POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kupu-kupu ini adalah kupu-kupu pertama yang punah di Amerika Serikat karena ulah manusia

Kupu-kupu biru Xerces terakhir berkibar di udara di San Francisco pada awal 1940-an. Sekarang, itu hanya bisa dilihat di pameran kaca di museum.

Serangga bersayap mutiara ini hidup di bukit pasir pantai di sepanjang San Francisco dan pertama kali diidentifikasi oleh para ilmuwan pada tahun 1852. Ketika pembangunan perkotaan menyapu bagian California ini, tanah berpasir terganggu. Hal ini menyebabkan efek riak, menghilangkan jenis tanaman ulat yang menggunakannya. Perubahan habitat terlalu besar untuk kupu-kupu biru Xerces, dan spesies tersebut punah.

“Ngengat Zerses biru adalah serangga pertama di Amerika Serikat yang didokumentasikan punah oleh aktivitas manusia,” kata Cory Morrow, direktur Grup Entomologi Universitas Cornell, dan Profesor Martha N dan John C. Mosier dari Arthropoda Biosciences. dan Cornell Biodiversity, dan penulis studi baru tentang kupu-kupu Xersis.

“Transformasi habitat dan perkembangan kota telah menyebabkan hilangnya spesies ini. Kupu-kupu biru Xerces telah menjadi simbol konservasi serangga. Bahkan, organisasi konservasi serangga terbesar dinamai menurut spesies ini.”

Tetapi para ilmuwan telah lama bertanya-tanya apakah Xerces adalah spesies yang berbeda, apakah itu subspesies atau benar-benar hanya kelompok terisolasi dari spesies kupu-kupu lain, biru keperakan yang hidup di seluruh Amerika Serikat bagian barat dan Kanada.

Morrow, yang mulai mengerjakan ini sebagai peneliti di Field Museum di Chicago, dan rekan-rekannya mulai beralih ke ilmuwan museum untuk menjawab pertanyaan tersebut.

Studi baru ini diterbitkan Selasa di jurnal Biology Letters.

“Ilmu museum adalah koleksi museum yang menggunakan pengurutan genom dan teknik analisis lainnya yang tidak terbayangkan bahkan ketika sebagian besar sampel museum dikumpulkan,” kata Morrow. “Apa yang membuat ini belum pernah terjadi sebelumnya adalah bahwa kita dapat menjawab pertanyaan yang tidak dapat dijawab dengan cara lain. Studi ini adalah contoh yang bagus karena kita tidak bisa keluar dan mengumpulkan kupu-kupu biru Xerces dan satu-satunya cara untuk menjawab pertanyaan genetik tentang ini. spesies adalah untuk beralih ke koleksi museum.”

READ  Apa yang perlu diketahui orang tua dengan anak yang tidak divaksinasi tentang varian Delta musim panas ini

Field Museum adalah rumah bagi banyak spesimen kupu-kupu biru Xersis, jadi Morrow dan rekan-rekannya memutuskan untuk mengekstrak DNA dari spesimen kupu-kupu berusia 93 tahun di koleksi museum dan melihat apakah kupu-kupu itu memenuhi syarat untuk menjadi spesies unik.

Spesimen kupu-kupu biru Zerses berusia 93 tahun digunakan dalam penelitian untuk membuktikan bahwa itu pernah menjadi spesies unik.

Bagaimana cara mengekstrak DNA dari kupu-kupu terbukti yang berusia hampir satu abad? Gunakan sangat hati-hati dengan pinset. Moreau mampu memulihkan DNA setelah menekan bagian kecil dari perut serangga.

“Itu sangat menegangkan, karena Anda ingin melindunginya sebanyak mungkin,” kata Moreau. “Mengambil langkah pertama dan perut rata sangat menegangkan, tetapi juga menggembirakan mengetahui bahwa kami mungkin dapat menjawab pertanyaan yang belum terjawab selama hampir 100 tahun dan tidak dapat dijawab dengan cara lain.”

Jika Anda ingin menyelamatkan lebah, tanamlah bunga-bunga ini di kebun Anda

Museum lapangan juga mencakup Grainger Center for Bioinformatics, yang memiliki kemampuan untuk mengurutkan dan menganalisis DNA.

“DNA adalah molekul yang sangat stabil, dan dapat bertahan lama setelah kematian sel yang tersimpan di dalamnya,” Felix Grewe, penulis utama studi dan direktur Grainger Center for Bioinformatics, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Tim peneliti mampu mengambil untaian DNA yang cukup untuk membandingkannya dengan DNA kupu-kupu biru perak dan menentukan bahwa kupu-kupu biru Xerces adalah spesies terpisah – dan manusia telah menyebabkan kepunahannya.

