POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komite DPR AS menyetujui cetak biru kampanye untuk perusahaan teknologi besar

Logo Amazon, Apple, Facebook dan Google dalam kolase / gambar file

Komite Yudisial Dewan Perwakilan AS secara resmi menyetujui laporan yang menuduh perusahaan teknologi besar membeli atau menghancurkan perusahaan kecil, kata kantor Perwakilan David Seslin dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis.

Dengan persetujuan selama sidang partisan maraton, laporan karyawan lebih dari 400 halaman akan menjadi laporan resmi komisi, cetak biru untuk undang-undang untuk mengekang kekuatan pasar perusahaan seperti Alphabet Inc (GOOGL.O) Google, Apple Inc (AAPL.O) , dan Amazon.com (AMZN.O)) dan Facebook (FB.O).

Laporan itu disetujui dengan voting 24-17, dibagi menurut garis partai. Perusahaan membantah melakukan kesalahan.

Laporan itu, yang pertama kali dirilis pada Oktober – tinjauan Kongres pertama industri teknologi semacam itu – mengusulkan perubahan besar pada undang-undang antitrust dan menggambarkan lusinan kasus di mana dikatakan perusahaan telah menyalahgunakan kekuasaan mereka.

“Amazon, Apple, Google dan Facebook semuanya memiliki kekuatan monopoli atas sektor-sektor penting ekonomi kita. Momen monopoli ini harus diakhiri,” kata Ceclin dalam sebuah pernyataan. “Sekarang Komite Yudisial telah secara resmi menyetujui temuan kami, saya berharap untuk merancang undang-undang yang membahas masalah utama yang kami angkat.”

Tagihan pertama telah diajukan. Sekelompok anggota parlemen bipartisan AS yang dipimpin oleh Ceclin dan Senator Amy Klobuchar memperkenalkan undang-undang pada Maret yang bertujuan memfasilitasi perundingan bersama untuk organisasi berita dengan platform seperti Google dan Facebook.

Juga di Senat, Klobuchar memperkenalkan RUU yang lebih luas pada bulan Februari yang bertujuan memperkuat kemampuan penegakan antimonopoli untuk menghentikan merger dengan menurunkan tingkat penghentian kesepakatan dan meningkatkan sumber daya untuk penegakan hukum.

Laporan Ceclin, yang berasal dari bipartisan, berisi daftar potensi perubahan pada undang-undang antitrust.

READ  Putar Ulang Babak Pertama: Boston College mengalahkan Virginia Tech 10-0

Saran berkisar dari agresi, seperti melarang perusahaan seperti Amazon.com untuk mengoperasikan pasar tempat mereka juga bersaing, hingga yang tidak terlalu kontroversial, seperti meningkatkan anggaran untuk agensi yang menerapkan undang-undang antitrust – divisi antitrust dari Departemen Kehakiman dan Federalisme. Komisi Perdagangan.

Laporan itu juga mendesak Kongres untuk memberikan keleluasaan bagi penegakan antimonopoli untuk mencegah perusahaan membeli calon pesaing, yang sekarang sulit dilakukan.

Kriteria Kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.