerika Utara tentang bagaimana kita menangani deforestasi dan legalitas produk yang kita impor, ini [report] Sebuah langkah penting dalam menjawab jenis pertanyaan ini. “

READ  Setiap upaya untuk meminggirkan Rusia dalam politik internasional pasti akan gagal: Kepala Intelijen

Menghitung ilegalitas

Dalam apa yang digambarkan Forest Trends sebagai penilaian yang tidak lengkap yang cenderung meremehkan skala transfer lahan ilegal, berikut ini cara LSM mendeskripsikan akses ke jumlahnya:

Peneliti menilai perubahan tutupan pohon di negara tropis antara 2013-2019 berdasarkan data dari University of Maryland dan diakses melalui Global Forest Watch, termasuk semua hutan dengan tutupan tajuk lebih dari 50 persen – hutan, perkebunan primer dan sekunder. Saya menggali data untuk menilai seberapa banyak deforestasi yang diubah menjadi pertanian. Forest Trends menyelesaikan 23 studi negara tentang mereka yang paling terpengaruh oleh deforestasi untuk memberikan detail yang lebih terperinci.

Laporan tersebut menyatakan bahwa: “Legitimasi dibingkai dalam konteks pengakuan hak kedaulatan masing-masing negara. Oleh karena itu” ilegalitas “didefinisikan sebagai pengalihan hutan yang terjadi di (berlawanan dengan) kerangka legislatif suatu negara, termasuk undang-undang, peraturan, instruksi dan instrumen hukum lainnya yang menghukum ketidakpatuhan … untuk setiap studi negara, literatur meninjau penilaian kepatuhan deforestasi (konversi pertanian) dengan kerangka legislatif yang relevan pada saat deforestasi. “

Bayi orangutan bermain di sebuah pusat di Sumatera, Indonesia yang memelihara dan merehabilitasi orangutan yang menjadi yatim piatu atau terlantar karena penggundulan hutan yang terutama disebabkan oleh kemajuan perbatasan pertanian.  Foto oleh Rhett Butler / Mongbay.
Bayi orangutan bermain di sebuah pusat di Sumatera, Indonesia yang memelihara dan merehabilitasi orangutan yang menjadi yatim piatu atau terlantar karena penggundulan hutan yang terutama disebabkan oleh kemajuan perbatasan pertanian. Foto oleh Rhett Butler / Mongbay.

Tren hutan menyimpulkan dari contoh spesifik bahwa setidaknya 95% deforestasi Brasil adalah ilegal. Badan Pemeriksa Keuangan Indonesia menemukan bahwa lebih dari 80% operasi minyak sawit tidak sesuai dengan hukum nasional. Di negara-negara dengan tata kelola yang buruk dan pengawasan lingkungan, klarifikasi ilegalitas hampir tidak mungkin dilakukan.

“Memahami cakupan penuh dari krisis deforestasi ilegal merupakan tantangan karena banyak negara gagal melaporkan data tentang deforestasi ilegal, dan data yang dapat diandalkan langka di tingkat negara,” kata Cassie Dumet, penulis bersama Laporan Tren Kehutanan. “Namun demikian, kami menunjukkan bukti yang jelas dalam laporan ini bahwa masalahnya terlalu besar untuk diabaikan – dan berkembang sangat pesat.”

Perlindungan terbaik? Hak adat

Jenkins mengakui bahwa dalam dunia dengan populasi dan kemakmuran yang meningkat, lebih banyak tekanan akan diterapkan pada lebih banyak hutan tropis untuk menghasilkan lebih banyak makanan dan barang konsumsi. Jika kita serius dalam mengurangi dampak iklim, katanya, peningkatan ini harus berasal dari peningkatan hasil di lahan yang ada, pemulihan lahan terdegradasi, pengurangan konsumsi daging sapi, dan penghentian deforestasi ilegal.

“Akan ada penebangan dan penggundulan hutan,” kata Jenkins. “Kami ingin ini legal sehingga terlihat, terencana dan bijaksana. Jika kami dapat mengadopsi tujuan nihil deforestasi, itu adalah titik awal yang penting.”

