POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kasus dan kematian yang meningkat menguji pusat COVID Singapura sebagai endemik

SINGAPURA – Meningkatnya infeksi dan kematian COVID-19 menguji strategi jangka panjang Singapura untuk menangani virus corona endemik.

Data Kementerian Kesehatan menunjukkan bahwa sekitar 82% penduduk kota telah divaksinasi lengkap. tetapi Lonjakan kasus covid – Sebagian besar dari mereka tidak menunjukkan gejala atau menunjukkan gejala ringan – pemerintah telah mendorongnya Pengetatan langkah-langkah jarak sosial Mulai minggu ini.

Ashley St. John, associate professor di Duke-NUS Medical School, mengatakan banyak dari kasus ini terdeteksi karena Singapura “melakukan banyak pengawasan untuk Covid” dengan pengujian. Tetapi, tambahnya, negara itu mungkin harus mengubah taktiknya karena berusaha untuk hidup dengan virus.

“Hal-hal lain yang kami lakukan, seperti jarak sosial, dapat berguna untuk sementara waktu untuk membantu mengendalikan peningkatan kasus ini,” kata St. John kepada CNBC.rambu jalan asia” Jumat.

“Tetapi kita benar-benar perlu mulai mengubah cara berpikir kita tentang hal ini: mulai dengan menjadi semacam strategi penahanan dan eliminasi untuk Covid, menuju hidup dengan virus di komunitas kita, tetapi tindakan apa yang dapat kita lakukan untuk membuat yang kurang parah bagi mereka yang terkena itu.”

Sistem kesehatan sedang stres

Kementerian Kesehatan Singapura mengatakan pada hari Kamis Lebih dari 28.000 kasus COVID-19 Itu terdeteksi dalam 28 hari terakhir. Kementerian mengatakan 98,1% dari mereka tidak menunjukkan gejala atau memiliki gejala ringan, sementara 0,1% meninggal.

Sebanyak 1.360 kasus berada di rumah sakit pada Kamis siang, kata kementerian itu. Dari mereka, 204 sakit parah yang membutuhkan suplementasi oksigen dan 34 berada di unit perawatan intensif.

Data Kementerian Kesehatan menunjukkan bahwa negara Asia Tenggara itu telah melaporkan lebih dari 96.500 kasus COVID-19 dan 95 kematian.

Saat mengumumkan pengetatan langkah-langkah Covid terbaru, Kementerian Kesehatan mengatakan pekan lalu bahwa peningkatan infeksi yang cepat telah terjadi. Ini ‘menekankan’ sistem perawatan kesehatan. Dia menambahkan bahwa banyak orang dengan gejala ringan telah mencari perawatan medis di rumah sakit, meskipun mungkin tidak diperlukan.

Pemerintah Singapura telah mulai mengizinkan orang dengan gejala ringan untuk pulih di rumah jika – Diantara kriteria lainnya Mereka telah divaksinasi lengkap. Dia mengakui bahwa protokol pemulihan di rumah adalah hal baru dan dapat ditingkatkan.

rencana alternatif

Dalam beberapa bulan terakhir, pemerintah telah beberapa kali melonggarkan dan memperketat langkah-langkah Covid seperti Varian delta yang sangat menular Itu menyebar di negara ini.

Ini telah membuat pemerintah tampak “enggan” untuk menjauh dari strategi “nol Covid”, menurut oposisi Partai Demokrat Singapura. Partai Sosial Demokrat tidak memiliki anggota Parlemen terpilih.

“Pemerintah secara teoritis menjauh … dari strategi nol-Covid, tetapi tindakannya agak ragu-ragu,” Paul Tambiah, kepala SDP dan spesialis penyakit menular, mengatakan kepada CNBC.Squawk Box Asia” Jumat.

Pesta memiliki Sarankan rencana untuk keluar dari epidemi, termasuk menghentikan pengujian individu tanpa gejala yang divaksinasi di luar pelacakan kontak, dan menghapus “penutupan dan pembatasan massal”.

Tambiah, presiden Masyarakat Mikrobiologi dan Infeksi Klinis Asia Pasifik, mengatakan rencana tersebut berupaya memastikan sumber daya perawatan kesehatan difokuskan pada mereka yang berisiko, mereka yang menderita penyakit kritis, dan mencegah kematian.

“Saat ini, salah satu kekhawatirannya adalah banyak orang tanpa gejala sedang diuji, banyak penguncian menyeluruh dilakukan dan ini mengalihkan sumber daya yang sebenarnya idealnya fokus pada pasien,” katanya.

READ  Vaksin Covid-19 menjadi wajib di beberapa bagian China