POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kesepakatan $ 3 miliar: Bagaimana Tiongkok mendominasi penambangan, penebangan, dan penangkapan ikan di Pasifik | Kepulauan Pasifik

Satu negara mendominasi ekstraksi sumber daya Samudra Pasifik.

Analisis data perdagangan Guardian mengungkapkan hal itu Cina Kawasan itu menerima lebih dari setengah ton makanan laut, kayu, dan mineral yang diekspor dari wilayah tersebut pada tahun 2019, sejumlah $ 3,3 miliar yang oleh para ahli digambarkan sebagai “ukuran yang mencengangkan.”

Ekstraksi massal sumber daya negara itu dilakukan ketika China telah memperkuat hubungannya dengan pemerintah di seluruh kawasan, di tengah dorongan kekuatan lunak yang dianggapnya bersaing dengan pengaruh Amerika Serikat dan Australia di Pasifik.

China telah mengambil lebih banyak sumber daya ini dari Pasifik daripada gabungan 10 negara berikutnya, dengan para ahli mengatakan bahwa China akan “dengan mudah melampaui” negara-negara lain, termasuk Australia, dalam hal “dampak lingkungan keseluruhan dari industri ekstraktif”.

China secara teratur mengklaim lebih dari 90% ton kayu yang diekspor oleh Papua Nugini dan Kepulauan Solomon. Foto: Alessio Parivera

Analisis data mengungkapkan betapa menariknya China terhadap sumber daya alam Pasifik.

Pada 2019, China mengimpor 4,8 juta ton kayu, 4,8 juta ton produk mineral, dan 72.000 ton makanan laut dari Samudra Pasifik.

Jepang adalah pelanggan tunggal terbesar kedua dari sumber daya ekstraktif Pasifik, mengimpor 4,1 juta ton mineral – kebanyakan minyak bumi – 370.000 ton kayu dan 24.000 ton makanan laut. Australia mengimpor 600.000 ton mineral, 5.000 ton kayu, dan 200 ton makanan laut.

China adalah pelanggan dominan sumber daya Pasifik karena kedekatannya dengan kawasan itu dan kebutuhannya untuk meningkatkan ekonominya, kata Shane Macleod, seorang peneliti di Lowe Institute.

“Mereka hanya memiliki nafsu makan. Mereka membutuhkan sumber daya alam dan mencari sumber daya dan Samudera Pasifik secara geografis dekat. Manfaat tambahannya adalah jalur pasokan lebih pendek.” Jadi, Anda dapat melihat Tambang Nikel Ramo di Papua Nugini. Ini menyediakan bahan mentah ke China di kawasan itu, secara langsung, tanpa perlu mengangkutnya dari sisi lain planet ini. “

dari Pulau SolomonLebih dari 90% sumber daya ekstraktif masuk ke China jika diukur dengan berat. China secara teratur mengklaim lebih dari 90% ton kayu yang diekspor Papua Nugini Pulau Solomon.

Di luar impor sumber daya secara langsung, data Dari American Enterprise Institute menunjukkan bahwa perusahaan China telah menginvestasikan lebih dari $ 2 miliar dalam pertambangan di Pasifik dalam dua dekade terakhir. Ini termasuk investasi yang kontroversial PorgeraDan Ramo Nickel Dan Sungai Frida Tambang di PNG.

Pemerintah China juga memilikinya Kirim miliaran Dari dolar dalam pembiayaan resmi di kawasan itu, termasuk puluhan juta kawasan laut dan industri baru.

Membandingkan Ekspor Pasifik

China adalah pelanggan terbesar di Samudra Pasifik, baik dalam satuan berat maupun dalam dolar AS. Namun Australia jauh tertinggal dalam hal nilai – $ 2,8 miliar hingga $ 3,3 miliar untuk China pada tahun 2019. Hal ini disebabkan karena banyak produk ekstraktif yang merupakan komoditas berat tetapi relatif murah, seperti kayu.

“Dalam hal dampak lingkungan keseluruhan dari industri ekstraktif, China akan dengan mudah melampaui negara industri lainnya yang beroperasi di kawasan Pasifik, termasuk Australia,” kata Profesor Bill Lawrence dari Universitas James Cook di Queensland Utara.

“Mineral, kayu, bahan bakar fosil, makanan, dan impor lainnya dari negara-negara kepulauan Pasifik sangat luar biasa skalanya. Mereka menciptakan tantangan besar bagi pembangunan berkelanjutan di kawasan itu.”

“Produsen kayu berisiko tinggi”

Papua Nugini, Kepulauan Solomon, Vanuatu, Tonga dan Palau mengirimkan lebih dari 90% ekspor kayu mereka ke China. Ukuran Cina tidak menjelaskan secara akurat konsentrasi ini, karena mengkonsumsi kurang dari 10% kayu yang diekspor Malaysia, dan merupakan produk yang jauh lebih besar. Perusahaan Malaysia juga Terkendali Masuk ke Papua Nugini dan Kepulauan Solomon.

