POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Konferensi Minamata melarang propulsi satelit Merkurius

Pertemuan Keempat Konferensi Para Pihak (COP) Konferensi Minneapolis pada hari Rabu Ditutup di Bali, Indonesia. Pertemuan COP bukan hanya tentang iklim: Konferensi Minamata adalah “perjanjian global untuk melindungi kesehatan manusia dan lingkungan dari efek buruk merkuri.” Neurotoksin bertahan hidup.

Larangan propulsi satelit merkuri yang digunakan dalam mesin roket listrik setelah peluncuran Kanada, Uni Eropa dan Norwegia sukses besar di konferensi tersebut. Seperti yang dinyatakan di dalamnya Pegawai Negeri dalam Tanggung Jawab Lingkungan (PEER)Perjuangan untuk menghentikan penggunaan merkuri sebagai motivator Dari 2018:

“Konferensi Minamata tentang Merkuri berusaha untuk menghilangkan penggunaan merkuri, yang merupakan alternatif non-merkuri yang secara teknis dapat dicapai,” kata Elena Limberidi-Chettimo dari ZMWG. [Zero Mercury Working Group] Koordinator Biro Lingkungan Eropa. “Dalam kasus sistem propulsi satelit, alternatif bebas merkuri telah tersedia dan digunakan selama beberapa dekade.”

Lloyd Alter membuat mesin roket.

Globe dan Mail


Saya merasa agak percaya diri berbicara tentang sistem propulsi listrik karena saya mencoba membuatnya bertahun-tahun yang lalu untuk proyek pameran sains. Semua roket bekerja dengan cara yang sama, melempar benda dengan kecepatan tinggi untuk mendapatkan reaksi yang setara dan berlawanan dengan mendorong kendaraan ke depan.

Dalam sistem propulsi satelit listrik, Anda mengionisasi impuls, menggemparkannya, dan kemudian mempercepatnya dengan medan magnet, menembak ke belakang. Merkuri adalah yang terbaik untuk ini; Berat dan mudah terionisasi. Ini hanya bekerja dalam vakum ekstrim, jadi ada pompa difusi merkuri di latar belakang untuk melepaskan tabung bel yang membungkus mesin. Saya tidak pernah memiliki kesempatan untuk benar-benar membuktikannya; Terkejut bahwa saya mengusulkan untuk merebus merkuri, hakim menutupnya. Mereka tahu lebih baik daripada saya tentang betapa berbahayanya merkuri.

Tapi, karena merkuri melakukan propulsi ion lebih baik, itu tidak begitu baik untuk satelit yang mengorbit planet. Beberapa perusahaan lebih suka menggunakannya untuk satelit Internet orbit rendah; Merkuri jauh lebih murah dibandingkan dengan xenon atau kripton yang digunakan Satelit Jalak Elon Musk. Seperti yang dinyatakan di dalamnya Pengajuan Norwegia ke konferensi:

“Merkurius adalah cara termurah dan termudah untuk menyimpan impuls untuk motor listrik. Kami mensimulasikan endapan global merkuri yang dipancarkan dari sistem impuls, dan kami memperkirakan bahwa 75% merkuri yang kembali ke Bumi akan terakumulasi di lautan dunia, dengan negatif berdampak pada ikan komersial dan kehidupan laut lainnya.

Satelit SERT-1 dan manajer programnya, Raymond J. Rulis.

NASA / Wikimedia Commons / CC BY-SA 4.0


NASA menguji mesin penggerak ion di tahun 60-an. Sebelum manajer program saya, Raymond Roulis adalah seorang model kecil. Mereka meninggalkannya karena toksisitas merkuri. Berdasarkan Pengajuan ke Konferensi:

“Merkurius digunakan sebagai katalis di tahun 60-an, terutama karena kepadatan penyimpanannya yang tinggi (dapat menyimpan banyak kilogram merkuri dalam jumlah yang sangat kecil), yang menarik bagi pesawat ruang angkasa. Mulai menggunakan pengganti non-merkuri.”

Tetapi Bloomberg Apollo Fusion, pembuat pendorong xenon pada foto di atas, mengusulkan untuk menggunakannya: “Meskipun ada risiko keamanan, para ahli propulsi mengatakan merkuri adalah pilihan yang menarik karena kinerjanya lebih baik daripada alternatif seperti xenon atau kripton.”

Bloomberg melanjutkan:

“Studi kasus di Apollo Situs web [now a dead link] Perusahaan menyebut ‘struktur perwakilan’ yang membawa 20 kilogram impuls tanpa nama ke satelit di orbit rendah sebagai yang terbaik. Mengalikannya dengan 1.000, satu set satelit dapat menggunakan 20.000 kg atau 20 metrik ton merkuri, yang akan dilepaskan ke orbit satelit selama lima hingga tujuh tahun. Sebagai perbandingan, seluruh Amerika Serikat mengeluarkan sekitar 50 metrik ton merkuri setiap tahun; Total populasi dunia menghasilkan sekitar 2.000 metrik ton.”

Tidak mengherankan, Konferensi Minamata ingin mencubit ini sejak awal. Utas tweet dari PEER’s Kevin Bell ini penting dalam sejarah pekerjaan mereka untuk mempraktikkannya.

Dan saya sangat lega karena para hakim itu memecat saya bertahun-tahun yang lalu.

READ  Mendanai transportasi umum untuk menciptakan lapangan kerja dan mengurangi kemacetan di kota