POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ketua bidang iklim UE memperingatkan bahwa Eropa 'menjadi lebih bergantung pada Tiongkok' dalam teknologi ramah lingkungan

Ketua bidang iklim UE memperingatkan bahwa Eropa 'menjadi lebih bergantung pada Tiongkok' dalam teknologi ramah lingkungan

Kepala bidang iklim Uni Eropa Wopke Hoekstra telah memperingatkan bahwa Uni Eropa menjadi lebih bergantung pada Tiongkok dalam upayanya mengurangi emisi gas rumah kaca dan beralih ke teknologi ramah lingkungan, dan menambahkan bahwa permasalahan ini akan menjadi “masalah” di masa depan.

Eropa pernah menjadi pemimpin dalam manufaktur panel surya namun kalah bersaing dengan Tiongkok lebih dari satu dekade lalu, kata Hoekstra pada sebuah acara di Brussels pada Selasa (13 Februari).

“Sekarang, ini terutama merupakan masalah Tiongkok,” kata komisaris Belanda tersebut dalam acara yang diselenggarakan oleh Pusat Penelitian Ekonomi Bruegel.

“Anda tahu, kita semakin merah dan semakin hijau,” kata Hoekstra tentang semakin besarnya dominasi Tiongkok dalam teknologi ramah lingkungan.

“Kita semakin bergantung pada Tiongkok dalam upaya kita menjadi lebih ramah lingkungan, dan ini merupakan sebuah masalah.”

Produsen panel surya Eropa telah memperingatkan bahwa mereka “siap menutup jalur produksi” kecuali UE mengambil tindakan darurat untuk menyelamatkan sektor ini.

Stok telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir karena masuknya panel surya murah yang diimpor dari Tiongkok, dan pabrikan Eropa kini menghadapi kelebihan pasokan yang mengurangi permintaan akan produk mereka.

Jika kelebihan stok tidak dapat dibeli, industri ini mendesak Komisi untuk mempertimbangkan tindakan “pencegahan” seperti tarif dan kuota impor.

Namun, Komisi memperingatkan hal ini, dengan mengatakan bahwa pembatasan impor dapat menggagalkan target UE untuk meningkatkan kapasitas pembangkit listrik tenaga surya menjadi 600 GW pada tahun 2030, naik dari 263 GW saat ini.

Komisaris UE Mairead McGuinness mengatakan: “Mengingat saat ini kita sangat bergantung pada impor untuk mencapai target penggunaan tenaga surya di UE, setiap tindakan potensial perlu diseimbangkan dengan tujuan yang telah kita tetapkan sendiri terkait transisi energi. ” Bertanggung jawab atas layanan keuangan.

READ  Saham teknologi ASX mengalami hari yang buruk hari ini. Apa yang telah terjadi?

Industri panel surya bukan satu-satunya sektor yang terkena dampak impor Tiongkok. UE juga menghadapi persaingan yang semakin ketat dari Tiongkok untuk turbin angin dan mobil listrik, yang diproduksi massal di sana dengan harga murah dan diekspor ke Eropa.

Daripada mengimpor, Hoekstra mengatakan Eropa harus memimpin dalam hal manufaktur teknologi ramah lingkungan.

“Kami harus menjadi yang terdepan dalam hal ini. Perusahaan kami ingin menjadi yang terdepan dalam hal ini. Saya sepenuhnya yakin bahwa ada peluang bisnis yang besar juga di sini.”

Pekan lalu, anggota parlemen UE menyetujui usulan Zero Zero Industry Act (NZIA) untuk memproduksi 40% teknologi seperti panel surya, turbin angin, pompa panas, dan baterai listrik di wilayah Eropa pada tahun 2030.

[Edited by Alice Taylor]

Baca lebih lanjut dengan Euractiv