Tren kehutanan menunjukkan bahwa di Amerika Serikat, misalnya, undang-undang baru seperti amandemen Lacey Act tahun 2008, yang melarang perdagangan kayu ilegal, bisa menjadi model untuk impor pertanian. Inggris dan Uni Eropa sekarang sedang mengembangkan peraturan tersebut.

READ  Pemeriksa fakta mengatakan YouTube adalah saluran utama untuk berita palsu YouTube

Pemerintah juga akan membutuhkan lebih banyak dukungan perusahaan. Deklarasi Hutan New York 2014 bertujuan untuk mendapatkan deforestasi dari rantai pasokan pada tahun 2020; Itu gagal mencapai tujuan ini. Seperti yang dianalisis oleh Hutan 500, Sebuah program yang dijalankan oleh LSM Inggris Global Canopy, dan kegagalan tersebut sebagian besar disebabkan oleh 43% Dari 500 perusahaan dan lembaga keuangan dalam rantai pasokan dan pinjaman terkait hutan, mereka belum membuat komitmen apa pun untuk menghentikan deforestasi.

Api berkobar di Sumatra, Indonesia.  Kebakaran ini umumnya dimulai dengan tebang-dan-bakar untuk mengubah hutan menjadi ladang tanaman.  Foto oleh Rhett Butler / Mongbay.
Api berkobar di Sumatra, Indonesia. Kebakaran sering dimulai di sini dengan tebang-dan-bakar untuk mengubah hutan menjadi lahan pertanian. Foto oleh Rhett Butler / Mongbay.

Satu titik terang: kemampuan masyarakat adat untuk menjaga dari deforestasi ilegal ketika mereka memiliki hak untuk memiliki dan mengontrol tanah mereka sekarang lebih dipahami dan ditingkatkan.

Selama dua dekade terakhir, pemerintah di seluruh Amerika Latin telah menerapkan program dan kebijakan yang mempromosikan hak masyarakat adat atas tanah dan meningkatkan pengetahuan tradisional tentang hutan. Hasilnya menunjukkan manfaat perlindungan yang biasanya diberikan masyarakat adat ke hutan, menurut A. Laporan PBB terbaru.

Jenkins menyarankan bahwa ketika pemerintah memandang hutan seperti masyarakat adat – tempat yang lebih berharga daripada penebangan habis – konservasi skala besar menjadi mungkin.

Dia berkata, “Satu hektar hutan alam memiliki nilai yang luar biasa.” “Jika kita memberi harga karbon pada pohon-pohon itu; jika kita memberi harga pada nilai keanekaragaman hayati di habitat penting itu – jika kita dapat memperbaiki persamaan finansial, itu menjadi jauh lebih mudah.”

Justin Catanuso adalah kontributor tetap untuk Mongabay dan profesor jurnalisme di Wake Forest University di North Carolina, AS. Ikuti dia di Twitter @jcatanoso

Catatan editor: Mongabay memiliki kemitraan pendanaan dengan World Resources Institute (WRI) melalui proyek Pelacak Hutan, yang memanfaatkan data Global Forest Watch untuk dengan cepat mengidentifikasi hilangnya hutan di seluruh dunia dan memacu penyelidikan lebih lanjut ke daerah-daerah ini.

Penangguhan: Gunakan formulir ini Untuk mengirim pesan ke editor posting ini. Jika Anda ingin mengirim komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

PertanianDan daging sapiDan Keanekaragaman HayatiDan ternakDan Padang rumput ternakDan TernakDan Penghapusan HutanDan Lingkungan HidupDan KebakaranDan Hilangnya hutanDan HutanDan hijauDan Kehilangan habitatDan Login ilegalDan Pertanian industriDan MembuatDan minyak kelapa sawitDan minyak kelapa sawitDan PetaniDan Hutan hujanDan KedelaiDan hutan tropisDan Komitmen Nol terhadap Deforestasi


Tombol cetak
Mesin cetak