POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB mengunjungi Malaysia untuk membahas masalah hak asasi manusia dan migran

Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB mengunjungi Malaysia untuk membahas masalah hak asasi manusia dan migran

Selama kunjungannya di Malaysia, Türk akan bertemu dengan pejabat senior pemerintah di Kuala Lumpur dan Putrajaya, termasuk dengan Perdana Menteri Malaysia, menurut siaran pers yang dikeluarkan oleh Kantor Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia (OHCHR) pada hari Jumat.

Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Volker Türk akan melakukan serangkaian kunjungan ke Malaysia dan Republik Demokratik Rakyat Laos, dengan singgah sebentar di Thailand, untuk menghadiri beberapa pertemuan terkait pekerja migrain dan pembela hak asasi manusia.

Selama singgah di Malaysia, Türk akan bertemu dengan pejabat senior pemerintah di Kuala Lumpur dan Putrajaya, termasuk dengan Perdana Menteri Malaysia, menurut siaran pers yang dikeluarkan oleh Kantor Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia (OHCHR) pada hari Jumat.

Ia akan bertemu dengan pejabat Lembaga Nasional Hak Asasi Manusia, Suhakam, serta perwakilan anggota parlemen hak asasi manusia ASEAN, pembela hak asasi manusia, perwakilan organisasi masyarakat sipil, kelompok pengacara, migran dan pengungsi, serta anggota komunitas internasional.

Sumber dari Kuala Lumpur mengatakan kepada The Business Standard bahwa status hak-hak buruh pekerja asing yang rentan dari 14 negara asal di Malaysia termasuk Bangladesh mungkin tercakup.

Para pembela hak asasi manusia memberinya berbagai ringkasan tentang pengangguran pekerja migran di Malaysia baru-baru ini, menurut sumber tersebut.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan pada bulan April, sejumlah pakar PBB menyatakan kekecewaannya terhadap situasi migran Bangladesh di Malaysia, yang melakukan perjalanan ke Malaysia dengan harapan mendapatkan pekerjaan setelah terlibat dalam proses migrasi tenaga kerja formal.

Sekretaris Kementerian Kesejahteraan Ekspatriat Bangladesh Mohammad Ruhul Amin mengatakan pada 21 April bahwa pernyataan PBB sedang ditinjau.

Ia berkata, “Masalah ini akan diberitahukan kepada organisasi tersebut di kemudian hari. Pihak Malaysia akan menanggapi apa yang dikatakan mengenai mereka. Kami akan menanggapi komentar-komentar yang kami buat.”

READ  CIIE bersiap untuk edisi kelimanya

Bangladesh telah mengirimkan 4,5 lakh pekerja hingga April tahun ini dari kuota 5 lakh berdasarkan MoU.

Tanggal 31 Mei adalah batas waktu pengiriman pekerja ke Malaysia, namun setidaknya 10.000 pekerja Bangladesh tidak dapat melakukan perjalanan ke Malaysia karena kegagalan serikat agen perekrutan untuk menyediakan tiket mereka tepat waktu, menurut orang dalam industri.