POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komentar: Rumah sakit Indonesia dengan kasus COVID-19 berada di belakang angka kematian dokter yang tinggi

SINGAPURA: Tragedi terbaru dalam perjuangan Indonesia melawan Pemerintah-19 adalah kematian luar biasa di antara para dokter Indonesia.

Pelaku yang memicu reaksi berantai dalam sistem kesehatan Indonesia telah diidentifikasi sebagai varian delta virus corona yang sangat menular.

Sedikitnya 545 dokter meninggal akibat virus corona sejak pertama kali didiagnosis di Tanah Air pada awal Maret tahun lalu.

Angka kematian yang tinggi ini secara drastis mengurangi efektivitas rumah sakit tidak hanya dalam merawat pasien virus corona, tetapi juga dalam merawat banyak orang yang membutuhkan perawatan di rumah sakit.

Juli adalah bulan yang sangat berbahaya bagi dokter Indonesia. Setidaknya 108 dokter meninggal karena virus corona antara awal Juli hingga pertengahan Juli, dan jumlah itu diperkirakan akan meningkat.

Ini merupakan peningkatan yang tajam dibandingkan dengan epidemi sebelumnya di Indonesia pada bulan Januari. Jumlah kematian tersebut hanya 65 sepanjang Januari.

Baca: Komentar: Kesalahpahaman tentang efektivitas vaksin COVID-19 berimplikasi pada tarif vaksin

Diluncurkan di Kudus, Idol Fitri ditipu oleh perjalanan

Tingginya angka kematian di kalangan dokter saat ini dipicu oleh penyebaran varian delta yang sangat menular yang dimulai pada pertengahan Mei di Indonesia. Di kota Gudas di Jawa Tengah diyakini pertama kali disebarkan oleh pekerja migran yang pulang melalui laut.

Para pekerja ini menjalani pemeriksaan kesehatan yang kurang ketat dibandingkan dengan penumpang yang masuk ke Indonesia dengan pesawat.

Pada pertengahan Juni, Menteri Kesehatan Pudi Gunadi Sadiq dilaporkan mengakui bahwa ukuran kapal kargo menyulitkan pihak berwenang untuk memantau setiap awak yang memasuki Indonesia melalui beberapa pelabuhan.

READ  Mitra Trump di Indonesia menerima perlakuan khusus dari pemerintah untuk proyek Government 2.4b West Java Resorts

Pada awal Juni, setengah dari subdivisi di Kudas dinyatakan sebagai zona merah karena tingginya angka infeksi di antara petugas medis dan masyarakat setempat.

Tarif fasilitas tempat tidur di rumah sakit kota lebih dari 90 persen. Sedikitnya 30 dokter terjangkit virus corona.

Infeksi varian delta ini kemudian menyebar ke daerah sekitar Gudas, Zebra dan Nenek, sebelum pindah ke kota-kota lain di Nusantara, termasuk Jakarta.

Variasi tersebut menyebar dengan cepat sebagian saat orang bepergian ke seluruh negeri untuk merayakan hari raya Idul Fitri di bulan Mei, bertemu dengan teman, keluarga, dan kerabat mereka.

Seorang dokter menunjukkan kode batang dari teleponnya untuk mendaftar untuk menerima dosis vaksin Sinovac. (Foto: Reuters)

Baca: Saat Kasus COVID-19 Meningkat di Sistem Kesehatan Perpajakan, Beberapa Warga Indonesia Tak Ada Pilihan Selain Diisolasi di Rumah

Penyebaran variabilitas delta Indonesia meningkat 51,4 persen sejak pertengahan Mei, kata Ari Bahriel, dekan kedokteran Universitas Indonesia.

Untuk waktu yang lama, dokter yang dipulangkan

Kecuali Jawa Timur, bedside rate di semua rumah sakit di enam provinsi di Jawa di atas 80 persen pada akhir Juni.

Seorang pejabat Ikatan Dokter Indonesia (ITI) mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa rumah sakit “runtuh” ​​karena lebih sedikit dokter yang merawat lebih banyak pasien.

Gubernur DKI Jakarta Anees Basvedan pekan lalu mengatakan sekitar 1.900 pasien harus menunggu di ruang gawat darurat di rumah sakit Jakarta karena tempat tidur pasien virus corona penuh sesak.

