POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kisah sukses Asia yang sedang berkembang menyembunyikan banyak hal

Kisah sukses Asia yang sedang berkembang menyembunyikan banyak hal

Asia – khususnya Asia Timur – masih dipandang oleh pengamat internasional sebagai kawasan ekonomi paling dinamis di dunia, persepsi yang semakin mengakar kuat selama pandemi.

Tentu saja, jika tingkat pertumbuhan PDB riil secara keseluruhan (ditunjukkan pada Gambar 1) adalah sesuatu yang harus dilalui, tidak ada keraguan bahwa Asia Timur telah tumbuh lebih cepat daripada dunia secara keseluruhan, dan bahkan mampu mempertahankannya. Pertumbuhan positif di tahun pandemi 2020, ketika sebagian besar wilayah lain tersandung atau bahkan runtuh.

Sebaliknya, Asia Selatan, yang sebelumnya menunjukkan tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi, melambat bahkan sebelum pandemi dan sejak itu menunjukkan penurunan yang lebih buruk daripada dunia secara keseluruhan.

Namun, pencapaian Asia Timur secara keseluruhan telah sangat dinodai oleh China, yang sekarang mendominasi kawasan ini dalam hal ukuran absolut dan kinerja pertumbuhan. Cina menyumbang lebih dari setengah dari total ekspansi pendapatan kawasan (dengan nilai tukar pasar).

Selain itu, seperti yang ditunjukkan oleh Gambar 2, Cina dan Vietnam adalah outlier di antara “ekonomi pasar berkembang” terkemuka lainnya di Asia, dalam hal mempertahankan tingkat pertumbuhan yang relatif tinggi serta menghindari penurunan PDB di tahun epidemi. Perekonomian lain yang ditunjukkan pada Gambar 2, yang merupakan salah satu tujuan terbesar dan pilihan untuk modal keuangan global, tidak berkinerja baik.

Faktanya, dekade terakhir menunjukkan perlambatan signifikan dalam pertumbuhan PDB negara-negara ini bahkan sebelum pandemi yang sangat mengganggu aktivitas ekonomi. Jelas merupakan kesalahan untuk menilai kinerja ekonomi Asia dengan fokus berlebihan pada China, yang luar biasa dalam banyak hal dan tidak dapat dianggap mewakili wilayah lainnya.

Di India, tingkat pertumbuhan PDB telah turun dari 8 persen pada 2016 menjadi 4 persen pada 2019, dan bahkan angka ini secara luas dianggap berlebihan.

READ  Dapatkan mitra dengan investor Bukalapak saat pertempuran teknologi di Indonesia berkembang

Di Thailand, penurunan terjadi dari tingkat lebih dari 7 persen pada awal dekade menjadi hanya 2,3 persen pada 2019; Di Malaysia, dekade dimulai dengan pertumbuhan 7,4 persen dan menurun menjadi 4,3 persen pada 2019. Di Indonesia penurunannya sedikit, dari 6,2 persen pada 2010 menjadi 5,0 persen pada 2019. Hanya Vietnam yang menunjukkan tingkat ekspansi yang stabil 6 7 % per tahun sebelum pandemi, setelah itu ekonomi paling tidak terpengaruh pada tahun 2020.

Alasan pertumbuhan lambat

Jadi mengapa pertumbuhan melambat selama dekade terakhir? Salah satu alasan yang jelas adalah fakta bahwa tingkat investasi menurun, seperti Gambar 3. Penurunan terbesar selama dekade ini terjadi di India, di mana tingkat investasi turun dari sekitar 40 persen menjadi sekitar 30 persen.

Sementara Malaysia dan Indonesia menunjukkan penurunan yang tidak terlalu dramatis pada periode ini, perubahan besar telah terjadi sejak tahun 1998, setelah krisis keuangan Asia yang menyebabkan penurunan tajam, antara seperempat hingga sepertiga, dalam tingkat investasi. Di Malaysia, persentase ini turun menjadi 19 persen pada 2019, sementara di Indonesia tetap stabil. Vietnam juga menunjukkan stabilitas yang lebih besar dalam tingkat investasi.