“Sangat menarik untuk menegaskan kembali bahwa apa yang telah dipikirkan orang selama hampir 100 tahun adalah benar, dan bahwa spesies ini adalah spesies yang didorong oleh kepunahan yang disebabkan oleh manusia,” kata Grewe. “Saat kupu-kupu ini dikumpulkan 93 tahun yang lalu, tidak ada yang menyangka untuk mengurutkan DNA-nya. Itu sebabnya kami harus terus mengumpulkan, untuk peneliti 100 tahun ke depan.”

Museum lapangan berisi koleksi kupu-kupu biru Xerces yang telah punah.

Selanjutnya, para peneliti ingin memahami apakah spesies ini, yang pernah dianggap beragam secara genetik, telah mengalami penurunan keragaman saat mendekati kepunahan. Itu bisa menjadi faktor yang berkontribusi pada akhir awal.

READ  Stasiun Luar Angkasa Internasional tidak terkendali setelah kegagalan modul Rusia

Para peneliti mengatakan tim dapat mengambil informasi genetik yang cukup untuk membuktikan bahwa Xerces adalah spesies yang unik, tetapi tidak cukup untuk menghidupkan kembali kupu-kupu. Ada banyak faktor yang perlu dipertimbangkan sebelum mencoba membawa spesies kembali melalui kepunahan.

“Meskipun saya tahu ada beberapa orang yang tertarik untuk menghidupkan kembali spesies ini, saya pikir kita masih harus menempuh jalan panjang sebelum kita benar-benar dapat melakukannya,” kata Morrow. “Ini akan memakan waktu dan sumber daya keuangan yang signifikan untuk tidak hanya merangkum genomnya, tetapi juga menciptakan tanaman inang yang diperlukan untuk larva dan semut simbiosis asli. Selama masa penurunan serangga global ini, saya lebih suka melihat sumber daya kami didedikasikan untuk menyelamatkan spesies tersebut. yang sudah terancam punah atau melindungi habitat kritis”.

Sementara itu, kupu-kupu lainnya mengalami penurunan, seperti El Segundo Blue, karena hilangnya habitat gundukan pasir, dan Karner Blue karena hilangnya bunga lupin biru yang digunakan oleh ulat, menurut Morrow.

“Sebelum kita mulai mengerahkan begitu banyak upaya untuk kebangkitan, marilah kita melakukan upaya itu untuk melindungi apa yang ada dan belajar dari kesalahan masa lalu kita,” kata Grewe.

Para peneliti mencatat bahwa kita berada di tengah-tengah apa yang oleh banyak ilmuwan disebut kiamat serangga sebagai spesies yang menurun di seluruh dunia – sesuatu yang telah disumbangkan manusia secara signifikan.

Para ilmuwan akhirnya menemukan bagaimana kupu-kupu terbang

“Kiamat serangga saat ini benar-benar seribu kematian,” kata Moreau. “Penggunaan pestisida, modifikasi penggunaan lahan, dan perubahan iklim mungkin merupakan faktor utama yang menyebabkan penurunan populasi serangga secara global dan semua faktor ini disebabkan oleh aktivitas manusia. Saya pikir adalah kepentingan kita untuk mencoba mengurangi sebanyak mungkin faktor-faktor ini. karena semua spesies di planet ini penting”.

READ  Provincetown mengeluarkan otorisasi masker baru di tengah lonjakan kasus Covid-19 setelah 4 Juli

Para peneliti mengatakan serangga lebih penting bagi kehidupan kita daripada yang disadari kebanyakan orang. Meskipun mungkin tidak secantik atau semenarik kupu-kupu biru Xerces, ia menganginkan tanah dan membantu pertumbuhan tanaman, yang menyuburkan segala sesuatu yang lain.

“Karena serangga sangat penting untuk ekosistem apa pun, hilangnya spesies apa pun memiliki efek berganda dalam masyarakat,” kata Morrow.

“Seperti yang dapat kita lihat dari contoh di atas, saling ketergantungan spesies dari mutualis hingga tanaman pangan dan persyaratan habitat dapat berdampak besar pada kelangsungan hidup spesies. Dan sejujurnya tanpa serangga, planet kita akan menjadi tidak ramah bagi manusia dalam beberapa bulan. Kita perlu Serangga bahkan jika kita tidak selalu menyadarinya.”