POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia mempertaruhkan biofuel daripada minyak, tetapi kendaraan listrik bisa membuat keduanya diperdebatkan

Indonesia mempertaruhkan biofuel daripada minyak, tetapi kendaraan listrik bisa membuat keduanya diperdebatkan

  • Meningkatnya ketergantungan pada mobil listrik dapat membuat infrastruktur biofuel Indonesia menjadi mubazir, yang dipromosikan pemerintah sebagai alternatif pilihan bahan bakar fosil.
  • Sebuah laporan baru memperkirakan permintaan biofuel akan berkurang lebih dari setengahnya karena kendaraan listrik mengambil alih, bahkan ketika pemerintah terus berinvestasi besar-besaran di kilang dan infrastruktur lainnya untuk produksi dan distribusi biodiesel berbasis minyak sawit.
  • Laporan tersebut menyerukan rencana jangka panjang untuk biofuel yang memperhitungkan perkembangan pesat kendaraan listrik dan tidak hanya mengandalkan minyak sawit sebagai bahan baku.

JAKARTA – Pesatnya perkembangan kendaraan listrik tampaknya akan melewati infrastruktur biofuel di mana Indonesia berinvestasi besar-besaran, dan dapat membuat model bahan bakar alternatif negara itu menjadi mubazir, menurut perkiraan baru.

di melaporkanInstitute for Basic Services Reform (IESR) Indonesia mengatakan bahwa dalam skenario bisnis seperti biasa, permintaan bahan bakar nabati di Indonesia akan meningkat menjadi 190 juta metrik ton pada tahun 2050. Tetapi jika pangsa pasar kendaraan listrik meningkat, permintaan bahan bakar nabati akan meningkat. mencapai 93 juta metrik ton pada tahun 2050.

Pemerintah mendorong pengembangan kendaraan listrik di dalam negeri, bersama Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN) mengharapkan Negara ini dapat menjadi produsen baterai lithium dan kendaraan listrik terbesar di dunia berkat cadangan nikelnya yang melimpah, komponen utama pengembangan kendaraan listrik.

“Kemungkinan kebutuhan bahan bakar cair tidak akan meningkat secara signifikan dan tidak akan jauh dari kapasitas kilang minyak yang ada saat ini,” kata Julius Christian Adiatma, peneliti International Solar Energy Institute, saat laporan itu diluncurkan secara online. .

Hal ini membuat potensi permintaan biofuel di masa depan, yang berasal dari minyak sawit di Indonesia, sangat tidak pasti, kata laporan itu.

Namun, terlepas dari ketidakpastian ini dan dorongannya terhadap mobil listrik, pemerintah juga secara agresif mempromosikan produksi bahan bakar nabati dalam negeri, termasuk program peralihan bahan bakar fosil ke bahan bakar nabati yang paling ambisius di dunia. Program ini menganjurkan pencampuran biofuel berbasis kelapa sawit dengan solar dalam proporsi yang semakin besar, yang akhirnya mencapai titik di mana semua solar yang dijual di pompa adalah biodiesel.

Tujuannya adalah untuk mengurangi ketergantungan Indonesia pada impor minyak mentah dan beralih ke apa yang digambarkan pemerintah sebagai bahan bakar alternatif yang lebih bersih. Program tersebut saat ini dalam tahap B30, yang berarti solar yang dijual di SPBU tersebut mengandung campuran 30% biodiesel yang berasal dari minyak sawit. Diharapkan mencapai tahap B50, campuran 50:50, pada tahun 2025, menurut rencana pembangunan jangka menengah provinsi.

READ  Mendag: Ekonomi digital akan tumbuh delapan kali lipat pada 2030 | Ilmuwan

Selain biodiesel, pemerintah juga Menantikan perkembangan Biogasolin dari minyak sawit.

Sekarang tugas kita adalah menghentikan impor BBM. “Jadi kita harus memproduksi bensin dari minyak sawit,” kata Djoko Siswanto, Sekretaris Jenderal Dewan Energi Nasional (DEN) pemerintah saat peluncuran laporan ISI.

Tahun lalu, perusahaan minyak dan gas milik negara Pertamina Terjadi Kesepakatan tahun lalu untuk membangun pabrik produksi bio-katalis. Pabrik ini diharapkan akan selesai pada kuartal kedua tahun 2021.

Djoko mengatakan produksi biogasoline berbasis kelapa sawit masih mahal karena masih diproduksi dalam skala kecil.