Ketua Federal Reserve AS saat itu Ben Bernanke berpendapat pada tahun 2005 bahwa ekonomi Asia dicirikan oleh “kelimpahan tabungan,” dan ekonom AS Brad Setser menghidupkan kembali argumen ini pada tahun 2016. Namun, jika kita mengecualikan China dari diskusi ini, apa? Sungguh luar biasa bagaimana tingkat tabungan juga menurun di negara-negara ini selama dekade terakhir.

Dan sekali lagi, jelas bahwa ini adalah tren pra-pandemi, di mana epidemi jelas-jelas memburuk secara signifikan. Jadi sulit untuk mempertahankan gagasan kekenyangan tabungan untuk negara-negara ini. Masalahnya adalah bahwa tingkat investasi telah jatuh lebih dari tingkat tabungan.

READ  Bali Indonesia dibuka kembali untuk beberapa turis asing mulai pertengahan Oktober

Tentu saja, ini menimbulkan pertanyaan mengapa tabungan dan tingkat investasi sangat rendah. Bagaimanapun, ekonomi ini – terutama India, Indonesia, Malaysia dan Thailand – telah melakukan liberalisasi keuangan internal dan eksternal yang signifikan justru untuk mendorong lebih banyak tabungan keuangan domestik dengan menghindari “penindasan keuangan” dan membuka rekening modal untuk aliran keuangan yang tidak diatur untuk menarik lebih banyak keuangan sumber daya untuk investasi asing. jadi apa yang terjadi?

Ceritanya adalah bahwa liberalisasi keuangan eksternal dalam konteks kinerja ekspor yang jelas kuat (baik untuk barang dan jasa) telah membuat pasar negara berkembang di Asia – di mana ini adalah beberapa yang paling menonjol tetapi bukan satu-satunya – target keinginan global. Keuangan.

Namun mengingat hierarki pasar dan mata uang yang menjadi ciri dunia arus modal bergerak, hal ini belum cukup untuk memastikan kelanjutan arus modal bersih yang dapat digunakan untuk meningkatkan investasi dalam negeri untuk pembangunan.

Sebaliknya, ada fluktuasi siklus dan pembalikan arus masuk bruto. Hal ini membuat pemerintah di kawasan sangat khawatir tentang potensi respons pasar keuangan negatif terhadap kebijakan fiskal proaktif, yang membatasi kemampuan stimulus fiskal intrinsik mereka selama resesi, termasuk dalam pandemi saat ini.

Lebih penting lagi, arus keluar modal secara keseluruhan yang dimungkinkan melalui liberalisasi neraca modal juga telah tumbuh dan menjadi cukup besar. Akibatnya, arus masuk modal bersih jauh lebih rendah daripada arus masuk agregat, dan untuk beberapa negara seperti Malaysia, nilainya negatif. Tingkat pengembalian aset keuangan yang disimpan di luar negeri (baik oleh bank sentral atau investor swasta) jauh lebih rendah daripada tingkat pengembalian aset keuangan dalam perekonomian yang dipegang oleh bukan penduduk.

READ  Jalan menuju Indonesia bebas karbon - Majalah PV Internasional

Hal ini mengakibatkan kerugian “volume persediaan” yang sangat besar setiap tahun (kerugian yang didorong oleh perbedaan pengembalian modal masuk dan arus keluar). Di Thailand, misalnya, jumlah ini mencapai 5,2 persen dari PDB setiap tahun pada 2010-18 – jauh lebih banyak daripada arus masuk modal bersih!

Bahkan ketika ada arus masuk modal neto, seperti di India dan Indonesia, arus masuk ini belum diterjemahkan ke dalam peningkatan investasi domestik atau memungkinkan investasi domestik di sektor yang diinginkan. Sebaliknya, bank sentral telah menambah cadangan devisa untuk “mengasuransikan diri” terhadap kemungkinan pelarian modal, dan untuk mengelola nilai tukar dalam menghadapi pergerakan modal yang besar dan seringkali tidak stabil.

Paradoksnya, kemudian, liberalisasi keuangan yang dimaksudkan untuk menyediakan lebih banyak sumber daya untuk investasi domestik di pasar negara berkembang justru sebaliknya. Dengan pemulihan ekonomi dari pandemi lebih cepat dari yang diharapkan, ini akan mengarah pada pengetatan pasar modal global, dengan konsekuensi yang berpotensi mengerikan bagi pasar negara berkembang, termasuk ekonomi Asia yang telah mengikatkan kebijakan mereka ke superstar yang tidak pasti ini.