POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laporan – New Indian Express

oleh PTI

Singapura secara bertahap akan melonggarkan pembatasan pergerakan pekerja migran, termasuk warga negara India, yang telah tinggal di asrama sejak April tahun lalu setelah wabah COVID-19, sebuah laporan media mengatakan Kamis.

Sebagai percontohan mulai Senin depan, lokasi pertama yang teridentifikasi adalah Little India, kawasan yang disukai para pekerja migran dari Asia Selatan, pusat bagi para pekerja India untuk menghabiskan akhir pekan mereka di tengah deretan toko yang menjual barang-barang retail asal India.

Pekerja akan diminta untuk mengambil tes antigen cepat (ART) sebelum dan tiga hari setelah kunjungan, Channel News Asia melaporkan.

Pada hari Kamis, Kementerian Tenaga Kerja mengatakan kunjungan Little India akan menjadi pendekatan berbeda untuk vaksinasi, dengan pekerja yang tidak divaksinasi harus mempraktikkan prosedur manajemen aman yang lebih ketat atau menjalani pengujian tambahan.

Pembatasan pergerakan diperkenalkan untuk semua asrama pada April tahun lalu, setelah wabah di asrama yang melihat puluhan ribu kasus COVID-19.

Kemudian asrama mahasiswa ini dinyatakan sebagai “perkumpulan” penyebaran virus Corona di antara sejumlah besar pekerja.

Sebagai permulaan, setiap minggu, hingga 500 pekerja yang divaksinasi dari asrama dengan ‘langkah hidup aman’ yang baik, tidak ada kasus COVID-19 dalam dua minggu terakhir, dan dengan tingkat vaksinasi tinggi, akan diizinkan mengunjungi situs-situs ini selama enam jam. .

Departemen mengatakan akan meninjau model percontohan setelah satu bulan untuk melihat bagaimana menskalakan dan menskalakan dengan aman.

Mulai Senin depan, seluruh TKI juga sudah bisa sering berkunjung ke tempat rekreasi, bahkan seminggu dua kali.

Kementerian Tenaga Kerja akan bekerja sama dengan LSM untuk menyediakan kegiatan termasuk pemutaran film, acara olahraga dan hiburan, serta layanan keagamaan di pusat dan asrama.

READ  Superhero melawan Covid terletak pada produksi teater di California - Hiburan

Pekerja akan dapat mengunjungi pusat rekreasi dalam waktu 48 jam setelah tes PCR negatif atau 24 jam setelah hasil ART negatif.

Ini adalah bagian dari terapi antiretroviral wajib baru di antara tes rutin dalam daftar.

Pekerja yang ingin mengunjungi pusat rekreasi untuk kedua kalinya dalam minggu yang sama di luar jendela pengujian dasar dapat melakukannya dengan hasil ART negatif.