POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kematian COVID-19 regional di Indonesia lebih tinggi dari angka nasional – Monitor Data

Karyawan kota menyelesaikan mural yang mempromosikan kesadaran tentang penyakit virus corona (COVID-19), dan kasus meningkat di Jakarta, Indonesia, 29 Juli 2021.

JAKARTA, 29 Juli (Reuters) – Kematian COVID-19 regional Indonesia lebih tinggi dari rata-rata nasionalnya, kata organisasi independen yang mengumpulkan data wabah virus Corona di negara Asia Tenggara itu dalam sebuah pernyataan, Kamis.

Indonesia adalah pusat COVID-19 Asia, dengan lebih dari 1.500 kematian sehari dalam seminggu terakhir, di mana 2.069 kematian dilaporkan pada hari Selasa. Menurut Kelompok Pemantau Data Covid-19 Lapper, jumlah itu tidak mencakup semua kematian regional, namun jumlah sebenarnya mungkin jauh lebih tinggi.

“Ini memberikan rasa aman yang salah … karena data mengaburkan ribuan kematian yang sebenarnya,” kata Irma Hidayana, salah satu pendiri Lapper Covit-19, dalam sebuah pernyataan.

Seorang pejabat dari Departemen Data Kementerian Kesehatan tidak menanggapi permintaan Reuters. Kementerian mengumpulkan data COVID-19 dari rumah sakit dan instansi daerah yang melapor melalui organisasi terpusat.

Pejabat senior kementerian kesehatan Siddi Nadia Dharmisi mengatakan kepada BBC Indonesia pada hari Rabu bahwa beberapa daerah belum melaporkan semua kematian Pemerintah-19 kepada organisasi tersebut.

Beberapa provinsi, termasuk Jawa Barat dan Jawa Tengah, telah mengumumkan jumlah kematian tertinggi di situs web mereka.

Jumlah total yang didaftarkan secara online oleh pejabat provinsi di Jawa Barat hampir dua kali lipat jumlah yang tercatat secara nasional di provinsi tersebut, kata pemantau. Di Jawa Tengah, jimat yang diterbitkan secara lokal menunjukkan 10.000 kematian lebih banyak daripada data terpusat. Data dianalisis pada 23 Juli, kata panel tersebut.

Gubernur Jawa Tengah Kanjar Bruno mengatakan data di situs provinsinya akurat, tetapi perbedaan “harus diverifikasi lebih lanjut”. Dalam keterangannya, Pemprov Jabar menyebut data Lapper Covid-19 itu menyesatkan.

READ  Pameran Olahraga menampilkan potensi ekonomi kreatif yang berdaya saing

Kekhawatiran akan transparansi secara konsisten memicu respons COVID-19 di Indonesia. 270 juta negara mencatat 3,33 juta infeksi, tetapi ahli epidemiologi mengatakan tingkat penyebaran sebenarnya dikaburkan oleh pengujian dan pelacakan kontak yang tidak memadai. Baca selengkapnya

Laporan oleh Stanley Vidianto dan Augustine Pio da Costa; Diedit oleh James Pearson

Standar kami: Kebijakan Yayasan Thomson Reuters.