POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional menciptakan peluang baru bagi pembangunan ekonomi regional

Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional menciptakan peluang baru bagi pembangunan ekonomi regional

Oleh Zhang Jinru, Cao Xun, Fan Fan (Harian Rakyat) 15:07, 11 Januari 2024

Kereta barang berangkat dari Chengdu, Provinsi Sichuan, Tiongkok barat daya, menuju Thailand pada 17 November 2023. (People's Daily Online/Bai Guibin)

Baru-baru ini, Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) merayakan hari jadinya yang kedua. Sebagai pencapaian penting dalam integrasi ekonomi kawasan Asia-Pasifik, Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional berfungsi sebagai contoh nyata dari negara-negara di kawasan yang berbagi peluang pembangunan.

Selama dua tahun terakhir, biaya perdagangan regional telah turun secara signifikan, dan rantai industri serta pasokan menjadi lebih terhubung, sehingga memberikan manfaat bagi banyak orang.

Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional terus memajukan pendalaman kerja sama ekonomi dan perdagangan regional, memberikan momentum yang kuat ke dalam integrasi dan pembangunan ekonomi di kawasan.

Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional mencakup berbagai aspek liberalisasi dan fasilitasi perdagangan dan investasi, dengan fokus utama pada pengurangan dan penghapusan tarif. Lebih dari 90% barang yang diperdagangkan di kawasan ini secara bertahap akan mendapatkan pembebasan bea masuk.

PT Sany Perkasa adalah perusahaan patungan antara produsen alat berat terkemuka asal Tiongkok, Sany Heavy Industry, dan perusahaan Indonesia. Menjual mesin besar seperti ekskavator dan buldoser beroda di Indonesia.

Zhang Zhaoqiang, General Manager PT Sany Perkasa, mencatat bahwa setelah penerapan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional, tarif truk berbadan lebar dan dump truck dari Tiongkok diturunkan dari 10 persen menjadi nol.

“Dengan biaya yang lebih rendah, produk kami memperoleh daya saing yang lebih besar, memungkinkan kami memberikan manfaat yang lebih besar kepada pelanggan kami,” kata Zhang kepada People's Daily.

Total populasi, gabungan PDB dan perdagangan barang di negara-negara anggota RCEP menyumbang sekitar 30 persen dari pangsa global.

READ  Departemen Pertahanan AS tiba hari ini untuk kunjungan dua hari

Sebuah kontainer diangkat dengan derek di pelabuhan darat internasional di Ganzhou, Provinsi Jiangxi, Tiongkok timur. (Harian Rakyat Online/Hu Jiangtao)

Duta Besar Tiongkok untuk ASEAN Hu Yanqi mencatat bahwa melalui komitmen kesatuan tarif, aturan asal barang, liberalisasi dan fasilitasi perdagangan dan investasi serta aturan perdagangan lainnya, RCEP telah mencapai integrasi maksimum antara 27 pengaturan perdagangan dan 44 perjanjian investasi anggota regionalnya. Hal ini secara efektif mendorong pengembangan sistem perdagangan multilateral dan membawa manfaat nyata bagi pihak-pihak yang berpartisipasi, tambah Hu.

Menurut laporan yang dikeluarkan oleh Dewan Tiongkok untuk Promosi Perdagangan Internasional pada bulan September 2023, Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional telah memainkan peran penting dalam mendorong kerja sama perdagangan regional.

Pada Juni 2023, volume penerbitan surat keterangan asal berdasarkan kerangka Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional yang terdaftar di Tiongkok telah meningkat lebih dari 25 persen tahun ke tahun, jauh lebih tinggi dibandingkan tingkat pertumbuhan perdagangan internasional pada periode yang sama.

Menurut laporan surat kabar Thailand Universal Daily News, volume perdagangan antara Thailand dan anggota RCEP lainnya mencapai $327,28 miliar pada tahun 2022, menyumbang 55,45 persen dari total perdagangan luar negeri Thailand.

Kamboja juga mengeluarkan pernyataan yang menggembirakan. Dari Januari hingga November 2023, volume perdagangan Kamboja dengan anggota RCEP lainnya melebihi $26,5 miliar, atau mencakup 61 persen dari total perdagangan negara tersebut. Nilai barang yang diekspor dari Kamboja ke anggota RCEP lainnya meningkat sebesar 27,29 persen dibandingkan tahun lalu.