Sebuah truk penebangan sedang melewati Desa Vanimo, Papua Nugini, dalam perjalanan ke Kamp Hasil Hutan Vanimo di mana kayu tersebut akan dimuat ke kapal untuk diekspor ke China.
Sebuah truk penebangan sedang melewati Desa Vanimo, Papua Nugini, dalam perjalanan ke Kamp Hasil Hutan Vanimo di mana kayu tersebut akan dimuat ke kapal untuk diekspor ke China. Foto: Chicago Tribune / Tribune News Service melalui Getty Images

untuk saya Beberapa perkiraanKayu ilegal menghasilkan sebanyak 70% kayu yang diekspor dari Kepulauan Solomon.

Sebagai negara yang sangat besar dan dekat, China adalah pelanggan alami ekspor Pasifik. Namun para ahli mengatakan pembelian besar-besaran itu juga terkait dengan kurangnya undang-undang China yang melarang impor kayu ilegal, dan akuntabilitas yang lemah atas dampak lingkungan atau sosial.

“keduanya [Papua New Guinea and Solomon Islands] Ia menderita korupsi yang merajalela dan mengakar yang membuat tidak mungkin (sampai sekarang) untuk meminta pertanggungjawaban baik dari industri penebangan maupun politisi yang diuntungkan darinya, “kata Leela Stanley, penasihat kebijakan di LSM Global Witness.

“Mereka adalah produsen terkenal kayu berisiko tinggi, dan negara-negara dengan undang-undang yang lebih ketat tentang kayu ilegal harus menghindarinya. Saat ini, tidak ada undang-undang di China yang secara eksplisit melarang impor kayu yang diproduksi secara ilegal.”

Penebangan yang terjadi di wilayah tersebut berdampak besar pada masyarakat.

“Sebagian besar kayu ini diproduksi secara ilegal, seringkali … melalui pelanggaran hak atas tanah. Ini bukan konsep abstrak di PNG tetapi memiliki implikasi realistis bagi banyak orang di seluruh negeri. Sebagian besar masyarakat pedesaan bergantung langsung padanya.” hutan, setidaknya untuk beberapa kebutuhannya. Ketika hutan itu hilang atau dicuri, efeknya sangat buruk. “

Meskipun undang-undang kehutanan baru China, yang mulai berlaku pada Juli 2020, bertujuan untuk mempromosikan perdagangan kayu berkelanjutan, serta melindungi hutan China, masih ada kekhawatiran tentang praktik beberapa perusahaan.

“Bahkan jika hukum dan aturan berubah, akan membutuhkan waktu dan penegakan yang efektif sebelum perusahaan mengubah perilaku mereka,” kata Stanley.

Kapal penangkap ikan yang mengibarkan bendera asing

Memancing adalah sumber pendapatan besar bagi banyak negara Pasifik kecil. Tetapi mereka sebagian besar tidak bisa mendapatkan nilai penuh dari sumber daya ini. Selain Fiji, negara-negara Pasifik belum mampu meningkatkan rantai nilai dalam mengolah ikan menjadi produk yang lebih bernilai.

Kiribati, misalnya, Menerima Hingga 75% pendapatan pemerintahnya berasal dari retribusi dan retribusi untuk akses ke penangkapan ikan. Tetapi Kiribati mengekspor sangat sedikit secara langsung – hanya 1.000 ton makanan laut yang diekspor ke China pada tahun 2019. Sementara itu, kapal berbendera asing telah menurunkan ratusan ribu ton ikan di perairan Kiribati.

Otoritas Palau telah menahan sebuah kapal nelayan Tiongkok karena dicurigai memanen teripang secara ilegal.
Otoritas Palau telah menahan sebuah kapal nelayan Tiongkok karena dicurigai memanen teripang secara ilegal. Fotografi: Richard Brooks / Lightning Strike Media Productions

Sebuah survei terhadap kapal-kapal yang beroperasi di Pasifik pada tahun 2016 menemukan bahwa kapal-kapal yang mengibarkan bendera Tiongkok jauh mengungguli kapal-kapal dari negara lain mana pun. China memiliki 290 kapal industri yang memiliki izin untuk beroperasi di kawasan itu pada saat itu, lebih dari seperempat totalnya, dan lebih dari 240 kapal dari semua negara Pasifik digabungkan.

Di luar Papua Nugini, penangkapan ikan kecil di laut dilakukan di Samudra Pasifik dengan kapal yang mengibarkan bendera setempat. Sebaliknya, penangkapan ikan lokal terkonsentrasi di perairan pesisir. Ada spesies yang sangat dihargai di air ini, menurut Dr Hugh Jovan dari UCSD Pasifik Selatan, Seperti teripang. Namun Jovan mengatakan banyak perikanan pesisir yang ditangkap secara berlebihan atau punah secara komersial.

