POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Krisis Boeing 737 Max bukan salah satu orang

Seharusnya itu bukan dakwaan pertama dalam krisis Boeing 737 Max terbaru.

Akhir pekan lalu, dewan juri federal Dituduh Mantan pilot teknis perusahaan, Mark Forkner, dengan menipu pejabat FAA dalam penilaian mereka tentang Max dan merencanakan untuk menipu pelanggan pembuat pesawat. Forkner adalah satu-satunya orang yang didakwa sejauh ini sehubungan dengan menjelang kecelakaan Max, yang menewaskan 346 orang, mematikan pesawat terlaris di dunia selama hampir dua tahun dan menyebabkan momen perhitungan. Untuk regulator penerbangan yang telah memberkati pesawat dengan selamat. Nilai pasar Boeing tetap sekitar setengah dari nilai sebelum Max dihentikan; Kerusakan reputasinya dan FAA tidak terukur.

Forkner adalah kontak penting bagi Administrasi Penerbangan Federal. Tanggung jawabnya termasuk berkoordinasi dengan regulator mengenai informasi yang relevan dengan persyaratan pelatihan pilot. Tapi dia juga seorang manajer tingkat menengah. Pada hari Jumat, dia mengaku tidak bersalah atas tuduhan tersebut. Pengacaranya, David Gerger, Dia mengatakan kepada Wall Street Journal, Bahwa kliennya adalah kambing hitam. Gerger tidak menanggapi permintaan komentar tambahan. Boeing menolak berkomentar.

Kecelakaan Max telah dikaitkan dengan perangkat lunak kontrol penerbangan – yang dikenal sebagai Sistem Peningkatan Karakteristik Manuver – yang awalnya ditambahkan untuk melindungi dari gangguan aerodinamis, tetapi sebaliknya berulang kali memaksa pesawat untuk turun dan menyebabkan hiruk-pikuk peringatan yang membuat pilot kewalahan. FAA mengecualikan rincian tentang MCAS dari manual dan materi pelatihan karena para pejabat percaya itu hanya bekerja dalam situasi ekstrem. Mereka memikirkan ini, menurut dakwaan, karena Forkner menolak memberi tahu regulator saat mengetahui bahwa jangkauan MCAS telah diperluas sehingga sistem akan aktif dalam kondisi penerbangan yang lebih normal.

READ  Pakistan terpilih untuk Penghargaan WHO untuk Inisiatif Pengendalian Tembakau

Salah satu proposisi penjualan utama Max adalah bahwa pilot yang sudah berpengalaman dengan model 737 yang lebih tua akan membutuhkan pelatihan tambahan yang terbatas. Pertimbangan yang tepat dari MCAS mungkin telah menyebabkan FAA memerlukan pelatihan yang lebih ekstensif, yang akan memakan biaya dan mungkin telah menyebabkan beberapa maskapai penerbangan memilih pesawat yang dibuat oleh saingannya Airbus SE. “Dalam upaya untuk menghemat uang Boeing, Forkner diduga menyembunyikan informasi penting dari regulator,” kata Chad Meacham, penjabat jaksa agung AS untuk Distrik Utara Texas, di Departemen Kehakiman. pernyataan atas dakwaan. “Tidak ada alasan bagi mereka yang menipu regulator keselamatan untuk keuntungan pribadi atau komersial,” tambah Eric Soskin, inspektur jenderal di Departemen Perhubungan. Jika terbukti bersalah, Forkner menghadapi hukuman maksimum 20 tahun penjara untuk setiap tuduhan penipuan kawat dan 10 tahun untuk setiap tuduhan penipuan suku cadang pesawat dalam perdagangan antarnegara bagian.

Fakta-fakta yang dirinci dalam dakwaan tidak menggoda Forkner. Tetapi gagasan bahwa dia bertindak sebagai semacam karyawan nakal dan bahwa dia harus disalahkan begitu banyak bertentangan dengan logika. Surat dakwaan mengatakan Forkner mengetahui bahwa Boeing setuju untuk memberikan kompensasi kepada setidaknya satu pelanggan maskapai jika FAA membutuhkan pelatihan pilot yang lebih signifikan. Dia tidak mengatakan dia membuat keputusan itu sendiri. Dia juga bukan orang yang memilih untuk memperluas jangkauan MCAS, tanpa perbaikan dan modifikasi yang telah dilakukan Boeing sejak saat itu untuk membuat Max terbang lagi. Tampaknya dia tidak diberitahu dengan benar tentang pekerjaan ulang tersebut. “Saya pada dasarnya berbohong kepada regulator (tanpa sepengetahuan saya),” tulis Forkner dalam sebuah surat kepada seorang rekan yang termasuk dalam pengajuan hukum setelah tampaknya tersandung di ruang lingkup MCAS yang berkembang pada penerbangan uji simulasi.