Perdana Menteri Kamboja Hun Manet mengatakan bahwa dalam menghadapi ketidakpastian seputar pembangunan global, Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional sangat penting dalam meningkatkan kepercayaan negara-negara terhadap sistem perdagangan multilateral, mendorong pemulihan ekonomi, dan mencapai saling menguntungkan dan hasil yang saling menguntungkan.

READ  Lima Rahasia Membangun Gitar Weissenborn

Tiongkok merupakan negara pertama yang menyelesaikan proses ratifikasi dan menyerahkan instrumen ratifikasi Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional. Negara ini telah menerapkan peraturan RCEP dengan kualitas tinggi, menerapkan sepenuhnya komitmen pembukaan dan komitmen berdasarkan perjanjian, dan secara konsisten mendorong pengurangan dan pengecualian tarif.

Dengan mendukung visi pembangunan terbuka, Tiongkok telah mendorong implementasi Perjanjian Ekonomi Komprehensif Regional yang berkualitas tinggi.

Seorang pedagang Thailand menjual produknya di Pameran Impor RCEP (Shandong) ketiga di Linyi, Provinsi Shandong, Tiongkok timur, pada 18 Agustus 2023. (People's Daily Online/Sun Lei)

Sebagai negara dengan ekonomi terbesar di RCEP, Tiongkok telah memperoleh manfaat dari berlakunya RCEP dan juga menjadi kontributor penting bagi kerja sama RCEP, kata Yuan Bo, direktur Institut Studi Asia di Akademi Perdagangan Internasional dan Ekonomi Tiongkok. Kerjasama di bawah pengawasan Kementerian Perdagangan.

Dia mencatat bahwa “Tiongkok telah memainkan peran positif dalam mendorong perdagangan regional, investasi dan pertumbuhan ekonomi.”

Sejak penerapan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional dua tahun lalu, perdagangan barang setengah jadi Tiongkok dengan negara-negara anggota RCEP lainnya tetap berada pada level tinggi yaitu 8 triliun yuan (1,12 triliun dolar AS).

Statistik menunjukkan bahwa pada tahun 2022, impor dan ekspor Tiongkok dengan negara anggota RCEP lainnya meningkat sebesar 7,5 persen YoY. Dalam sebelas bulan pertama tahun 2023, perdagangan barang setengah jadi Tiongkok dengan Kamboja dan Laos masing-masing mencapai 65,78 miliar yuan dan 29,55 miliar yuan, naik 2,4 persen dan 35,8 persen dari tahun sebelumnya.

Emmanuel Linga, pejabat senior di Kementerian Perdagangan Indonesia, percaya bahwa penerapan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional yang dilakukan Tiongkok akan meningkatkan ketahanan rantai nilai regional dan global, mengingat posisi penting Tiongkok dalam rantai nilai global. Hal ini akan berkontribusi pada kemajuan ekonomi regional yang stabil, kata pejabat itu.

READ  Kelapa dan doa: Suami Sulaiman hidup 29 hari hilang di laut

Berkat fasilitas bea cukai yang diberikan oleh Regional Comprehensive Economic Partnership, pada 11 bulan pertama tahun 2023, impor durian segar Tiongkok dari negara anggota RCEP seperti Thailand dan Vietnam mencapai 46,61 miliar yuan atau 1,7 kali lipat dari angka setahun penuh. . 2021 sebelum perjanjian mulai berlaku. Berlanjutnya pertumbuhan perdagangan produk pertanian Tiongkok dengan ASEAN merupakan cerminan dari dampak positif pengurangan tarif dan langkah-langkah fasilitasi perdagangan yang tercakup dalam Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional.

Selama dua tahun terakhir, Tiongkok telah bekerja sama dengan pihak-pihak terkait untuk menerapkan Kemitraan Ekonomi Komprehensif (RCEP) yang efektif dan efektif, mendorong pengembangan perdagangan barang, memastikan penerapan aturan asal preferensial yang efektif, dan menerapkan prosedur bea cukai dan fasilitasi perdagangan. aturan dengan standar tinggi. Hu menunjuk pada peningkatan tingkat keterbukaan dalam perdagangan jasa.

Dia mengatakan upaya-upaya ini membantu mendorong perekonomian regional maju dalam menghadapi hambatan dan membuka lebih banyak keuntungan dari kawasan perdagangan bebas terbesar di dunia.

(Editor Web: Zhang Sha, Liang Jun)