POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kementerian mengirimkan 287 pekerja migran ke Jepang dengan skema G-to-G

Saya rasa Jepang mendapatkan banyak keuntungan dengan berinvestasi di berbagai bidang, seperti otomotif, perdagangan, industri, jasa dan bidang lainnya

Jakarta (Antara) – Kementerian Tenaga Kerja telah mengirimkan 287 Tenaga Kerja Indonesia (PMI) ke Jepang melalui Program Ketenagakerjaan Pemerintah (G-to-G).

“Atas nama Pemerintah Indonesia, saya menyampaikan terima kasih dan apresiasi kepada Pemerintah Jepang yang telah memberikan kesempatan kepada PMI untuk menimba pengalaman bekerja di Jepang melalui program G-to-G,” Wakil Menteri Tenaga Kerja Afriansyah kata Noor di sini, Kamis.

Dalam rilis 287 PMI Batch 15 program Indonesia-Japan Economic Partnership Agreement (IJEPA) untuk Jepang pada Rabu (22 Juni), Noor menyatakan kerja sama ketenagakerjaan akan lebih komprehensif jika disertai dengan pelatihan tenaga kerja. .

“Oleh karena itu, saya ingin mengajak pemerintah Jepang untuk meningkatkan investasi pelatihan kerja di Indonesia,” tegasnya.

Ia menilai kerja sama antara Indonesia dan Jepang saling menguntungkan.

Berita Terkait: Tujuh hilang saat kapal yang membawa 30 migran terbalik di Batam

Wamenhub menyoroti besarnya investasi Jepang di Indonesia, seperti otomotif, perdagangan, industri, jasa, dan sektor lainnya.

“Saya kira Jepang banyak diuntungkan dengan berinvestasi di berbagai bidang, seperti otomotif, perdagangan, industri, jasa, dan bidang lainnya,” ujarnya.

Ia mengungkapkan optimismenya bahwa kesempatan bekerja di Jepang dapat memberikan pengalaman dan pengetahuan yang bermanfaat bagi Tenaga Kerja Indonesia (TKI) tentang kehidupan kerja dan masyarakat Jepang.

Berita Terkait: BP2MI terus mendorong penyerapan tenaga kerja di sektor formal

Sebelumnya, pada 19 April, kementerian mengeluarkan peraturan baru yang mengatur 65 negara dan negara bagian di mana pekerja migran Indonesia dapat dipekerjakan selama masa penyesuaian normal baru.

Negara-negara yang dapat mengirimkan tenaga kerja Indonesia selama masa penyesuaian new normal adalah Albania, Afrika Selatan, Aljazair, Amerika Serikat, Azerbaijan, Belgia, Bosnia dan Herzegovina, Brunei Darussalam, Bulgaria, Denmark, Djibouti, Ethiopia, Gabon, Ghana, Guyana, Hungaria, Hong Kong, Inggris, Irak, Italia, Jepang, dan Jerman.

READ  Pemimpin Thailand: Asia memperoleh kepentingan strategis dan ekonomi

Selain itu, Kaledonia Baru, Kanada, Kenya, Kepulauan Solomon, Arab Saudi, Korea Selatan, Kuwait, Lebanon, Liberia, Maladewa, Malaysia, Maroko, Mesir, Namibia, Nigeria, Norwegia, Panama, Papua Nugini (PNG), UEA, Polandia dan Prancis adalah negara lain untuk Philip Morris International.

Berita Terkait: Kementerian Sosialisasikan UU Pekerja Migran Melalui Seni

Berita Terkait: Batam: Tujuh TKI ilegal masih hilang setelah sebuah kapal tenggelam