POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komedian teknologi mengolok-olok majikan

Alexis Gay berhenti dari pekerjaannya di bidang teknologi untuk mengejar komedi penuh waktu di tengah pandemi COVID-10.

Foto disediakan oleh Alexis Gay

Ketika Alexis Gay harus mempresentasikan hasil kuartal keduanya kepada timnya melalui video call Zoom, dia duduk dan bertanya-tanya bagaimana dia bisa melakukannya. Dia ingin menjadi transparan tetapi dia juga ingin menyemangati rekan satu timnya yang telah bekerja keras selama keadaan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Kuartal kedua tahun 2020 adalah salah satu yang terburuk dalam beberapa tahun bagi banyak perusahaan teknologi, karena pandemi Covid-19 memperburuk perekonomian. Sebagai manajer senior di perusahaan digital yang berbasis di San Francisco, Patreon, Jay tahu rekan-rekannya masih belajar cara bekerja dari jarak jauh saat negara itu berada dalam krisis.

Saat dia melatih apa yang dia katakan, dia tidak bisa menahan tawa.

Jay tumbuh dengan keinginan menjadi seorang aktris, tetapi mendapati dirinya tujuh tahun dalam pekerjaan teknologi karena dia benar-benar tenggelam dalam budaya industri yang ramai. Sekarang, dia menemukan dirinya mencoba melakukannya dengan wajah lurus selama pandemi sekali seumur hidup.

Sebelum bertemu dengannya, dia membuat ironis Video Visualisasikan bagaimana dia berurusan dengan sebuah tim.

“Ini tempat mengajar,” katanya, melihat ke sisi kamera seolah-olah dia mencoba meyakinkan dirinya sendiri tentang apa yang dia katakan. Dalam klip lain, dia berkata, “Ini adalah waktu yang belum pernah terjadi sebelumnya.” “Tapi tim benar-benar menggali lebih dalam!” Di klip lain, katanya, seolah mencoba mendukung timnya.

Videonya langsung mengumpulkan puluhan ribu suka di berbagai platform media sosial. “Saya memanfaatkan gagasan menyukai,“ Apa yang akan kita katakan tentang Q2? ” Saya tertawa.

Jay adalah salah satu dari banyak pekerja teknologi yang mengandalkan komedi untuk mengolok-olok tempat kerja mereka, karena kebiasaan dan kecemasan para pemberi kerja menjadi lebih jelas di tengah pandemi. Ini adalah perkembangan terbaru dalam tren modern, dengan karyawan yang memberikan laporan orang pertama yang mencatat sifat menyedihkan dari kehidupan kerja di Silicon Valley.

Pekerja sering menggunakan video komedi cepat, strategi perekrutan yang mengejek, janji keberagaman, dan riasan industri yang homogen. Beberapa bahkan mulai menghasilkan uang dari pengikut mereka, dan banyak dari mereka adalah generasi milenial yang menghadapi tingkat RV yang tinggi Dibakar, Memburuk selama pandemi Covid-19. Bagi sebagian orang, ini telah menjadi bentuk terapi.

Dari teknologi hingga komedi

Pada Januari 2021, ketika pandemi pecah selama gelombang musim dingin, Jay terjun dan memutuskan untuk mengejar komedi penuh waktu.

“Persepsi tentang seberapa besar ketidakpastian di masa depan adalah poin yang selalu dibawa pulang setiap hari,” katanya. “Saya merasa sudah waktunya sekarang karena kami sama sekali tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya.”

Sejak lulus kuliah, Jay telah bekerja tanpa lelah dalam berbagai peran di bidang teknologi, mulai dari pemasaran hingga penjualan hingga kemitraan. Dia bilang dia dulu sangat menyukai pekerjaannya.

“Ada semangat untuk menjadi awet muda dan baru di dunia startup,” ucapnya. “Ini adalah dunia di mana yang harus saya lakukan hanyalah mengangkat tangan dan bekerja keras. Saya datang lebih awal, bekerja lembur dan membuat seluruh kesepakatan ini. Saya menjadi sangat kecanduan dengan ide ini sehingga Anda dapat membangun dan menciptakan sesuatu. Ada efek.”

READ  Red Raiders mengakhiri perjalanan ke New Mexico

Saat bekerja untuk perusahaan cloud yang berbasis di San Francisco Twilio berkata – meskipun dia menyukai pekerjaan itu – dia menyadari dia tidak terlalu peduli.

“Rasanya seperti Anda berada di bidang teknologi, semua teman Anda di bidang teknologi, dan Anda berkumpul di akhir pekan dan berbicara tentang teknologi,” katanya. “Saya merasakan rutinitas yang mulus ini.”

Gaye kemudian pindah ke perusahaan lain yang lebih dekat dengan hatinya: Creators Make Content. Peran terakhirnya adalah di Patreon yang berbasis di San Francisco, tempat dia bekerja dalam kemitraan dengan pembuat konten. Sekitar waktu yang sama, dia bergabung dengan kelompok improvisasi San Francisco.

