POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kelompok Penelitian Teknologi Informasi menawarkan pendekatan inovatif untuk integrasi teknologi kelas

Kelompok Penelitian Teknologi Informasi menawarkan pendekatan inovatif untuk integrasi teknologi kelas

Studi terbaru yang dilakukan Info-Tech Research Group menggarisbawahi peran penting teknologi dalam membentuk kembali pendidikan dengan menciptakan lingkungan belajar yang lebih dinamis dan responsif. Cetak biru perusahaan memberikan peta jalan bagi para pemimpin TI dan staf pengajar untuk menciptakan komunitas praktik (CoP) dan menavigasi kompleksitas pengintegrasian teknologi ke dalam pendidikan, yang pada akhirnya meningkatkan pengalaman belajar siswa.

toronto, 27 Februari 2024 /PRNewswire/ – Statistik terbaru dari Info-Tech Research Group mengungkap kesenjangan antara persepsi efektivitas departemen TI dalam mendorong inovasi di sektor K-12. Departemen TI ini menilai efektivitas inovasi mereka sebesar 66%, sementara pemangku kepentingan menilai kepuasan mereka sebesar 67,3%. Dalam lanskap teknologi pendidikan yang terus berkembang, dimana potensi untuk mentransformasi pengajaran dan pembelajaran sangat besar, institusi akademis menghadapi kendala yang signifikan. Hal ini mencakup biaya implementasi yang tinggi, rendahnya adopsi teknologi oleh fakultas, dan tantangan teknis yang terus berlanjut karena keterbatasan sumber daya. Menjawab tantangan tersebut, Info-Tech menerbitkan penelitian terbarunya yang bertajuk Mendukung inovasi dalam teknologi pendidikan. Sumber daya baru ini dirancang untuk membantu para pemimpin TI mengatasi hambatan untuk berhasil mengatasi dan memenuhi beragam kebutuhan pembelajaran siswa saat ini.

“Kemajuan teknologi dengan cepat mengubah cara orang bekerja, berkomunikasi, dan bersosialisasi. Pendidikan harus mencerminkan perubahan ini di kelas.” Dia berkata Tandai MabeyDirektur Riset, Kelompok Riset Teknologi Informasi. “Namun, perubahan-perubahan ini memerlukan inovasi dalam teknologi pendidikan, yang memiliki tingkat adopsi yang sangat rendah dan biasanya hanya membuang-buang dana yang sudah langka. Komunitas praktik (CoP) adalah salah satu pendekatan yang berguna dalam menggunakan dana secara efisien untuk mencapai tingkat adopsi setinggi mungkin.”

Cetak Biru Info-Teknologi menyerukan pembentukan CoP untuk merangsang inovasi dalam teknologi pendidikan. Sambil menekankan pentingnya kolaborasi antar dosen untuk bertukar ide, teknologi, dan pendekatan pedagogi yang inovatif, perusahaan juga menjelaskan dalam sumbernya bahwa upaya kolektif ini tidak hanya mengatasi tantangan bersama, namun juga dapat menumbuhkan budaya yang membantu mengeksplorasi penerapan teknologi baru. dalam pendidikan.

“Dalam CoP, fakultas dapat menggabungkan keahlian profesional mereka, berbagi teknik mahal, dan berkolaborasi dalam pendekatan inovatif.” Mabe menjelaskan. “Selain itu, tantangan-tantangan dibagikan, didiskusikan, dan diatasi bersama, dan budaya inovatif yang mengeksplorasi penggunaan teknologi baru dalam pendidikan sering kali didorong. Meskipun mungkin ada biaya di muka, komitmen terhadap perbaikan berkelanjutan ini pada akhirnya menghemat biaya dengan menyederhanakan proses dan meningkatkan keterlibatan peserta didik, sehingga menghasilkan hasil pendidikan yang lebih baik.”

Ini adalah peran penting yang dimainkan oleh para pemimpin TI di dunia akademis, serta pakar pedagogi dan desain instruksional dalam mengembangkan komunitas praktik untuk memungkinkan inovasi dalam teknologi pendidikan. Kerangka kerja kolaboratif ini memfasilitasi integrasi teknologi ke dalam metodologi pengajaran, memungkinkan fakultas untuk memanfaatkan alat dan metode inovatif secara efektif.

