POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kembali ke shalat tatap muka menciptakan bulan Ramadhan yang ‘menyayat hati’ bagi umat Islam di NL

Syed Birzada, presiden Asosiasi Muslim Newfoundland dan Labrador, mengatakan sangat menarik untuk kembali ke pertemuan Ramadhan secara langsung. (Eddie Kennedy/CBC)

Presiden Asosiasi Muslim Newfoundland dan Labrador mengatakan perayaan Ramadhan tahun ini akan kembali normal karena pembatasan pada Pemerintah-19 dicabut.

Ramadhan, yang dimulai pada hari Jumat, adalah bulan paling suci dalam kalender Islam, ditandai dengan doa dan puasa dari matahari terbenam hingga matahari terbenam.

Syed Mansour Birsada mengatakan semangat masyarakat kembali saat salat di Masjid-un-Noor di St John’s.

“Masjidnya rame, anak-anak heboh, orang-orang ngobrol,” kata Birzada.

“Anda bisa melihat kegembiraan di wajah orang-orang. Kehangatan dan antusiasme terlihat jelas. Kami sangat menyesal tidak bisa berkumpul selama dua tahun terakhir.”

Tradisi dan festival Ramadhan menjadi semakin terisolasi selama dua tahun terakhir karena pembatasan kesehatan masyarakat. Birzada mengatakan pertemuan doa reguler tidak dapat diadakan secara langsung.

“Saat ini, di malam hari, hanya satu orang yang akan pergi di malam hari dan dia akan berdoa. Itu akan disiarkan langsung di situs web kami,” kata Birzada.

Namun, katanya streaming doa juga ada manfaatnya. Dia mengatakan orang-orang dari seluruh dunia dapat bernyanyi untuk pengajian online dan merasa terhubung dengan komunitas Muslim Newfoundland dan Labrador dari jauh.

“Mereka tidak pernah bisa melupakan betapa bersatunya komunitas kami dan bagaimana kami saling peduli dan bagaimana kami mencoba melakukan sesuatu untuk satu sama lain. Jadi mereka benar-benar mengintegrasikan diri ke dalam komunitas,” kata Birzada.

Dikatakannya, ketika salat tahajud kembali digelar tahun ini, mereka masih menyajikan siaran langsung tajwid melalui zoom bagi mereka yang ingin hadir dari rumah atau tidak bisa ke masjid.

Syed Birsada, berfoto di sini bersama anggota komunitas Muslim St. John lainnya pada pertemuan Ramadhan pra-epidemi pada tahun 2015. (Adam Walsh / CBC)

Meskipun komunitas dapat bersatu kembali untuk Ramadhan, ada beberapa tindakan pencegahan epidemi, kata Birzada. Masjid masih membutuhkan masker, bukti vaksinasi dan ruang tubuh, dan orang-orang harus membawa sajadah sendiri.

“Kami ingin memastikan bahwa kami mengambil semua tindakan pencegahan,” katanya.

Terlepas dari tindakan pencegahan, Birzada mengatakan rasanya seperti rasa default pertama setelah dua tahun terakhir.

“Kami hampir kembali normal, setidaknya perasaan yang luar biasa untuk dapat menikmatinya.”

“Suasananya meriah karena semua orang bersemangat. Ketika Ramadhan dimulai, semua orang menanggapinya dengan sangat serius karena tidak hanya memberi mereka peningkatan spiritual, tetapi juga banyak kesempatan untuk bertemu, berinteraksi dengan komunitas, dan mengenal satu sama lain.”

Perasaan sosial inilah yang membuat Ramadhan ini istimewa setelah bertahun-tahun menderita dari dua epidemi terakhir.

“[It] Sungguh, sangat memilukan bagi kita semua.”

Baca lebih lanjut dari CBC Newfoundland dan Labrador

READ  300 WNA menerima dosis COVID-19 pertama mereka di Balai Kota Jakarta