READ  Raja Malaysia diperkirakan akan menunjuk perdana menteri baru sore ini - Asia Tenggara

bukan satu orang yang bertindak untuk keuntungan pribadi atau keuntungan komersial; Itu adalah budaya yang mendorong perilaku seperti itu dan perusahaan yang tidak memiliki jenis koordinasi lintas departemen dan kontrol kualitas yang diperlukan untuk menghasilkan pesawat yang aman.

Bahasa dalam pernyataan Departemen Kehakiman di Forkner mirip dengan bahasa Januari Sepakat Dengan Boeing untuk menyelesaikan tuduhan kriminal konspirasi untuk menipu pemerintah Amerika Serikat, pada dasarnya tamparan di pergelangan tangan. Hukuman utama adalah $2,5 miliar, tetapi sebagian besar merupakan kompensasi pelanggan yang harus dibayar Boeing. Perjanjian penuntutan yang ditangguhkan mengharuskan Boeing untuk bekerja sama dengan penyelidik, meningkatkan pelaporan tentang kontrol internal dan secara rutin bertemu dengan regulator untuk menunjukkan bahwa Boeing melakukan segala daya untuk mencegah pelanggaran di masa depan. Tetapi Departemen Kehakiman menyimpulkan bahwa Boeing tidak memerlukan pemantau kepatuhan independen, sebagian karena “pelanggaran tidak tersebar luas di seluruh organisasi, tidak dilakukan oleh sejumlah besar karyawan, dan tidak difasilitasi oleh manajemen senior.”

Ah, benarkah? Forkner meninggalkan Boeing pada Juli 2018, menurut dakwaan. Kecelakaan pertama Max terjadi pada bulan Oktober tahun itu. Dia. Dia Memukau Boeing dan mantan CEO Dennis Muilenburg berbulan-bulan Setelah kecelakaan kedua pada Maret 2019 untuk mengambil pertanggungjawaban penuh NS Peran Perusahaan dalam kecelakaan. Boeing telah berulang kali mendorong tenggat waktu yang terlalu optimis untuk kembalinya Max, ke titik di mana, akhir 2019Administrator FAA Steve Dixon dimarahi di depan umum perusahaan. Baru pada Januari 2020, 10 bulan setelah berdirinya Max, Boeing akhirnya mengubah lokasinya dan Pelatihan simulator direkomendasikan untuk pilot.

Meskipun krisis, Muilenburg memperoleh total $23,4 juta pada tahun 2018, sementara anggota dewan – termasuk CEO saat ini Dave Calhoun – memperoleh rata-rata $345.000 tahun itu. Muilenburg adalah Didiskualifikasi Pada Desember 2019, ia muncul kembali sebagai CEO dan Ketua New Vista Acquisition Corp, sebuah perusahaan akuisisi tujuan khusus. mengangkat Lebih dari $200 juta awal tahun ini mencari kesepakatan di industri kedirgantaraan atau transportasi udara. Ada sesuatu yang pada dasarnya miring tentang hal itu.

READ  Sebuah kapal polisi kandas di daratan China setelah memasuki perairan Hong Kong dalam pengejaran dalam operasi anti-penyelundupan.

Perlu juga dicatat bahwa pemerintah AS juga mungkin berkepentingan untuk menggambarkan krisis Max sebagai pekerjaan karyawan nakal; Penuntutan pidana komprehensif Boeing di tingkat perusahaan dapat memperumit kemampuan perusahaan untuk terus menerima kontrak federal. Boeing adalah salah satu kontraktor pertahanan terbesar Amerika dan satu-satunya pembuat pesawat komersial besar di Amerika. Menyalahkan karyawan Boeing yang menghubungi FAA juga mengalihkan perhatian dari mengapa regulator gagal menyelidiki lebih teliti. Majalah tersebut melaporkan bahwa pejabat di tempat lain dalam FAA menyadari perubahan besar pada MCAS, bahkan jika Forkner tidak berinteraksi dengan mereka dalam pelatihan pilot.

Krisis 737 Max mencerminkan malfungsi sistemik dalam budaya perusahaan, pengawasan manajemen, dan peraturan keselamatan pesawat. Jika ada penjahat utama dalam kekacauan ini, itu bukan Mark Forkner.

Kolom ini tidak serta merta mencerminkan pendapat staf redaksi atau Bloomberg LP dan pemiliknya.

Brooke Sutherland adalah kolumnis untuk Bloomberg Opinion yang meliput transaksi dan perusahaan industri. Saya sebelumnya menulis kolom M&A untuk Bloomberg News.