POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komitmen bersama sangat penting dalam mengendalikan perubahan iklim: Kementerian

Komitmen bersama sangat penting dalam mengendalikan perubahan iklim: Kementerian

PALU, Sulawesi Tengah (Antara) – Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan menyatakan bahwa komitmen dan upaya bersama semua pihak, mulai dari pemerintah pusat dan provinsi hingga pemangku kepentingan dan juga masyarakat luas, sangat penting untuk mengatasi perubahan iklim.

“Kerja sama diperlukan untuk mengatasi perubahan iklim, mendukung pengurangan emisi gas rumah kaca, serta membangun kapasitas adaptasi perubahan iklim Indonesia,” kata Laxmi, Direktur Jenderal Pengendalian Perubahan Iklim Kemenag dalam rapat teknis perubahan iklim di Sulawesi, Selasa. .

Dia mencatat dalam pertemuan di Palu, Sulawesi Tengah, bahwa dengan melakukan upaya adaptasi dan mitigasi perubahan iklim, pemerintah daerah dapat berkontribusi pada Nationally Recognized Contributions (NDC).

“Penanggulangannya dilakukan melalui pelibatan banyak sektor di kementerian dan lembaga, serta organisasi perangkat daerah di tingkat provinsi, kabupaten, dan kota. Oleh karena itu, kerja sama menjadi kunci keberhasilan program tersebut,” ujarnya. dikatakan.

Laxmi menjelaskan, pemerintah daerah perlu merumuskan dan kemudian menerapkan langkah-langkah serta memantau kemajuan penurunan emisi gas rumah kaca untuk dievaluasi.

Dia menyoroti fungsi pertemuan teknis sebagai cara untuk belajar bersama tentang kemajuan dalam mitigasi perubahan iklim.

“Rapat teknis daerah di Sulawesi ini merupakan bagian dari rapat serupa yang diadakan di Jawa, Bali, dan Nusa Tenggara,” ujarnya.

Ia mengatakan bahwa perubahan iklim merupakan tantangan terbesar bagi umat manusia karena menuntut manusia untuk mengubah perilakunya terhadap lingkungan.

Ditambahkannya, Indonesia sebagai bagian dari masyarakat internasional sepakat untuk menjaga suhu bumi dengan kenaikan rata-rata tidak lebih dari 1,5 derajat Celcius pada akhir abad ini.

Dia menyoroti urgensi penerapan langkah-langkah tersebut, karena bertujuan untuk mencegah peristiwa bencana yang dapat membahayakan organisme hidup.

Ia mencatat, “Kenaikan suhu permukaan bumi akan berdampak pada perubahan ekosistem. Tentunya dapat (menyebabkan) bencana hidrometeorologi. Indonesia bertujuan untuk mengurangi 31,89 persen gas rumah kaca (tingkat emisi) pada tahun 2030 dengan upaya sendiri. ” “. .

READ  Indrawati menyoroti peran menteri keuangan dalam mencapai target NDC

Wakil Gubernur Sulawesi Tengah Mamoun Amir menyatakan dukungan pemerintahnya terhadap inisiatif kementerian untuk mengendalikan perubahan iklim.

“Kami mendukung penuh kerja sama yang ada, dan rencana kerja yang dirumuskan dalam bentuk program akan dilaksanakan agar dapat dimanfaatkan sebaik-baiknya di masa mendatang,” ujarnya.

Ia menambahkan, sesuai Peraturan Gubernur Sulteng Nomor 30 Tahun 2021 tentang Rencana Aksi Provinsi Penurunan Gas Rumah Kaca, program tersebut akan diintegrasikan ke dalam upaya pelestarian lingkungan hidup pemerintah daerah.

Berita terkait: Selamatkan Bumi dengan aksi nyata atasi perubahan iklim: Jokowi
Berita Terkait: Karnawati Prioritaskan Perubahan Iklim Jika Terpilih Sebagai Presiden WMO

Diterjemahkan oleh: Muhammad Radwan, Mecca Yumna
Editor: Rahmad Nasution
Hak Cipta © Antara 2023