POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kevin Spacey Tucker Carlson membuat video pemilu, Talk House of Cards

Kevin Spacey Tucker Carlson membuat video pemilu, Talk House of Cards

Kevin Spacey menghidupkan kembali tradisinya pada Malam Natal dengan memposting video aneh dirinya sebagai karakter Frank Underwood di “House of Cards.” Tahun ini, Spacey melakukan wawancara dengan Tucker Carlson pada hari Minggu, di mana keduanya membahas Netflix dan pemilihan presiden AS tahun 2024.

“Setiap kali seseorang membuka aplikasi Netflix. Anda berada di sana. Apakah Anda melihat ini?” Carlson bertanya sambil memutar audio intro “tudum” Netflix.

“Ya, tahukah kamu apa itu?” Spacey berkata, lalu membanting tinjunya ke meja seperti yang dilakukan Underwood di House of Cards. “Ledakan. Jadi aneh kalau mereka memutuskan memutuskan hubungan denganku di depan umum hanya berdasarkan tuduhan, tuduhan yang kini terbukti salah. Karena menurutku tidak ada pertanyaan apa pun. Netflix ada karena aku. Aku yang memasangnya petanya dan mereka mencoba menjatuhkanku ke tanah.”

“House of Cards” adalah salah satu acara Netflix paling populer ketika diluncurkan pada tahun 2013 sebagai salah satu serial orisinal streaming pertama. Spacey berperan sebagai Presiden AS Frank Underwood yang haus kekuasaan hingga musim keenam, ketika ia dipecat setelah menghadapi tuduhan pelanggaran seksual. Dia membantah tuduhan tersebut, dan pada tahun 2022 dinyatakan tidak bertanggung jawab dalam gugatan pelecehan seksual di New York. Pada tahun 2023, Spacey dibebaskan dari tuduhan pelecehan seksual dalam persidangan di Inggris.

Spacey tetap berperan sebagai Underwood sepanjang wawancara dengan Carlson, yang menanyakan pendapatnya tentang kandidat 2024 yang sudah keluar dari pencalonan.

“Ini seperti melompat ke jacuzzi dengan kesalahan besar,” jawab Spacey. “Kau tahu itu tidak akan bertahan selamanya. Jadi aku tidak terkejut ketika Mike segera keluar dari A Little Too Pensive.

READ  Godzilla vs. Kong adalah hai terbesar yang kami butuhkan - The Observer

Mengenai kandidat yang masih mencalonkan diri, Spacey berkata: “Saya suka film Vivek 'Drain the Ramaswamy' dan Nikki Haley adalah film yang tangguh. Dia pasti belajar satu atau dua hal dari menonton saya. Tapi saya pikir pada akhirnya kita membutuhkan seseorang di Gedung Putih siapa yang tak takut seperti aku.” .

“Kami tidak takut untuk mendorong negara kami, atau mendorong jurnalis, ke arah yang benar, jika memang hal itu yang terjadi,” lanjut Spacey, merujuk pada adegan dalam film “House of Cards” di mana Underwood mendorong jurnalis Zoe Barnes. (diperankan oleh Kate Mara) di depannya. . Berlatihlah sebelum dia sempat membeberkan kesalahannya.

Carlson juga bertanya kepada Spacey kapan dia akan kembali bekerja, dan Spacey menjawab, “Saya kembali bekerja begitu kita mulai berbicara, Tucker.”

“Apakah ini berarti ini cincin atau asli?” tanya Tucker.

“Mungkin itu sedikit dari keduanya,” kata Spacey. “Maksudku, Tucker, apa yang benar dan apa yang salah? Apa itu kehidupan dan apa itu seni? Apa yang nyata, apa itu pertunjukan? Saya suka kalau hal-hal itu bersinggungan karena kemudian menjadi menarik.”

Tradisi aneh Spacey dimulai pada tahun 2018, ketika ia merilis video pertamanya setelah menghadapi berbagai tuduhan pelecehan seksual, yang dengan cepat menggagalkan kariernya di Hollywood. Di tengah tuduhan tersebut, Spacey memposting video berjudul “Let Me Be Frank” dengan menyamar sebagai Underwood, yang terbunuh di musim keenam dan terakhir serial Netflix. Berbicara langsung ke kamera, seperti yang dilakukan Underwood di “House of Cards,” Spacey membuat referensi mengerikan tentang tuduhan pelecehan seksual terhadap dirinya dan kematian Underwood.

“Terlepas dari semua poppy, permusuhan, berita utama, hukuman mati tanpa pengadilan. “Meskipun saya meninggal, saya merasa sangat baik dan keyakinan saya tumbuh setiap hari bahwa Anda akan segera mengetahui seluruh kebenarannya,” katanya pada tahun 2018.

READ  Hrithik Roshan mengingat Jadu dari Koi Mel Gaya: 'Aku ingin tahu seperti apa dia hari ini' | Bollywood

Spacey menindaklanjutinya pada tahun 2019 dengan video serupa untuk Underwood, kali ini meminta kebaikan di dunia. “Saat kita memasuki tahun 2020, saya ingin memberikan suara saya untuk kebaikan yang lebih banyak di dunia ini,” katanya. “Oh ya, aku tahu apa yang kamu pikirkan. Mungkinkah dia serius? Aku sangat serius. Dan itu tidak terlalu sulit, percayalah. Lain kali seseorang melakukan sesuatu yang tidak kamu sukai, kamu bisa mulai memarahinya. Tapi kamu juga bisa berhenti menyerang.” Tembak dan lakukan hal yang tidak terduga. “Kamu bisa membunuh mereka dengan kebaikan,” katanya.

Video Spacey pada tahun 2020 berubah menjadi lebih suram, dengan aktor tersebut berbicara sebagai dirinya sendiri dan mendesak orang-orang yang berjuang selama pandemi COVID-19 untuk mencari bantuan.

Pada bulan November, Spacey dan perusahaannya diperintahkan untuk membayar hampir $31 juta kepada MRC, perusahaan produksi yang memproduksi “House of Cards”, karena melanggar kebijakan perusahaan mengenai pelecehan seksual. Awal tahun ini, ia mendapatkan peran film pertamanya sejak tuduhan pelecehan seksual dalam film independen Italia berbiaya rendah berjudul “L'uomo Che Disegnò Dio.” Sebelumnya, peran film terakhirnya muncul di “Billionaire Boys Club” tahun 2018, yang difilmkan sebelum tuduhan pelecehan seksual muncul dan dirilis di bioskop, yang menghasilkan $2,8 juta di box office.