Pasar utama teripang adalah China bagian selatan, tetapi telah ditangkap secara berlebihan oleh pemerintah Perburuan berhenti selama beberapa tahun.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Hua Chunying mengatakan itu ChinaNegara berburu yang bertanggung jawab“Dengan” toleransi nol “untuk pelanggaran hukum dan peraturan terkait yang dilakukan oleh kapal penangkap ikan yang jauh.

“Kami telah memperkuat … kerja sama internasional dan telah melakukan banyak pekerjaan yang bermanfaat dalam bersama-sama memerangi penangkapan ikan ilegal dan mempromosikan pembangunan berkelanjutan sumber daya perikanan dengan negara lain.”

Bencana pertambangan dan audit

Diukur berdasarkan beratnya, Kepulauan Solomon mengirimkan hampir semua produk mineralnya ke China, yang sebagian besar adalah bijih aluminium.

Mineral menyumbang lebih dari 90% dari nilai total ekspor Papua Nugini, Dan mengirimkan lebih dari 30% menurut beratnya ke China. Australia juga sangat terlibat dalam pertambangan di Papua Nugini – Australia mengendalikan beberapa tambang terbesar, dan mengimpor emas senilai $ 2,5 miliar pada tahun 2019.

Australia mengambil hampir 100% emas dari Fiji dan hampir 80% dari PNG. Namun, saat menimbang logam ini, warnanya pucat dibandingkan dengan logam yang diekspor ke China.

Tetapi Shane McLeod, dari Lowy Institute, berpendapat bahwa perbedaan besar antara mitra dagang China dan Australia adalah bagaimana perusahaan dimintai pertanggungjawaban atas masalah lingkungan dan sosial.

Operasi penambangan ekstensif di Papua Nugini memiliki catatan lingkungan yang mengerikan, termasuk Pembuangan limbah pertambangan di tambang Ok Tedi Anglo-Australian untuk BHP, Di Anglo-Australian Panguna Rio Tinto, dan baru-baru ini di Cina dioperasikan oleh Ramo Nickel Milikku. Beberapa perusahaan milik asing kemudian menarik diri dari usaha yang terbukti mengganggu lingkungan.

Tambang Panguna memicu perang saudara selama satu dekade di Daerah Otonomi Bougainville di Papua Nugini.
Tambang Panguna memicu perang saudara selama satu dekade di Daerah Otonomi Bougainville di Papua Nugini. Foto: Ilya Gridnev / AAP

“Tetapi perusahaan China yang beroperasi di luar negeri tidak tunduk pada pengawasan dari pasar domestik mereka dengan cara yang sama seperti perusahaan dari negara-negara Barat tunduk,” kata McLeod.

“Ok Teddy adalah contoh yang bagus – bencana lingkungan adalah penyebabnya Sangat memalukan untuk [BHP], Dengan pengawasan media yang akhirnya diumpankan oleh investor. “

Perusahaan dengan daftar / investor China menghadapi tekanan dan pengawasan, tetapi saya pikir cara mereka memanifestasikan diri mereka tidak jelas dan tidak terlihat. Tidak jelas sejauh mana masalah lingkungan akan membatasi operasi proyek sumber daya, misalnya.

Saya berharap mendapatkan umpan balik dari Pusat Klien saya [the Metallurgical Corporation of China, the operator of Ramu Nickel] Itu datang melalui saluran politik / pemerintah dan bukan, misalnya, jurnalis dari China yang meliput dampak lingkungan dari tambang di sana. “

Kementerian Luar Negeri China tidak menanggapi permintaan komentar dari surat kabar Guardian.

tahun lalu Pemerintah Papua Nugini telah membatalkan sewa penambangan untuk tambang Porgera yang sebagian dimiliki, mengklaim bahwa negara tersebut belum menerima bagian yang adil dari proyek sumber daya alam utama. Mitra China dalam usaha patungan, Zijin Mining, mengutip konsekuensi politik internasional, memperingatkan bahwa perselisihan sewa dapat membahayakan hubungan bilateral antara [PNG] Dan China. “

Ujian berikutnya dari tanggung jawab sosial perusahaan mungkin akan segera terjadi, dengan tambang yang diusulkan oleh keduanya Orang Australia Dan Cina Bisnis di Papua Nugini menghadapi hambatan karena alasan lingkungan dan budaya.

Catatan dan Metode

  • Dataset arus perdagangan Guardian Australia dibuat menggunakan rilis 2019 dari Basis Data BACI Dibuat oleh CEPII. Basis data BACI kemudian dibuat menggunakan Sejarah Comtrade, Mereka dilaporkan langsung oleh masing-masing negara.

  • Barang diidentifikasi dalam database BACI menggunakan versi HS17 Kode HS.

  • The Guardian mengklasifikasikan barang sebagai “produk makanan laut”, “produk kayu”, atau “produk minyak, mineral, dan mineral” berdasarkan kata kunci di kode HS. Arus perdagangan total dihitung dengan menggabungkan data berdasarkan sumber, importir, dan kategori yang ditunjuk Penjaga.

READ  Informasi gempa: Rata-rata mag. 4.3 gempa