POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Krisis COVID-19 di Indonesia menguji komitmen disiplin fiskal

Krisis COVID-19 di Indonesia menguji komitmen disiplin fiskal

JAKARTA (Reuters) – Krisis virus corona yang muncul di Indonesia telah meningkatkan tekanan pada pemerintah untuk meningkatkan pengeluaran dan memperlebar defisit anggaran, bahkan ketika lembaga pemeringkat memperingatkan bahwa setiap pelonggaran disiplin fiskal yang diperoleh dengan susah payah dapat menjadi pertanda buruk bagi peringkat kredit.

Negara terpadat keempat di dunia memiliki jumlah kematian tertinggi kedua akibat pandemi dan jumlah kasus di Asia, dan program vaksinasi yang lambat berarti belum siap untuk dibuka kembali dengan kecepatan yang sama seperti negara lain.

Ini telah meningkatkan kerentanan dalam ekonomi yang telah terpukul keras oleh pelarian modal dan krisis keuangan di masa lalu.

Namun, sekarang ada tekanan politik yang meningkat untuk mengatasi kesulitan ekonomi yang berkembang karena ketua Komite Anggaran Parlemen yang berpengaruh telah menyerukan perubahan legislatif untuk memungkinkan defisit fiskal yang lebih besar pada tahun 2023. Baca lebih lanjut

“Undang-undang masih mengizinkannya, jadi kami harus menargetkan 5% (dari PDB) pada 2022. Jika kita mencapai 4,5%, ekonomi tidak akan membaik,” kata Saeed Abdullah kepada Reuters dalam sebuah wawancara. Pemerintah saat ini memperkirakan kisaran defisit 4,51% hingga 4,85% untuk tahun 2022.

Secara hukum, defisit fiskal tahunan maksimum Indonesia adalah 3% dari PDB, tetapi itu dihapuskan dari 2020 hingga 2022 untuk memberi ruang bagi langkah-langkah bantuan pandemi dan harus dikesampingkan lagi untuk 2023 di bawah proposal Abdullah.

“Kita tidak bisa menyerah begitu saja pada program perlindungan sosial bahkan setelah COVID hilang. Orang tidak akan siap.”

Presiden Joko Widodo pada hari Minggu memperpanjang pembatasan perjalanan untuk mengendalikan penyebaran virus hingga setidaknya 2 Agustus, meskipun melonggarkan pembatasan pada beberapa usaha kecil. Pembatasan yang lebih luas telah diberlakukan sejak awal Juli.

READ  Saifuddin mengatakan Malaysia bekerja sama dengan Indonesia untuk saling mengakui sertifikat vaksin

Sudah, S&P, Moody’s dan Fitch mengatakan krisis COVID-19 yang berkembang telah meningkatkan risiko terhadap kondisi kredit dan dapat memaksa pemerintah untuk meningkatkan pengeluaran untuk melindungi orang miskin karena pendapatan pajak terpukul.

Ketiga lembaga tersebut memberikan peringkat investasi terendah kedua bagi Indonesia. Sementara peringkat Fitch dan Moody berada pada prospek “stabil”, prospek S&P adalah “negatif”, menunjukkan bahwa langkah selanjutnya mungkin adalah penurunan peringkat.

Pemerintah meningkatkan anggaran bantuannya menjadi lebih dari $51 miliar, sambil memperluas transfer tunai, pengurangan listrik dan kredit pajak. Ini juga memangkas perkiraan pertumbuhan PDB 2021 menjadi 3,7%-4,5% dari 4,5%-5,3%.

Defisit 6,1% tahun lalu sudah menjadi yang terbesar dalam beberapa dekade, dan meskipun rasio utang terhadap PDB negara itu relatif lebih rendah daripada pasar negara berkembang lainnya, pajaknya termasuk yang terendah di kawasan Asia Pasifik, dan pembayaran bunga utang untuk pendapatan tinggi.

Sementara Abdullah setuju bahwa pemerintah harus menargetkan disiplin fiskal yang lebih ketat, dia mengatakan dia akan terbuka untuk mendukung pembebasan untuk memungkinkan defisit meningkat di atas 3% pada tahun 2023.

“Parlemen dan pemerintah bisa memutuskan… tapi kita tidak boleh main-main dengan ini. Ini harus diperhitungkan dengan cermat. Saya hanya akan mengambil jika persentasenya lebih dari 3%” dan tidak lebih dari 4%, katanya.

Batas tes

Yang pasti, pemerintah, yang memiliki pengaruh lebih besar dalam menetapkan kebijakan, mengatakan akan tetap berpegang pada proposal saat ini dan mempertahankan target defisit.

Pekan lalu, Luke Alverman, kepala kantor utang Departemen Keuangan, mengatakan dia yakin negara itu dapat segera mengendalikan virus corona, memungkinkan pihak berwenang untuk tetap pada rencana fiskal mereka.

Namun, lembaga pemeringkat memperkirakan defisit fiskal yang lebih besar dari perkiraan pemerintah sebesar 5,7% untuk tahun ini.

READ  Ekonomi hijau akan menjadi tambang emas untuk tembaga

Fitch juga mencatat bahwa ada kemungkinan bahwa bank sentral mungkin perlu membiayai defisit fiskal, yang dapat mempengaruhi sentimen pasar, kredibilitas kebijakan dan peringkat negara.

Bank Indonesia tahun lalu membeli obligasi pemerintah secara langsung tanpa membayar bunga, tindakan yang tidak lazim yang menurut Gubernur Piri Wargio tidak akan terulang.

Namun, analis Nomura memperkirakan bahwa dukungan bank sentral di pasar obligasi akan dibutuhkan lagi. Ini akan menambah tekanan ke bawah pada rupee, yang sudah rentan terhadap risiko pengetatan moneter AS.

Untuk saat ini, investor obligasi tidak terlalu khawatir, dengan benchmark imbal hasil obligasi 10-tahun mencapai level terendah 5 bulan bulan ini, sebagian besar berkat keputusan pemerintah untuk memotong sisa target tahun penerbitan obligasi.

“Sementara ekspektasi pengeluaran dan pendapatan tetap tidak pasti … dengan pandemi tetap di luar kendali, risiko penurunan keuangan yang tak terkendali tetap rendah,” kata Desmond Foo, analis portofolio di Western Asset Management, manajer investasi spesialis di Franklin Templeton.

Pelaporan tambahan oleh Francesca Nangue. Diedit oleh Sam Holmes

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.