POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Konfrontasi Graham Greene dengan mata-mata Soviet Kim Philby: Ulasan The Ice Splinter | Tahap

sayaPada Februari 1987, novelis Graham Green bertemu mata-mata Soviet Kim Philby saat makan malam. Yang terakhir adalah mantan pengawas dan mantan pacar di MI6 30 tahun yang lalu, tapi saat mereka bertemu Philby sudah lama sekali. Diekspos sebagai agen komunis ganda Dan dia hidup setelah pensiun di Moskow.

Drama Ben Brown, disutradarai oleh Aleister Whatley dan Alan Strachan, memvisualisasikan pertemuan ini, dan berisi kemungkinan perhitungan yang mencakup pekerjaan mereka di MI6 serta persahabatan dan pengkhianatan mereka. Difilmkan di atas panggung oleh aslinya Tahap Koleksi Michael Pavilka bersih dan sederhana – ruang tamu era Soviet yang secara meyakinkan dibasahi nuansa cokelat, kuning, dan mustard lama – sementara karya tersebut dengan berani memanfaatkan kekuatan percakapan pria.

Dialog Brown elegan dan penuh pengantar tentang kehidupan Philby, tetapi keberanian tidak membuahkan hasil. Meskipun fokusnya adalah pada niat dan tindakan Philby dan biaya manusia untuk memata-matai dia, kedalaman psikologis tidak seimbang. Dia berperilaku indah melalui Oliver Ford Davies (As Green) dan Stephen Boxer (Sebagai Philby), tapi dia tampak tabah dan sempurna seperti drama, tanpa ketegangan nyata antara laki-laki.

Backstory… Sarah Crowe sebagai istri Philby, Rova. Fotografi: James Findlay

Pembicaraan singkat di Bab 1 cukup menyenangkan – dia memberi tahu Philby Green bahwa dia sedang berlibur di Kuba dan Cekoslowakia dan dia masih membaca The Times setiap hari. Tapi ada banyak penjelasan setelah itu – “Lalu Macmillan membereskanmu,” kata Green kepada Philby; “Buku saya diterbitkan dan saya dengan anggun menulis pendahuluan,” kata Philby – kami tidak bergerak melebihi berat penelitian ke konfrontasi yang lebih rasis.

Istri keempat Philby, Rova (Sarah Crowe), lebih dari sekedar karakter kecil di Babak Satu, saat dia mengambil mantel Greene dan berlari ke dapur. Dia memiliki beberapa baris lagi nanti, tetapi ini adalah baris yang mengisi latar belakang Philby daripada benar-benar menghidupkannya. Elemen paling menarik dari percakapan mereka adalah bagaimana mata-mata bersinggungan dengan kesetiaan – terhadap keluarga dan teman. Philby mengaku pengkhianatan ayahnya tetapi membenarkan nyawa yang hilang akibat spionase, dan menegaskan bahwa dia bukan agen ganda. “Anda tidak bisa mengkhianati apa yang tidak pernah Anda miliki,” katanya.

Philby menegaskan bahwa dia tidak menyesal, tetapi kata-katanya dirusak oleh informasi bahwa dia hampir tidak memiliki teman di Moskow dan terlalu bergantung pada Rova. Di foto akhir yang menyedihkan, dia adalah seorang penyendiri di ruang tamunya.

Acara tersebut mengutip Yuri Modin, pengamat KGB untuk “Cambridge Five,” yang mengatakan tentang Philby: “Dia tidak pernah mengungkapkan jati dirinya.” Drama ini sepertinya tidak membawa kita ke hati kedua pria itu. Mungkin itu intinya – bahwa ada “sepotong es di hati penulis,” seperti yang dikatakan Green, dan “gunung es” di hati seorang mata-mata – tetapi itu membuat kita sama sekali tidak bahagia.

READ  Justin Bieber Metaverse Party Memicu Persaingan Virtual Antara Riot Games dan Epic 'Fortnite'