POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ketahanan pangan adalah inti dari KTT PBB

Ketahanan pangan tidak menjadi fokus utama KTT Program Pangan PBB tetapi termasuk dalam aliansi yang baru dibentuk.

Aliansi sistem pangan mengambil tindakan di lima bidang prioritas. Ketahanan pangan akan menjadi bagian dari aliansi untuk makan sehat jauh dari sistem pangan berkelanjutan.

“Kita harus menggunakan kekuatan kecerdasan untuk memperbaiki sistem pangan sehingga menyediakan makanan yang aman, bergizi, terjangkau, dan dapat diakses setiap orang, sementara pada saat yang sama melindungi sumber daya alam dan memerangi krisis iklim,” kata Tom Wilsack, Menteri Pertanian AS. .

Pekerjaan ini akan didukung oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bekerja sama dengan UNICEF, Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa, UNEP dan Program Pangan Dunia.

“Makanan sehat dan produksi berkelanjutan, makanan aman bukanlah tujuan yang tidak dapat dicapai, tetapi komponen yang tak terhindarkan dari pembangunan global, hak asasi manusia, dan tujuan yang dapat dicapai yang dapat diwujudkan melalui tindakan yang jelas, mapan, dan efisien,” kata Francesco. Franca, Direktur Nutrisi dan Keamanan Pangan WHO.

Tindak lanjut enam bulan direncanakan setelah KTT, di mana tata kelola koalisi, proses, keanggotaan, komitmen dan agenda akan lebih disempurnakan dengan pertemuan dua bulanan dengan pihak-pihak yang berkepentingan.

Action Track 1 percaya bahwa ketahanan pangan akan mendapatkan aliansinya sendiri karena “memastikan akses ke makanan yang aman dan bergizi untuk semua”.

Menjaga kecepatan
Beberapa janji telah dibuat menjadi lima area aksi. Ini termasuk salah satu Pusat Penelitian Hukum OBOR tentang Memastikan, Meningkatkan, dan Meningkatkan Keamanan Pangan di Asia.

Yang lain membantu menciptakan kemitraan untuk memastikan keamanan makanan dari Global Coalition for Advanced Nutrition (GAIN). Kemitraan Pangan Aman menyatukan 100 anggota dari industri, pemerintah, pendidikan dan masyarakat umum.

READ  TNI AL meluncurkan kapal selam Sunkan KRI Nangala-402

Pihak-pihak yang berkepentingan dalam grup ini termasuk Komisi Eropa, Codex, Uni Afrika, Federasi Susu Internasional, Tetrabach, DNV, ILRI, Asosiasi Pemasaran Produk dan Segar Bersatu, GFSI, PepsiCo, Unilever, Danon, dan Nestle.

Anggota mengatakan fokus investasi ketahanan pangan pada ekspor harus beralih ke konsumsi domestik dan kesehatan masyarakat. Pemerintah membutuhkan data yang lebih baik tentang dampak ekonomi dari kesehatan masyarakat dan penyakit bawaan makanan. Pengetahuan dan pilihan harus diberikan untuk mendorong pasar menyediakan makanan yang aman bagi konsumen.

GAIN juga hadir Tuan rumah webinar Menyusul KTT Perubahan Ketahanan Pangan di Afrika, Asia dan Amerika Latin.

Para pemimpin daerah berencana untuk berbagi wawasan dan realitas tanah mereka, dengan mempertimbangkan kesenjangan dalam politik, keuangan, pengukuran, konten dan kapasitas serta infrastruktur.

Diskusi pada tanggal 30 September akan dimoderatori oleh Steve Wern dan anggota tim akan berbagi tantangan, pelajaran, keberhasilan dan visi mereka untuk masa depan ketahanan pangan.

(Untuk mendaftarkan langganan gratis Berita Keamanan Pangan, Klik disini.)