POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dapatkan mitra dengan investor Bukalapak saat pertempuran teknologi di Indonesia berkembang

Dapatkan mitra dengan investor Bukalapak saat pertempuran teknologi di Indonesia berkembang

Jakarta – Grab yang berbasis di Singapura telah menjalin kemitraan strategis dengan Elang Mahkota Teknolog, grup media besar di Indonesia, dalam sebuah langkah yang siap untuk menata kembali lanskap teknologi di ekonomi terbesar di kawasan itu.

Perusahaan Indonesia – disingkat Emtek – adalah pemegang saham terbesar di Bukalapak, salah satu platform e-commerce terbesar di Indonesia. Asosiasi baru ini berarti bahwa industri teknologi Indonesia kini berada dalam pertempuran tiga arah antara aliansi Grab-Bukalapak, Sea yang berbasis di Singapura dan GoTo, sebuah perusahaan yang muncul dari penggabungan dua perusahaan teknologi terbesar di Indonesia, Gojek dan Tokopedia.

Pengumuman pada hari Senin datang ketika Grab dan Emtek mengkonfirmasi bahwa mereka telah berinvestasi dalam bisnis satu sama lain.

Grab mengakuisisi 4,6% saham di Emtek ketika berpartisipasi dalam private placement senilai 9,3 triliun rupiah ($642 juta) terakhir pada bulan Maret bersama dengan investor lain, sementara Emtek sekarang memiliki 5,8% di unit Indonesia Grab setelah kesepakatan pada bulan April, menurut salah satu dari dokumen. . kepada pihak berwenang.

Managing Director Emtek Group Sutanto Hartono mengatakan pada hari Senin bahwa perusahaan telah menginvestasikan $ 374 juta di Grab Indonesia sejauh ini.

Aliansi antara Grab dan Bukalapak, salah satu perusahaan e-commerce terbesar di Indonesia, akan fokus pada digitalisasi usaha kecil dan menengah di Indonesia. Menurut pemerintah, ada lebih dari 64 juta usaha kecil dan menengah di Indonesia, menyerap 97% tenaga kerja dan menyumbang 60% dari PDB negara.

Secara khusus, digitalisasi Stan pinggir jalan – Sebagai mom and pop shop dikenal secara lokal – telah menarik minat banyak perusahaan teknologi Indonesia, termasuk GoTo.

READ  Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia mengumumkan festival kuliner virtual pertama di Aceh

Grab dan Emtek pada hari Senin mengumumkan inisiatif baru yang disebut Festival Kota Mapan, yang pada dasarnya adalah program percepatan bersama yang melibatkan Bukalapak untuk mendukung transformasi digital berbagai usaha mikro, kecil dan menengah di kota-kota lapis kedua dan ketiga di Indonesia. Dijadwalkan akan dimulai di Solo, sebuah kota di provinsi Jawa Tengah, pada bulan September – menargetkan 1.000 peserta dari UMKM.

“Kami akan fokus pada [giving them] Dukungan terintegrasi – program pelatihan, regulasi, dan solusi teknis “serta kebutuhan UMKM yang disesuaikan,” kata Managing Director Grab Indonesia Neneng Goenadi saat acara berlangsung.

Hartono dari Emtek mengatakan inisiatif baru ini akan menambah layanan digital yang sudah ada untuk lebih dari 7 juta pemilik Warung dan UMKM lainnya dalam ekosistem Bucallapak – termasuk akuntansi, manajemen inventaris, pembayaran, dan pembelian asuransi.

Dalam siaran pers, kedua perusahaan mengatakan mereka juga akan menjajaki potensi kolaborasi di bidang logistik, layanan keuangan, telemedicine, periklanan, dan media digital. Sumber industri mengatakan kedua perusahaan sedang menjajaki membawa pedagang di Bukalapak ke GrabMart, platform belanja bahan makanan online Grab, dan sebaliknya.

Grab sudah menjalin kemitraan dengan sejumlah perusahaan e-commerce Indonesia untuk pengiriman dan melalui platform pembayarannya OVO, namun pengumuman terbaru terlihat memperkuat hubungannya dengan Bukalapak.

“Melalui aliansi kami dengan Emtek, kami ingin memperdalam tingkat kerja sama yang kami miliki dengan Bukalapak dan percaya kami dapat meningkatkan tingkat pengaruh yang kami bawa ke UMKM Indonesia,” kata Ninening kepada Nikkei Asia secara terpisah. “Kami juga berterima kasih karena banyak perusahaan terkemuka di Indonesia telah memilih untuk berinvestasi pada kami atau bekerja sama dengan kami, yang menunjukkan kepercayaan mereka terhadap strategi dan roadmap kami di sini,” tambahnya.

READ  Kerja sama Pakistan dan Indonesia dalam ekonomi digital

Keputusan Grab untuk memperdalam hubungan dengan Bukalapak kontras dengan jalan yang diambil oleh saingan abadinya, Gojek – merger dengan saingan Bukalapak, Tokopedia.

Perbedaan mereka berasal dari cara mereka berharap untuk lebih memanfaatkan pertumbuhan pasar e-commerce, salah satu yang paling cepat berkembang di negara ini, sebagian karena pandemi virus corona.

Grab percaya bahwa menjalankan bisnis e-commerce itu sendiri akan menghabiskan banyak uang dan sumber daya dalam lanskap yang sangat kompetitif, dan karena itu akan lebih memilih partisipasi yang lebih fleksibel di sektor ini. Ia juga percaya bahwa meluncurkan jaringannya dalam skala besar dengan bermitra dengan beberapa platform adalah pilihan terbaik untuk menangkap pertumbuhan industri.

Sementara itu, Gojek percaya bahwa menjalankan bisnis e-commerce secara langsung adalah cara terbaik untuk memanfaatkan pertumbuhan sektor ini. Eksekutif GoTo juga percaya bahwa dengan penggabungan, perusahaan dapat memberikan layanan yang lebih akurat dan pengalaman pelanggan yang lebih baik dengan menggabungkan data pengguna.

Kemitraan dengan Bukalapak dapat memberikan dorongan bagi Grab saat debutnya di Nasdaq. Perusahaan ini akan go public dengan merger senilai $40 miliar dengan Altimeter Growth, sebuah perusahaan akuisisi tujuan khusus, tetapi ada tanda-tanda kilau memudar dari kesepakatan di tengah pendinginan publik dalam ledakan SPAC.

Saham di Altimeter diperdagangkan sekitar 29% lebih rendah dari pada 13 April, ketika mengumumkan kesepakatan Grab.

Kesepakatan itu juga dapat memberikan dorongan bagi Bukalapak, karena akan memulai perdagangan di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada 6 Agustus. Kemitraan dengan salah satu perusahaan teknologi terbesar di kawasan ini dapat meningkatkan sentimen investor, memungkinkan Bukalapak untuk memposisikan diri. Harga IPO berada di akhir kisaran harga target Rs 750 hingga Rs 850.

READ  Peluang anggur Australia di ASEAN

Jika Bukalapak dibanderol dengan harga lebih tinggi, maka akan mencapai Rp 21,9 triliun, menandai IPO BEI terbesar yang pernah ada. Rekor sebelumnya adalah 12,2 triliun rupee, dikumpulkan oleh penambang batu bara utama Adaro Energy pada 2008.

Pelaporan tambahan oleh Erwida Mulia dan Esme Damiante.