“Masalahnya bagaimana kita menjual produk ini dengan harga yang sama dengan bahan bakar bensin,” katanya. “Kalau kita produksi dalam skala besar, harganya bisa sama. Tapi sekarang produksinya masih kecil, jadi biayanya besar.”

Budidaya kelapa sawit di Riau, Sumatera, Indonesia. foto di Rhett A. Pelayan/Mongabay.

Aset terdampar

Tetapi dengan potensi permintaan biofuel di masa depan yang tidak pasti, peningkatan mandat biofuel secara agresif dapat membuat infrastruktur menjadi aset yang terlantar, kata laporan IESR.

Sebab, pembangkit biogasoline dan infrastruktur serupa telah dibangun untuk beroperasi selama beberapa dekade mendatang, kata Julius.

“Ke depan, akan ada persaingan antara biogasoline dan mobil listrik karena kita berbicara tentang kilang biogasoline yang akan dibangun dalam lima tahun ke depan, dan itu akan terus beroperasi selama 20 hingga 30 tahun,” katanya.

Pada saat yang sama, adopsi kendaraan listrik diperkirakan akan terus meningkat, terhitung 69% dari semua kendaraan di jalan pada tahun 2050 jika Indonesia mengikuti jalur China, menurut Skenario Dekarbonisasi Institut Iklim Baru.

Dan jika Indonesia mengikuti kebijakan transportasi Korea Selatan, transportasi umum dapat mencapai 58% dari total transportasi penumpang pada tahun 2050.

Keduanya akan menyebabkan permintaan bahan bakar cair untuk mengangkut penumpang — dari mobil ke sepeda motor hingga kereta api dan bus — turun dari 28,9 juta metrik ton pada 2020 menjadi 7,5 juta metrik ton pada 2050.

“Dengan pengembangan teknologi alternatif untuk kendaraan dan ekonomi rendah karbon ini, bagaimana masa depan biofuel kita?” kata Julius. “Apakah kita akan berjuang sekuat tenaga untuk mempertahankan industri biofuel agar aset mereka tidak berakhir dengan pengorbanan? [the development of] Mobil listrik?

Dia menambahkan bahwa ekspor biogasoline mungkin bukan pilihan yang layak di masa depan, karena adopsi kendaraan listrik juga diperkirakan akan meningkat di negara lain.

“Kalau kita memproduksi biogasoline dan ingin mengekspornya akan sulit karena fenomena di tempat lain juga sama,” kata Julius. “Kendaraan listrik memiliki kinerja yang lebih baik dan lebih hemat biaya dengan polusi yang jauh lebih sedikit dibandingkan dengan kendaraan konvensional.”

READ  China membuat "pernyataan" kepada Australia melalui latihan angkatan laut dan penyelamatan kapal selam Indonesia

Direktur Institut Energi Surya Internasional, Fabi Tomeiwa, mengatakan pemerintah perlu berhati-hati dalam mengembangkan rencana jangka panjang untuk biofuel dan menempatkannya dalam kerangka rencana transisi energi yang lebih luas.

“Berapa barter ini? [between the development of biofuels and EVs] Aaah?” katanya. “Apa itu barter? Tujuannya agar industri biofuel tidak terdampar aset seiring dengan penetrasi kendaraan listrik dan konsumen yang tidak menggunakan bahan bakar.”

Tetapi tidak ada indikasi kebijaksanaan seperti itu dalam perencanaan kebijakan biofuel saat ini, dengan pemerintah terus mendorong program pencampuran biodiesel.

“Perbedaan ini harus dihentikan karena menciptakan sinyal ambigu bagi pelaku pasar, baik dalam rantai pasokan biofuel atau teknologi alternatif, yang hanya akan menambah ketidakpastian yang sudah tinggi tentang potensi biofuel di masa depan,” kata laporan itu.

Djoko dari Dewan Energi mengatakan pengembangan kendaraan listrik dan bahan bakar nabati bisa berjalan beriringan tanpa harus bersaing satu sama lain, dan dia menggambarkan CNG sebagai bahan bakar alternatif lain.

“Ketiganya akan kita kembangkan,” ujarnya. “Misalnya 15% bahan bakar hijau, 15% gas alam terkompresi, 20% kendaraan listrik. Setelah impor [of conventional diesel and gasoline] Berhenti, terserah penonton yang mereka sukai: mobil listrik, bahan bakar hijau, atau CNG.”

Laporan tersebut mengatakan pemerintah dapat mengembangkan sistem produksi biofuel yang lebih fleksibel yang bertransisi antara platform yang berbeda: dari biofuel ke listrik ke hidrogen, dan bahkan sistem propulsi non-bahan bakar.

