POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Korea Selatan memulai produksi massal jet tempur KF-21

Korea Selatan memulai produksi massal jet tempur KF-21

MANILA, Filipina – Korea Selatan akan membangun 40 jet tempur KF-21 Boramae tahun ini dengan dana sebesar 238,7 miliar won (US$178,6 juta) yang dialokasikan untuk Kementerian Pertahanan, bahkan setelah pesawat tersebut lolos uji penerbangan dan darat.

Produksi massal pertama KF-21 diharapkan dapat mengisi “kekosongan energi” yang ditinggalkan oleh pensiunnya armada tempur Angkatan Udara Korea Selatan yang menua, kata Menteri Pertahanan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada 21 Desember.

Menurut Korea Aerospace Industries, yang memproduksi KF-21, fase rekayasa dan manufaktur akan berakhir pada tahun 2026. tersebut Pada bulan Januari, Angkatan Udara berencana mengerahkan KF-21 pertama pada paruh kedua tahun itu.

KF-21 dijadwalkan untuk menggantikan F-4 dan F-5, dan Angkatan Udara berencana mengakuisisi sekitar 120 pesawat Boramae pada tahun 2032.

Kementerian mengatakan Boramae akan berfungsi sebagai “tulang punggung” angkatan udara, dan akan memainkan peran penting dalam memperluas sistem tiga cabang – sebuah strategi yang menentukan bagaimana militer Korea Selatan harus menanggapi setiap serangan dari Korea Utara.

Pesawat tempur ini telah dikembangkan sejak tahun 2015, tetapi program ini tidak mengalami banyak kemajuan hingga tahun 2020, ketika prototipe pertama dirakit. Pemerintah menyewa Korea Aerospace Industries Corporation untuk memproduksi pesawat tersebut, dan perusahaan tersebut meminta dukungan teknologi dari perusahaan Amerika Lockheed Martin. Kedua perusahaan sebelumnya bekerja sama dalam pembuatan pesawat serang ringan FA-50.

Uji terbang perdana enam KF-21 dilakukan pada tahun 2022. KAI melakukan uji penerbangan supersonik pertama dari 60 uji terbang, dan perusahaan tersebut meluncurkan pesawat tersebut pada konferensi pertahanan ADEX di Seoul setelah setidaknya 300 dari 60 uji penerbangan pertama. penerbangan direncanakan pada tahun 2022. Oktober 2023.

READ  Blinken memperingatkan Partai Republik untuk tidak memblokir nominasi untuk utusan AS

Penerbangan, darat, dan pengujian tambahan terhadap prototipe yang tersisa akan berlanjut hingga tahun 2028, tahun yang sama skuadron Angkatan Udara akan mulai menerbangkan gelombang pertama KF-21 untuk misi udara.

Jet tempur ini memiliki fitur avionik canggih, termasuk serangkaian radar aktif yang dipindai secara elektronik, dan dapat membawa serangkaian senjata presisi canggih.

Administrasi Program Akuisisi Pertahanan Korea Selatan dan KAI telah menguji rudal yang dapat dipasang pada pesawat KF-21 untuk meningkatkan daya saingnya di pasar internasional. Dalam siaran pers pada bulan Desember 2022, DAPA mengumumkan rencana untuk menghabiskan 190 miliar won agar KF-21 dapat membawa rudal jarak jauh. Badan tersebut mengatakan pihaknya akan “berusaha meningkatkan daya saing ekspor rudal terkait KF-21.”

Tahun lalu, badan tersebut mengumumkan rencana untuk mengembangkan rudal udara-ke-udara jarak pendek untuk Boramai, yang akan selesai pada tahun 2035.

KAI juga menguji berbagai sistem rudal berdasarkan perjanjian yang ditandatangani tahun lalu Dengan produsen senjata Eropa MBDA. Kedua perusahaan berencana memasang rudal udara-ke-permukaan dan rudal udara-ke-udara jarak pendek setelah kontrak sebelumnya mencakup pemasangan rudal udara-ke-udara Meteor pada beberapa prototipe.

Pada bulan April, perusahaan Jerman Diehl Defense Mengumumkan KF-21 berhasil menembakkan rudal udara-ke-udara IRIS-T.

Program KF-21 diperkirakan menelan biaya 8,8 triliun won. DAPA akan mencakup 60%, KAI akan menangani 20%, dan 20% sisanya akan berasal dari Indonesia. Namun, Indonesia telah terlambat melakukan pembayaran sejak tahun 2017.

CNN Indonesia melaporkan pada bulan Januari bahwa pemerintah di sana bermaksud untuk memenuhi komitmennya terhadap program tersebut, bahkan ketika negara Asia Tenggara tersebut menghadapi tantangan keuangan. Sementara itu, Polandia dan Uni Emirat Arab dilaporkan telah menyatakan minatnya terhadap program tersebut.

READ  Para menteri luar negeri Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) sepakat untuk menyampaikan perjanjian keempat pada KTT ASEAN

DAPA tidak menanggapi pertanyaan Defense News mengenai pengaturan pendanaan, namun lembaga tersebut dilaporkan belum membuat keputusan akhir mengenai rencana pendanaan.

KAI berharap KF-21 menjadi kesuksesan ekspor berikutnya. Pada tahun 2022, perusahaan menandatangani kontrak dengan Polandia untuk membeli 48 pesawat serang ringan FA-50. Letkol Krzysztof Patek, juru bicara Badan Persenjataan Polandia, menulis di Twitter pada saat itu bahwa kedua kesepakatan tersebut memiliki nilai gabungan sebesar $3 miliar.

Desember lalu, Angkatan Udara Kerajaan Malaysia memesan 18 pesawat FA-50 Block 20 Fighting Eagle.

Bahkan sebelum KAI meluncurkan Boramae di ADEX di Seoul, direktur regional perusahaan tersebut, Kim Sang-eung, memamerkan KF-21 kepada Angkatan Udara Filipina, menyebut pesawat tersebut sebagai “solusi paling hemat biaya” bagi negara-negara yang ingin mengakuisisi On pesawat tempur multi-peran.

Korea Selatan merupakan eksportir senjata terbesar kesembilan selama periode 2018-2022, menurut Stockholm International Peace Research Institute. Lembaga Pemikir Swedia Itu telah diidentifikasi Filipina, India dan Thailand adalah klien terbesarnya Selama periode waktu yang sama.

Leilani Chavez adalah koresponden Asia untuk Defense News. Pengalaman liputannya berkaitan dengan politik Asia Timur, proyek pembangunan, isu lingkungan dan keamanan.