POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ketua kriket Hindia Barat mengkritik kinerja tim di Piala Dunia T20

Ketua kriket Hindia Barat Ricky Skerrit mengkritik upaya pihak Karibia di Australia.

Setelah kalah dari Skotlandia dan Irlandia karena melewatkan tahap Super 12 dan tersingkir dari Piala Dunia T20 lebih awal, Skerritt meratapi situasi dan kekurangan teknis grup, dalam sebuah pernyataan melalui media sosial.

Tim ini sangat kesulitan dengan putaran di Hobart, pada Bellerive oval yang umumnya menyukai permainan bowling cepat.

Musim gugur 42 tendangan pendek mengejar 161 melawan tim Ritchie Bearington Untuk memulai acara, Hindia Barat hanya bisa mengumpulkan 146 melawan Irlandia, total yang meyakinkan hanya 17,3 kali dikejar.

“Saya sangat kecewa dengan hasil kinerja tim kami di Australia dan saya menghargai rasa frustrasi dari begitu banyak orang,” Skerrett memulai.

“Ketidakmampuan batsmen kami yang terus-menerus untuk mengatasi oposisi dari bowling lambat adalah kelemahan yang jelas di Australia, dan pilihan menembak yang terlambat muncul sangat mendarah daging dalam budaya batting T20 tim pertama kami.”

Skerritt telah menjadi Presiden CWI sejak 2019, setelah sebelumnya bekerja dengan tim secara ekstensif sebagai manajer tim.

Setelah kampanye tahun ini, Skerrit menegaskan bahwa dia tidak akan meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat dalam mengevaluasi tim.

READ  TSM menemukan 'tidak ada perilaku ilegal' dalam penyelidikan CEO Andy Dinh

“Pemeriksaan post-mortem yang komprehensif akan dilakukan pada semua aspek persiapan dan kinerja Piala Dunia, dan solusi yang sejalan dengan strategi CWI untuk meningkatkan kualitas dan keberlanjutan kriket di semua lini dan dalam semua format akan ditemukan.

“Kriket Hindia Barat lebih besar dari individu atau acara mana pun, dan masih membutuhkan masukan dan dukungan dari semua pemangku kepentingan.”

Sementara penurunan performa tim menjadi perhatian sebelum turnamen, dan meskipun kekuatan kolektif di babak pertama Grup B, Hindia Barat masih disukai oleh banyak orang untuk maju ke tahap Super 12, dalam mengejar gelar Piala T20 ketiga. para ilmuwan.

Dengan memilih untuk menghapus orang-orang seperti Andre Russell dan Sunil Narine dari tim, Shimron Hetmyer juga tidak melakukan perjalanan ke Australia, melewatkan perjalanan yang dijadwalkan ulang untuk bersama anggota tim lainnya.

Setelah eliminasi mereka, pelatih Phil Simmons berdiri di depan pers, menegaskan kepuasannya dengan persiapan tim sebelum acara.

“Kami bekerja keras. Kami bersiap dengan baik. Hanya saja pada hari itu, kami tidak melakukan hal yang benar. Kami tidak menilai situasi dengan benar hari ini dan melakukan apa yang diperlukan untuk situasi tersebut.”

“Saya tidak berpikir ada rasa tidak hormat dari pihak kami. Kami bersiap seolah-olah kami bermain dengan orang lain.”

Ketika ditanya apa yang harus diubah untuk kampanye mendatang, Simmons meminta untuk tenang dalam penilaian mereka.

“Kami harus kembali dan melihat struktur kami dan bagaimana kami memainkan permainan dan memastikan bahwa ketika kami datang ke kompetisi dan ketika kami bermain berpasangan, kami siap dan mampu melakukan apa yang diperlukan untuk setiap situasi dalam permainan. .”

READ  Nelly Korda lolos ke babak playoff dan gagal mempertahankan gelar | LPGA

Hindia Barat kembali ke Australia untuk aksi internasional berikutnya, memainkan dua pertandingan Uji sebagai bagian dari Kejuaraan Uji Dunia.