“Jadi ketika permintaan bensin turun, kita bisa mengalihkan produksi ke produk kimia atau lainnya,” kata Julius.

Tambang strip feronikel terbengkalai di lereng perbukitan di luar Colaka di provinsi Sulawesi tenggara, Indonesia. foto di Melati Kay

Diversifikasi bahan baku

Laporan International Solar Institute juga meminta pemerintah untuk mulai mencari tanaman atau bahan lain yang dapat dikembangkan untuk menghasilkan biofuel, daripada terus bergantung pada minyak sawit.

Ketergantungan eksklusif pada minyak sawit ini dapat menimbulkan masalah di masa depan karena persaingan permintaan dari industri makanan dan kosmetik, kata Andrea Vibe Mesna, direktur bioenergi di Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral.

Jika target campuran ditingkatkan ادة [to B40]Ini mungkin tidak menjadi masalah dan kelapa sawit masih memungkinkan ال [meet all needs] “Itu tidak akan mempengaruhi pasokan minyak sawit untuk pangan,” katanya saat peluncuran laporan IESR. “Tapi kalau ditingkatkan menjadi B50 atau B60, kita harus melihat apakah itu tidak menciptakan persaingan [between biofuel and food]. “

Andrea menambahkan, hal ini membuat diversifikasi bahan baku biofuel menjadi penting.

READ  India, Indonesia dan Filipina bergabung dalam program konversi batubara

“Kita perlu melakukan diversifikasi agar kita bisa melakukan itu [our biofuel industry] Itu bisa berkelanjutan, karena jika kita hanya bergantung pada kelapa sawit, itu tandanya tidak berkelanjutan.”

Laporan tersebut mengatakan bahwa penggunaan bahan baku lain, baik tanaman non-pangan atau limbah, “dapat mengurangi dampak lingkungan dan kebutuhan lahan yang subur. Bahan baku yang lebih beragam juga dapat mengurangi dampak gangguan bahan baku pada keberlanjutan ekonomi produksi biofuel.”

Ini penting karena terus bergantung pada minyak kelapa sawit dapat menyebabkan lebih banyak deforestasi untuk budidaya kelapa sawit, kata laporan itu. Diperkirakan bahwa 4 juta hingga 6 juta hektar lagi (10 juta hingga 15 juta hektar) lahan akan perlu dikonversi menjadi perkebunan kelapa sawit untuk memenuhi permintaan domestik dan ekspor minyak kelapa sawit pada tingkat hasil saat ini.

Sebuah Belajar 2021 Dia menunjukkan bahwa ada kurang dari 4 juta hektar yang cocok untuk perkebunan kelapa sawit berkelanjutan baru di Indonesia, tetapi sebagian tersebar di seluruh negeri, sehingga tidak cocok untuk perkebunan besar.

Laporan tersebut mencatat bahwa bahan limbah memiliki potensi yang kuat sebagai bahan baku biofuel. Ricky Amukti, share unit manager di Traction Energy Asia, mengatakan minyak goreng bekas khususnya bisa menjadi pilihan yang layak, karena tersedia secara luas di seluruh Indonesia.

Rumah tangga Indonesia mengkonsumsi 16 miliar liter (4 miliar galon) minyak goreng setiap tahun, dimana hanya 3 miliar liter (793 juta galon) yang dikumpulkan, sebagian besar untuk digunakan kembali.

Ini potensi pemborosan, kata Ricky, mengingat konsumsi minyak goreng bekas berbahaya bagi kesehatan, dan sebaiknya diubah menjadi bahan bakar nabati.

“Biodiesel dari limbah lemak dan minyak goreng bekas dapat memenuhi 35% kebutuhan kita saat ini,” ujarnya. “Dan jika kita mampu mencapai sebanyak mungkin [this potential]Kita bisa menciptakan 2,2 juta pekerjaan.”

Foto spanduk: Deforestasi kelapa sawit di Riau, Indonesia. foto di Rhett A. Pelayan/Mongabay.

Umpan balik: Gunakan Siapa ini Untuk mengirim pesan kepada penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

pertanian, biodiesel, bioenergi, biofuel, penggundulan hutan, mobil listrik, energi, lingkungan, hutan, bahan bakar fosil, minyak sawit, minyak sawit, peternakan, deforestasi hutan hujan, perusakan hutan hujan, hutan hujan, energi terbarukan, penelitian Ancaman terhadap hutan hujan, hutan tropis


tombol cetak
mesin cetak