Diluncurkan populer lainnya Video Pada Maret 2021 itu dinamai “Every One Hanging Park di San Francisco”, yang menarik perhatian industri. Alexis secara konsisten menangkap realitas industri kami lebih baik dari apa pun semil Setelah akhir tahun, kicauan Mitra Compound Ventures, Michael Dempsey.

Pengguna Twitter lain menyatakan, “Ini di lokasi yang sangat mengerikan.” (Jay mengatakan Twitter bagus untuk komedi – tulisan pendek membuat tempat utama bagi Zingers, dan semua orang di San Francisco Tech ada di platform.)

Jay mengatakan komiknya tidak dimaksudkan untuk menjadi anti-teknologi. Saya tertawa: “Jika ada, ini adalah lelucon yang mencela diri sendiri.” “Bagi saya, itu mengolok-olok saya dan teman-teman saya dan fakta bahwa selama tujuh tahun, itu adalah pilihan saya.”

Sekarang, Jay menggunakan keterampilan yang dia pelajari dalam peran teknologinya untuk menghasilkan uang dari video Instagram, Twitter, dan YouTube-nya. Dia masih memberikan beberapa konsultasi dan koordinasi konferensi di sampingnya.

Jay bukanlah orang pertama yang terjun ke karier komedi.

Sarah Cooper, mantan Pimpinan Desain Google UX, menjadi hit setelah dia membuat film satir Penangguhan Tentang bagaimana rasanya bekerja di Google dan di perusahaan teknologi besar. Dia mencapai popularitas global pada 2019 untuk TikTok-nya Video Bibir selaras dengan Presiden Donald Trump. Pada tahun 2020, dia mendapatkan kontrak Netflix untuk spesialnya, “Sarah Cooper: It’s All Right.” Pada Maret 2021, CBS Perintah Percontohan untuk presentasi berdasarkan bukunya Bagaimana Menjadi Sukses Tanpa Merugikan Perasaan Pria.

Jay berkata, “Yang keren tentang melihat kesuksesannya adalah bahwa kisah awal menjadi seorang komedian teknologi belum mengklasifikasikannya, jadi itu sudah pasti.”

Satir dalam perspektif yang beragam

Josh Ogundu, Pemimpin Operasi Produk TikTok dan Penasihat Startup di Techstars LA Cohort Accelerator, membuat video tentang realitas versus ekspektasi karier teknologi.

Pemain berusia 28 tahun itu memposting video di akunnya NaijaNomadIni telah mencapai puluhan ribu penonton sejak awal tahun. Dia bahkan mendapat teriakan dari pelari pertunjukan dan co-creator ‘miliarder’ Brian Koppelman di Twitter.

Dia sering mengolok-olok inisiatif keberagaman bernilai jutaan dolar untuk perusahaan yang menyenangkan, praktik perekrutan, dan bagaimana jika perusahaan merujuk pada “perekrutan” untuk peran tertentu, sering kali itu dimaksudkan sebagai kontraktor, yang biasanya tidak menerima manfaat dan tunjangan yang dinikmati karyawan biasa.

Operasi produk TikTok Josh Ogundu semakin populer saat pekerja teknologi menautkan ke videonya yang membawa sindiran ke dalam realitas pekerjaan teknologi.

Gambar disediakan oleh Josh Ogundo

“Apa yang dikatakan perusahaan teknologi besar di permukaan dan apa yang terjadi dalam praktik sangatlah berbeda,” kata Ogundo.

Salah satu videonya, berjudul “Orang Teknologi Mendobrak Teknologi”, mengolok-olok orang dari latar belakang istimewa yang mengeluh karena merasa rentan. Hal lainnya adalah mengejek perusahaan teknologi dan memberi penghargaan kepada karyawan dengan emoji Slack, wiski, dan apa pun selain kompensasi.

Setelah pembunuhan George Floyd pada tahun 2020 dan protes keadilan rasial berikutnya, serangkaian perusahaan teknologi berjanji untuk berbuat lebih banyak untuk melawan ketidakadilan rasial.

Tanggapan Ogundo: Sebuah Parodi Video Ini disebut “pendiri teknologi berbicara tentang keragaman dalam teknologi”. Di dalamnya, Ogundu melihat ke samping kamera dengan wajah tidak peduli seolah-olah sedang berbicara dengan orang banyak, dan berkata, “Di Big Tech BigCo, kami bangga dengan keberagaman …. Mengingat janji lima tahun kami sebesar $ 100 juta untuk mendiversifikasi teknologi, kami dapat mempekerjakan Lima orang lebih banyak tahun ini sebagai kontraktor dibandingkan tahun sebelumnya. “

Dia mengatakan dia melihat jeda dalam komedi satir di Silicon Valley, yang berfokus pada insinyur tetapi mengabaikan tantangan nyata dari orang kulit berwarna.

“Bagi saya, ada jalan keluar untuk membicarakan topik yang lebih serius dengan mengolok-oloknya dan membuka percakapan yang lebih luas dengan cara yang tidak menyerang seseorang,” kata Ogundo.

Haley Lomax yang berbasis di San Francisco mencari kejujuran serupa. Seorang insinyur Lyft yang telah bekerja untuk beberapa perusahaan teknologi Silicon Valley, pria berusia 27 tahun ini memulai pita komik digital bernama ‘Komik di tempat kerja’ Yang dia gambarkan sebagai “saat-saat dengan orang yang saya terima untuk diajak bicara.”

