POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kerugian ekonomi dari badai telah menjadi sangat bilateral

Siklon tropis memperoleh energinya dari panas permukaan laut. Selain itu, udara yang lebih hangat dapat menahan lebih banyak air yang pada akhirnya dapat dilepaskan di bawah hujan deras dan banjir yang sering terjadi ketika badai mendarat,” kata Robin Medlanes dari Institut Penelitian Dampak Iklim (PIK) Potsdam dan Universitas Potsdam, penulis “Sudah lama jelas bahwa kerusakan badai akan menjadi lebih besar jika kita terus memanaskan sistem Bumi kita.” Meskipun kita mungkin tidak memiliki lebih banyak badai di masa depan, badai terkuat di antara mereka bisa menjadi lebih merusak.

Sekarang, salah satu pertanyaan penting adalah: Bisakah kita menanganinya secara ekonomi? Jawaban: Tidak seperti itu, kami tidak bisa,” kata Medlanes. Perhitungan kami menunjukkan, untuk pertama kalinya, bahwa ekonomi AS, sebagai salah satu ekonomi paling kuat di planet kita, pada akhirnya tidak akan mampu mengkompensasi kerugian di negaranya. rantai pasokan sendiri. Meningkatnya kerusakan badai akan melebihi kapasitas kekuatan ekonomi ini. Hebat untuk beradaptasi.”

Kerugian produksi dalam negeri tersebar di seluruh jaringan rantai pasokan

Para ilmuwan melihat Badai Harvey pada tahun 2017, yang melanda Texas dan Louisiana dan telah menelan kerugian $125 miliar dalam kerusakan langsung saja, dan menghitung apa dampaknya di bawah tingkat pemanasan yang berbeda. Lebih penting lagi, kerugian akibat gangguan bisnis domestik menyebar melalui jaringan rantai pasokan nasional dan global, yang menyebabkan tambahan dampak ekonomi tidak langsung. Dalam simulasi mereka terhadap lebih dari 7.000 sektor ekonomi regional dengan lebih dari 1,8 juta koneksi rantai pasokan, para ilmuwan telah menemukan bahwa rantai pasokan ekonomi nasional AS tidak dapat mengimbangi kerugian produksi domestik di masa depan akibat badai jika perubahan iklim terus berlanjut.

READ  Kepresidenan G20 Indonesia untuk Manfaat Ekonomi dan Strategis

“Kami telah mempelajari tingkat pemanasan global hingga 5 ° C – yang sayangnya dapat dicapai pada akhir abad ini jika kebijakan iklim gagal,” kata Anders Leverman, Kepala Ilmu dan Ilmuwan Kompleksitas PIK di Universitas Columbia di New York . Rekan penulis studi. “Kami tidak ingin menetapkan ambang batas suhu untuk membatasi adaptasi terhadap rantai pasokan nasional ekonomi AS, karena kami merasa ada banyak ketidakpastian yang terlibat. Namun, kami yakin bahwa kemampuan rantai pasokan ekonomi AS seperti apa adanya. sekarang tidak akan cukup jika pemanasan global terus berlanjut. Ada batasan berapa banyak yang dapat diambil ekonomi AS, kita tidak tahu persis di mana itu.”

‘orang jahat’

Ironisnya, dalam kasus Badai Harvey, industri minyak dan gas di Texas khususnya yang menderita akibat badai yang didorong oleh pemanasan global—sementara pemanasan global pada gilirannya didorong oleh emisi dari pembakaran minyak dan gas, ditambah, tentu saja. batu bara. Sektor ekstraksi bahan bakar fosil besar di wilayah Amerika Serikat itu, dan rentan terhadap kerusakan akibat badai. Simulasi komputer menunjukkan bahwa kerugian produksi di sektor bahan bakar akan menjadi salah satu kerugian yang akan sangat diimbangi oleh negara-negara seperti Kanada dan Norwegia, tetapi juga Venezuela dan Indonesia, dengan mengorbankan ekonomi AS.

“Ketika keadaan rusak dan produksi gagal secara lokal, selalu ada seseorang di dunia yang senang menghasilkan uang dengan menjual barang-barang alternatif,” kata Leverman. Jadi mengapa khawatir? Ya, produksi yang lebih rendah berarti harga yang lebih tinggi, dan bahkan jika itu berarti baik untuk beberapa ekonomi, umumnya buruk bagi konsumen – orang. Dan dari perspektif ekonomi global juga, pergeseran karena rantai pasokan yang terganggu dapat berarti lebih sedikit produsen yang efisien turun tangan. Konsekuensi yang serius dan langsung adalah bahwa kita perlu menghindari peningkatan emisi gas rumah kaca yang memperbesar gangguan semacam ini.”

READ  Ekonomi global berpuncak pada pengembalian luar biasa dari runtuhnya Covid-19

Artikel: Robin Medlanes, Sven N Wellner, Christian Otto, Anders Leverman (2022): Kerugian ekonomi akibat badai tidak dapat diimbangi secara nasional karena suhu naik tanpa henti. Surat Penelitian Lingkungan [DOI: 10.1088/1748-9326/ac90d8]


Penafian: AAAS dan EurekAlert! tidak bertanggung jawab atas keakuratan buletin yang dikirim di EurekAlert! Melalui lembaga yang berkontribusi atau untuk penggunaan informasi apa pun melalui sistem EurekAlert.