Selanjutnya 1.400 orang harus menunggu untuk mendapatkan tempat tidur rumah sakit di rumah masing-masing dan di berbagai pusat kesehatan masyarakat di seluruh ibu kota.

Dokter kewalahan dengan banyaknya pasien. Rumah sakit telah melatih lebih banyak dokter untuk mengatasi krisis sumber daya manusia, tetapi ini tidak cukup untuk mengatasi peningkatan jumlah pasien yang tiba-tiba dan tidak normal yang membutuhkan perawatan intensif.

Baca: Komentar: Apa yang ada di balik kurangnya rekaman di pusat vaksinasi di seluruh Malaysia?

Baca: Komentar: Indonesia adalah hub baru COVID-19 di Asia

Pekan lalu, beberapa rumah sakit membutuhkan sekitar 3.000 dokter, kata Menteri Kesehatan Pudi. Tapi itu akan memakan waktu untuk melakukannya. Pemerintah berharap kesenjangan itu bisa ditutup hanya pada akhir tahun ini, ketika 3.900 praktisi medis yang telah menyelesaikan magang di berbagai rumah sakit di seluruh negeri akan siap.

Sementara itu, dokter melakukan peregangan lebih tipis. Gara-gara radang pasien virus corona, kini banyak yang bekerja berjam-jam di ruang gawat darurat selama 12 hingga 14 jam.

Menyadari kelelahan dan penurunan daya tahan tubuh membuat masyarakat lebih rentan terhadap infeksi virus corona, Ikatan Dokter Indonesia (ITI) meminta pemerintah mengurangi jam kerja menjadi enam jam sehari.

Demikian pula tingkat kematian yang tinggi di antara perawat juga menjadi perhatian. Sejak merebaknya wabah di Indonesia, 445 dari total 7.392 perawat yang dinyatakan positif meninggal dunia akibat virus corona.

(Apakah vaksin COVID-19 lebih efektif melawan varian yang lebih baru? Dan dapatkah meningkatkan risiko kekambuhan? Para ahli menjelaskan mengapa COVID-19 dapat menjadi “masalah jangka panjang” di podcast Heart of the Matter CNA.)

Performa rendah dari Sinovak

Rendahnya efikasi vaksin sinovial juga dituding sebagai penyebab penyebaran virus corona di kalangan dokter. Itu digunakan dalam program nasional awal untuk memvaksinasi pekerja medis. Hingga akhir Maret, Indonesia telah mengizinkan 87 persen tenaga kesehatan untuk divaksinasi.

Namun sejumlah besar dokter yang divaksinasi masih tertular virus corona. Di Gudas, 358 staf medis, termasuk dokter, divaksinasi dua kali terhadap synovac, tetapi terinfeksi.

Untuk meningkatkan kekebalan mereka, pemerintah merilis suntikan vaksin modern untuk petugas kesehatan yang terjebak dengan Sinovac.

Ada efek samping dari tingkat kematian yang mengejutkan – meningkatkan kunjungan dokter, yang menguras sumber daya yang sudah ditekankan di rumah sakit.

Baca: Komentar: Asia Tenggara berada di bawah tahun kedua COVID-19

Lebih sedikit dokter menunjukkan bahwa masing-masing memiliki lebih sedikit waktu untuk mengamati dan berkomunikasi dengan pasien, yang berbahaya ketika penelitian menunjukkan bahwa miskomunikasi antara dokter dan pasien merupakan penyebab utama kesalahan medis dan membahayakan pasien.

Indonesia kehilangan dokter pada saat kritis dalam perjuangan COVID-19. Ini adalah kehilangan besar keahlian medis ketika banyak dari dokter yang meninggal adalah dokter yang sangat terlatih, berpengalaman, magang, ahli bedah, dokter anak dan dokter kandungan dalam berbagai profesi.

Persaudaraan kesehatan akan membutuhkan waktu untuk membangun kembali potensi mereka. Kota-kota kecil dan desa-desa akan merasa sangat cemas akan kehilangan.

Aan Suryana mengunjungi Isos – Youssef Ishaq, Singapura.