POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Klik pada berita utama TV

Klik pada berita utama TV

Genosida AS-Israel di Gaza

Semakin banyak warga Palestina yang terbunuh akibat pasukan pendudukan Israel melancarkan serangan udara baru di beberapa wilayah di Jalur Gaza yang terkepung. Dalam serangan baru-baru ini, dua warga Palestina menjadi martir dan beberapa lainnya terluka dalam pemboman yang menargetkan sebuah sekolah yang menampung pengungsi di lingkungan Al-Zaytoun, tenggara Kota Gaza. Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan 95 orang telah terbunuh sejak Jumat, sehingga total korban tewas hampir 36.400 orang. Di sisi lain, Brigade Al-Qassam merilis rekaman video operasinya melawan pasukan Israel di kamp pengungsi Jabalia. Rekaman tersebut menunjukkan pejuang perlawanan menyerang pasukan Israel menggunakan rudal anti-bunker TBG. Israel mengatakan lima tentaranya tewas dalam bentrokan baru-baru ini di Jalur Gaza utara. Rezim mengakui bahwa hampir 600 tentaranya tewas di Gaza sejak awal invasi darat tahun lalu. Namun kelompok perlawanan mengatakan jumlah sebenarnya jauh lebih tinggi.

Penindasan terhadap protes pro-Palestina

Polisi AS telah menangkap sedikitnya 80 mahasiswa di Universitas California, Santa Cruz, sebagai bagian dari tindakan keras mereka terhadap pengunjuk rasa pro-Palestina di kampus-kampus dan perguruan tinggi. Polisi antihuru-hara memasuki universitas pada hari Jumat, mengepung para demonstran dan mengevakuasi kamp mereka. Pihak berwenang mengklaim bahwa polisi dipanggil setelah para mahasiswa menolak mengindahkan peringatan berulang kali untuk memindahkan kamp dan barikade di pintu masuk utama kampus. Sementara itu, mahasiswa pascasarjana yang bekerja di universitas tersebut melanjutkan pemogokan industri yang dimulai pekan lalu untuk memprotes penganiayaan terhadap demonstran pro-Palestina. Institusi akademis di Amerika Serikat telah menyaksikan aksi duduk dan kamp sejak pertengahan April melawan genosida Israel di Gaza. Protes yang dimulai di Universitas Columbia menyebar ke universitas-universitas tidak hanya di Amerika Serikat tetapi juga di seluruh dunia.

READ  Para pemimpin ASEAN mengadopsi pernyataan pada KTT Kamboja yang berfokus pada pemulihan - Xinhua

Pemilihan presiden di Iran

Iran sedang bersiap untuk mengadakan pemilihan presiden, dengan lebih banyak kandidat yang terdaftar dalam perebutan posisi eksekutif puncak negara tersebut. Pada hari ketiga proses pendaftaran, sejumlah tokoh politik mengajukan pencalonannya. Di antara mereka adalah Walikota Teheran Ali Reza Zakani dan anggota parlemen Iran Masoud Pezeshkian. Dalam dua hari pertama, sejumlah pelamar lain dari berbagai spektrum politik menuliskan namanya. Mereka termasuk mantan Ketua Parlemen Ali Larijani, mantan anggota parlemen Mostafa Kavakibian, dan mantan kepala perunding nuklir Saeed Jalili. Pendaftaran calon berlanjut hingga Senin. Setelah itu, Dewan Wali Iran, yang bertanggung jawab mengawasi pemilu, akan memeriksa para kandidat. Rakyat Iran akan pergi ke tempat pemungutan suara pada tanggal 28 Juni untuk memilih penerus mendiang Presiden Ebrahim Raisi. Dia dan delegasi yang menyertainya kehilangan nyawa dalam kecelakaan helikopter di barat laut Iran pada 19 Mei.


Website Press TV juga dapat diakses pada alamat alternatif berikut:

www.presstv.co.uk