POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kemendag minta industri kesehatan memanfaatkan pasar ekspor

Jakarta (Antara) – Kementerian Perdagangan mendesak industri farmasi dan alat kesehatan dalam negeri untuk menjajaki pasar ekspor yang memiliki potensi ekonomi besar.

“Kami masih memiliki pasar yang belum tergarap. Untuk waktu yang lama, kami hanya pasar. Kami sangat ingin memperluas perdagangan kami ke luar negeri, (terutama dalam) produk kesehatan,” Direktur Pengembangan Pasar dan Penerangan Ekspor Ditjen Kementerian Nasional Pengembangan Ekspor, Marolop Nainggolan, mengatakan pada konferensi ACHEMA Konferensi Regional 2022 di sini pada hari Kamis.

Dia mengimbau para pelaku industri untuk berpartisipasi dalam pameran perdagangan dan industri untuk memperkenalkan produk Indonesia ke khalayak global.

“Kami menyarankan para pelaku industri yang ada di pasar lokal untuk mulai mengekspor (produknya). Kami mengundang Anda ke kantor kami, kami akan menunjukkan di mana pasarnya dan siapa mitra bisnis yang dapat Anda temui. Jika bisnis Anda sudah masuk pasar lokal, ekspansi ke luar negeri. Jangan hanya aktif di pasar lokal, cari margin perdagangan yang lebih tinggi,” kata Nainggolan.

Berita Terkait: Pemerintah memfokuskan perhatian pada produk dalam negeri dalam pengeluaran untuk perawatan kesehatan

Pejabat tersebut mencatat, potensi ekspor produk alat kesehatan Indonesia mencapai 1,3 miliar dolar pada tahun 2021.

Dia mencatat, “Tiga produk yang memberikan kontribusi hingga 66,4 persen dari total ekspor alat kesehatan dari Indonesia adalah sarung tangan, peralatan medis dan bedah, dan alat dan instrumen gigi, serta sarung tangan bedah.”

Dia menjelaskan, Amerika Serikat, China, Jepang, Arab Saudi, dan Jerman merupakan pasar yang sangat potensial untuk ekspor komponen farmasi Indonesia.

Dia mencontohkan, meski potensi ekspornya besar, impor bahan baku farmasi dan alat kesehatan masih tinggi.

READ  Pekerja garis depan SEHA mengungkapkan kegembiraan dari visa emas

“Meskipun kita memiliki potensi (ekspor) yang besar, masalah saat ini adalah kita tidak memiliki banyak produk saniter yang bisa kita ekspor. Harus saya akui, kita masih perlu mengimpor hingga 90 persen bahan baku alat saniter kita. (produksi) kata Nainggolan.

Ia juga menyayangkan, meski berkembang pesat, industri produk saniter dalam negeri hanya memproduksi peralatan saniter sederhana, seperti tempat tidur atau sarung tangan.

Kemudian pejabat tersebut menyampaikan harapannya agar vaksin merah putih yang dikembangkan di Indonesia nantinya dapat diproduksi dan diekspor, karena semua vaksin yang digunakan di Indonesia saat ini masih diimpor.

Berita Terkait: Produk saniter hadapi persaingan ketat di pasar global: Presiden BPOM
Berita Terkait: Indonesia melirik pasar Afrika Barat untuk mengekspor produk kesehatan