Arsitek Lyft Hallie Lomax membuat komik digital yang menggambarkan interaksi umum di tempat kerja.

Gambar disediakan oleh Haley Lomax

Ini dimulai sebagai cara untuk mendokumentasikan pengalaman tidak nyamannya selama magang di sebuah perusahaan teknologi.

“Orang di kantor saya ini akan sangat aneh dan tidak menyukai saya, jadi saya mulai memposting dengan tagar #guyatwork. Saya melakukan hal ini.” Selama pandemi, dia telah menghidupkan kembali hobinya menggambar yang agak dia tinggalkan sebelum memasuki teknologi sebagai insinyur perangkat lunak selama kuliah.

Satu kartun Dari tahun 2020 ia memerankan seorang pria dalam video call yang mengatakan “Saya ingin membuat kopi tetapi saya tidak ingin menunjukkan rumah saya kepada Anda”. Gambar lain menunjukkan dia sedang bekerja dari komputer laptopnya dari sebuah rumah kecil ketika anjingnya mulai memasang boneka binatang di dekatnya. Karakter tersebut ditampilkan menatap anjingnya, “Ini adalah lingkungan kerja yang tidak bersahabat.”

Gambar disediakan oleh Haley Lomax

“Ini seperti antitesis dari agresi kecil,” katanya. “Momen positif halus inilah yang terakumulasi dari waktu ke waktu untuk menciptakan perasaan positif yang luar biasa.”

Dia mengatakan mereka juga membantunya mendamaikan menjadi wanita kulit hitam di industri teknologi yang menyenangkan.

“Saya memiliki banyak pengalaman negatif dan sangat aneh, tetapi dengan yang ini, saya memiliki bukti banyak hubungan baik dan hubungan positif yang saya miliki dengan rekan kerja saya dan beberapa di antaranya adalah teman yang sangat baik,” Lumax kata. “Industri teknologi bisa menjadi tempat yang sangat sulit, terutama ketika Anda tidak merasa menjadi bagian dari grup” dalam “, tetapi jika Anda dapat mengingat semua saat-saat indah yang Anda lalui, akan lebih mudah untuk melewatinya semua.

Lyft bahkan meminta Lomax membuat komik untuk blognya setelah rekan kerja menyadarinya.

Blog SuratDijuluki “konseling psikologis,” dia menampilkan grafik ceria saat dia berbicara dengan trainee baru, dan mengingat dari hari-hari awalnya di bidang teknologi “megalomania yang menghancurkan bahwa Anda tidak memiliki apa yang diperlukan untuk berhasil di dunia profesional”.

Dia menunjukkan gambarnya dengan kostum penguin dengan kata-kata “Jika saya punya satu dolar setiap kali seseorang memberi tahu saya bahwa saya menderita Sindrom Penipu, saya bertanya-tanya apakah saya berharga terlalu banyak atau tidak.”

Kecemasan Tindakan Milenial

Rod Thiel, seorang karyawan penjualan berusia 30 tahun di sebuah perusahaan logistik e-commerce, melihat media sosialnya meledak menjadi jutaan pengikut pada Oktober 2020 setelah memposting tentang budaya ‘menggiling’ di Silicon Valley dan tekanan perasaan tidak memadai selama saat tidak Pekerja dapat membaca ekspresi atasan mereka.

Namanya TikTok @sebuah tongkat Dan biografi bertuliskan “Anxious Millennial” dengan emoji tetesan air mata.

“April lalu, saya mengalami pergantian manajemen selama wabah pandemi dan tidak pernah bertemu langsung dengan mereka,” kata Thiel. “Ketika itu terjadi, kecemasan meningkat. Sangat sulit untuk membaca komunikasi selama ini.”

Video mengejutkan Thill muncul saat menggambarkan pekerjaan milenial dengan ketakutan irasional dipecat. Dia berkata, “Saya adalah karyawan yang sangat baik dan masih merasa bahwa saya akan dipecat tanpa alasan.”

Dia mendapatkan lebih dari 1 juta pengikut di seluruh platform dalam beberapa bulan, dan sekarang mensponsori merek seperti StitchFix, Lenovo, dan Wholly Guacamole. “Milenial menyukai jack, jadi cocok untuk itu.”

Perusahaan sekarang mempekerjakan Thill untuk acara happy hour dan malam penghargaan. Sekarang, dia mulai menulis naskah TV tentang milenial dalam budaya startup dan menyewa agen. Tapi dia tidak berencana untuk berhenti dari pekerjaannya dalam waktu dekat.

Seperti Gay, Thill harus bisa berbicara dan menertawakan fakta kecemasan di tempat kerja, dan outlet seperti TikTok tampak sempurna.

“Saya pikir kaum milenial suka membuka dan memeriksa aplikasi dengan kecepatan nyata,” kata Thiel, menjelaskan mengapa dia merasa cocok dengan orang-orang. “Bekerja di perusahaan Amerika, waktu adalah uang, dan liburan sangat menyenangkan.”