POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Korea Utara mempromosikan uji coba rudal anti-pesawat

Korea Utara mengatakan kemarin bahwa mereka telah menguji rudal anti-pesawat yang baru dikembangkan dalam peluncuran senjata putaran keempat dalam beberapa minggu terakhir, bahkan ketika negara itu mendorong untuk membuka kembali saluran komunikasi yang tidak aktif dengan Korea Selatan dalam langkah rekonsiliasi kecil.

Bulan lalu, Korea Utara melanjutkan uji coba rudal pertamanya dalam enam bulan, tetapi masih menawarkan pembicaraan bersyarat dengan Seoul dalam apa yang menurut beberapa ahli merupakan upaya nyata untuk mengekstraksi keringanan sanksi dan konsesi asing lainnya.

Awal pekan ini, pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengatakan dia siap untuk memulihkan hotline komunikasi dengan Korea Selatan untuk mempromosikan perdamaian di semenanjung Korea.

Foto: EPA-EFE

Kantor Berita Pusat Korea Utara mengatakan uji coba rudal anti-pesawat itu “sangat penting secara praktis dalam studi dan pengembangan berbagai sistem rudal anti-pesawat”.

Dia mengatakan bahwa tes itu bertujuan untuk mengkonfirmasi kepraktisan kendaraan peluncur, radar dan komando pertempuran serta kinerja tempur rudal.

Korea Selatan, Jepang dan Amerika Serikat biasanya mengkonfirmasi peluncuran rudal Korea Utara segera setelah itu terjadi, tetapi tidak melakukannya dalam tes terbaru, menunjukkan itu mungkin bukan tes senjata utama.

Kepala Staf Gabungan Korea Selatan mengatakan otoritas intelijen Korea Selatan dan AS telah memantau langkah-langkah terkait oleh Korea Utara, tetapi tidak memberikan rincian.

Kim Dong-yup, seorang profesor di Universitas Studi Korea Utara di Seoul, mengatakan peluncuran itu tampaknya merupakan tahap primitif dari pengujian pengembangan rudal yang dirancang untuk menembak jatuh rudal dan pesawat musuh yang masuk.

Dia mengatakan rudal itu mirip dengan sistem pertahanan udara S-400 buatan Rusia, yang katanya memiliki jangkauan maksimum 400 km dan dikatakan mampu mencegat pesawat siluman yang menghindari radar.

READ  Korea Selatan melaporkan 1.100 kasus virus corona baru, pembatasan terberat yang berlaku di Seoul

Sementara Kim Jong-un mengatakan dia bermaksud untuk membuka kembali hotline antar-Korea selama pidato di legislatif Korea Utara, dia juga menolak tawaran dialog AS sebagai penyembunyian “licik” dari permusuhannya dengan Korea Utara.

Dia juga menegaskan kembali tuntutan Korea Utara agar Korea Selatan membatalkan “sikap kesepakatan ganda” atas uji coba rudal Korea Utara jika Seoul ingin melihat dimulainya kembali pembicaraan dan langkah-langkah kerja sama besar.

Korea Selatan mengatakan akan bersiap untuk memulihkan hotline yang digambarkan perlu untuk menyelesaikan banyak masalah yang belum terselesaikan.

Saluran telepon dan faks lintas batas sebagian besar tetap tidak aktif selama lebih dari satu tahun.

Hingga kemarin pagi, Korea Utara tetap tidak menanggapi upaya Seoul untuk bertukar pesan melalui saluran, kata Kementerian Unifikasi Korea Selatan.

Komentar akan dimoderasi. Simpan komentar yang terkait dengan artikel. Catatan yang berisi bahasa kasar dan cabul, serangan pribadi dalam bentuk apa pun atau promosi dan larangan pengguna akan dihapus. Keputusan akhir akan menjadi kebijaksanaan Taipei Times.