POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para pemimpin Asia Pasifik meningkatkan pembagian vaksin COVID-19, bahan bakar fosil perbaikan

Para pemimpin negara-negara Pasifik berjanji untuk menghilangkan tarif pada vaksin dan pasokan medis COVID-19 lainnya di Virtual Kerjasama Ekonomi Asia Pasifik KTT (APEC) pada hari Sabtu, menyatakan bahwa memperluas pasokan vaksin yang adil tetap menjadi prioritas utama “karena tidak ada yang aman sampai semua orang aman.”

Di antara mereka yang hadir adalah Presiden AS Joe Biden, Presiden China Xi Jinping dan Perdana Menteri Australia Scott Morrison.

“Kami terus sangat mendukung akses yang adil ke vaksin, diagnostik, perawatan, dan produk medis penting lainnya yang aman, efektif, berkualitas, dan terjangkau,” Para pemimpin dari 21 negara anggota APEC menulis dalam sebuah pernyataan. “Dalam konteks ini, kami telah menunjukkan bahwa perdagangan dan investasi merupakan faktor penting untuk mengatasi dampak pandemi COVID-19 dan memastikan bahwa ekonomi kita pulih lebih kuat.”

Papua Nugini, anggota Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik sejak 1993, baru divaksinasi 1,7% dari populasinya.

Para pemimpin juga sepakat untuk memajukan respons kawasan terhadap krisis iklim, berjanji untuk menghentikan peningkatan subsidi bahan bakar fosil dan meningkatkan perdagangan teknologi hijau, sebelum berjanji bahwa semua pertemuan APEC di masa depan akan mengangkat isu perubahan iklim.

Para pemimpin sepakat tentang perlunya tindakan mendesak dan konkret untuk transisi ke ekonomi global yang tahan iklim di masa depan dan menghargai komitmen terhadap netralitas karbon atau nol bersih dalam hal ini. Peningkatan kapasitas untuk mengatasi perubahan iklim.

READ  Pemenang Magsaysay Award Mengubah Kehidupan

Para pemimpin APEC pertama kali menyetujui pembekuan pemotongan harga bahan bakar fosil pada tahun 2010.

Tidak banyak yang telah dilakukan dalam dekade sejak itu, dengan Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern, yang memimpin pertemuan tahun ini, cemas bahwa subsidi bahan bakar fosil belum sepenuhnya dihilangkan tahun ini, Menurut SBS.

“Apakah kita perlu lebih ambisius dari ini? Tentu.” kata Ardern dalam sebuah video yang diperoleh Reuters.

Australia, khususnya, memiliki reputasi buruk dalam hal subsidi bahan bakar fosil. cari berdasarkan Institut Australia Ini menunjukkan bahwa bangsa ini masih membantu industri bahan bakar fosil Bantuan keuangan lebih dari $10 miliar setiap tahun, hanya di bawah $20.000 yang ditawarkan, per menit, untuk perusahaan batu bara, minyak dan gas.

Pengumuman bahan bakar fosil baru-baru ini gagal menetapkan batas waktu penyelesaian.

KTT APEC 2022 akan digelar di Thailand. Amerika Serikat dan Peru masing-masing menawarkan untuk menjadi tuan rumah pada tahun berikutnya dan 2024.