POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laporan mengatakan korupsi di Pasifik adalah masalah besar — ​​dan semakin parah

Laporan Asia Pasifik meja baru

Sebuah laporan baru mengatakan bahwa penduduk Kepulauan Pasifik percaya korupsi adalah masalah utama baik dalam pemerintahan maupun bisnis mereka.

Sekitar sepertiga dari 6.000 orang yang diwawancarai di seluruh wilayah percaya bahwa sebagian besar atau semua anggota parlemen dan pegawai di kepala kantor pemerintah terlibat dalam korupsi, katanya. Barometer Korupsi Global Transparency International – Pasifik 2021.

Responden survei di 10 negara dan wilayah ditanya apa pendapat mereka tentang korupsi, apakah mereka pernah mengalaminya secara langsung, dan apakah segala sesuatunya dapat berubah.

Transparency International mengatakan hasilnya adalah data opini publik terbesar tentang korupsi yang pernah dikumpulkan di wilayah tersebut.

Korupsi dipandang sebagai yang terburuk di Kepulauan Solomon (97 persen) dan Papua Nugini (96 persen), diikuti oleh Negara Federasi Mikronesia (80 persen). Juga buruk di Vanuatu (73 persen), Fiji (68 persen) dan Tonga (62 persen).

Meskipun lebih dari separuh responden melaporkan memiliki “jumlah yang wajar” atau “banyak” kepercayaan pada pemerintah mereka untuk melakukan pekerjaan dengan baik dan memperlakukan orang dengan adil, 61 persen berpendapat korupsi adalah masalah utama di pemerintahan mereka dan 56 persen menganggapnya demikian. semakin buruk.

Impunitas juga tampaknya menjadi masalah, dengan kurang dari seperlima responden (18 persen) percaya bahwa pejabat korup sering menghadapi konsekuensi yang pantas atas tindakan mereka.

Selain itu, hanya 14 persen yang percaya bahwa pemerintah mereka secara teratur mempertimbangkannya ketika membuat keputusan.

Suap adalah hal biasa
Sekitar satu dari tiga membayar suap

“Salah satu temuan terpenting adalah berapa kali orang Pasifik biasa menghadapi korupsi secara langsung dalam kehidupan sehari-hari mereka,” kata laporan itu.

READ  Bergabung untuk membangun dunia yang lebih hijau untuk semua

Tiga puluh dua persen dari mereka yang diwawancarai baru-baru ini membayar suap untuk menerima layanan publik—tingkat yang lebih tinggi daripada wilayah lain mana pun yang disurvei oleh Transparency International.

Namun, tarif sangat bervariasi di setiap negara.

Alasan paling umum yang diberikan di seluruh wilayah untuk penyuapan adalah untuk mendapatkan layanan publik yang lebih cepat atau lebih baik.

Penyuapan tampaknya menjadi masalah di berbagai layanan pemerintah, mulai dari mengajukan dokumen resmi pemerintah hingga berurusan dengan polisi.

Hanya 13 persen dari mereka yang membayar suap untuk layanan publik yang melaporkannya. Persentase ini meningkat menjadi sekitar 30 persen di Fiji dan Kiribati.

Pemerasan seksual juga merupakan masalah
Yang paling mengkhawatirkan, 38 persen responden mengatakan bahwa mereka atau seseorang yang mereka kenal pernah mengalami ‘pemerasan’, di mana seorang pejabat meminta tindakan seksual dengan imbalan layanan penting pemerintah.

Sekitar seperempat responden menerima suap sebagai imbalan atas suara mereka. Ini memiliki konsekuensi serius bagi integritas pemilu nasional dan lokal.

Selain itu, 15 persen orang menerima ancaman pembalasan jika mereka tidak memilih dengan cara tertentu.

Bukan hanya pemerintah mereka yang dipedulikan oleh penduduk Kepulauan Pasifik. Mayoritas orang yang diwawancarai merasa bahwa korupsi juga merupakan masalah besar dalam bisnis.

“Kontrak pemerintah tampaknya menjadi ‘titik api’ korupsi, dengan lebih dari dua pertiga responden survei percaya bahwa perusahaan mengamankannya melalui suap dan komunikasi,” kata laporan itu.

“Hampir setengah dari orang yang disurvei percaya bahwa ada sedikit kendali atas perusahaan [which] Ekstraksi sumber daya alam, yang menjadi perhatian khusus mengingat ini adalah salah satu industri terbesar di kawasan ini.”

Kabar baiknya, kata Transparency International, adalah bahwa “lebih dari 70 persen responden mengatakan orang biasa dapat membantu memerangi korupsi.”

READ  Meningkatnya deforestasi di Asia Tenggara menyebabkan peningkatan gas rumah kaca - ScienceDaily

“Lebih dari 60 persen juga berpikir pemerintah mereka melakukan pekerjaan yang baik dalam memerangi korupsi”

Bagaimana penduduk Kepulauan Pasifik di 10 negara yang disurvei memandang korupsi… Pasifik Prancis diyakini paling tidak korup. Grafik: TI
Cetak Ramah, PDF, dan Email