Garis besar penelitian perusahaan menguraikan beberapa tantangan utama yang dihadapi fakultas terkait integrasi teknologi dan bagaimana TI dapat mendukung kebutuhan mereka. Contohnya ditunjukkan di bawah ini:

  1. Penyederhanaan dan integrasi:
    1. Kebutuhan kuliah: Akses alat sederhana yang terintegrasi secara sempurna dengan metode pengajaran yang ada.
    2. Prosedur TI: Memfasilitasi akses terhadap alat yang mudah digunakan, dan memastikan kesesuaiannya dengan tujuan pendidikan. Jika biayanya kecil, proses pembeliannya harus sederhana dan efisien. Namun, investasi besar memerlukan verifikasi manfaat pendidikan.
  2. Memperkuat dukungan teknologi dalam pengajaran
    1. Kebutuhan kuliah: Membantu mengelola semakin besarnya peran teknologi dalam pendidikan, khususnya untuk model pengajaran jarak jauh dan campuran.
    2. Prosedur TI: Membentuk Komunitas Praktik (CoP) untuk memberikan dukungan komprehensif dan membantu fakultas menggunakan teknologi pendidikan secara efektif. Peran TI adalah menentukan persyaratan layanan untuk memenuhi kebutuhan pendidikan.
  3. Mempromosikan inovasi teknologi
    1. Kebutuhan kuliah: Peluang untuk mengeksplorasi dan mengintegrasikan teknologi baru untuk meningkatkan dan mengubah praktik pengajaran mereka.
    2. Prosedur TI: Berkolaborasi dengan pakar pendidikan untuk mendukung pengalaman fakultas dengan teknologi baru tanpa TI harus mengevaluasi nilai pendidikannya. Pendekatan ini mendorong inovasi sekaligus memastikan penggunaan sumber daya secara efisien.

Dengan memupuk budaya kolaborasi dan inovasi, lembaga pendidikan dapat mengatasi hambatan tradisional dalam mengadopsi teknologi dalam pengajaran dan pembelajaran. Dengan menciptakan komunitas praktik, para pemimpin TI dan fakultas dapat secara kolektif mengatasi kompleksitas pengintegrasian teknologi ke dalam pendidikan, memastikan bahwa alat tidak hanya memenuhi kebutuhan pendidikan tetapi juga meningkatkan pengalaman belajar. Pendekatan kemitraan ini, sebagaimana diuraikan dalam Cetak Biru Info-Tek, tidak hanya akan mengatasi tantangan teknologi yang ada, namun juga akan membuka jalan bagi masa depan di mana pendidikan menjadi lebih dinamis dan responsif terhadap lanskap digital yang terus berkembang.

Untuk komentar eksklusif dan tepat waktu dari Tandai Mabeyahli di bidang pendidikan, akses lengkap Mendukung inovasi dalam teknologi pendidikan sebuah rencana, Silakan berkomunikasi.

Tentang Kelompok Keilmuan Teknologi Informasi

Kelompok Keilmuan Teknologi Informasi Ini adalah salah satu perusahaan riset dan konsultasi TI terkemuka di dunia, yang dengan bangga melayani lebih dari 30.000 profesional. Perusahaan menghasilkan penelitian yang tidak memihak dan sangat relevan untuk membantu CIO dan pemimpin TI membuat keputusan yang tepat waktu, strategis, dan tepat. Selama lebih dari 25 tahun, Info-Tech telah berkolaborasi erat dengan tim TI untuk menyediakan semua yang mereka butuhkan, mulai dari alat yang dapat ditindaklanjuti hingga panduan analis, untuk memastikan mereka memberikan hasil yang terukur bagi organisasi mereka.

Para profesional media dapat mendaftar untuk mendapatkan akses tak terbatas terhadap penelitian di bidang TI, SDM, perangkat lunak, dan ratusan analis industri melalui program Media Insiders perusahaan. Untuk mengakses, hubungi [email protected].

Untuk informasi tentang Info-Tech Research Group atau untuk mengakses penelitian terbaru, kunjungi infotech.com Dan hubungi melalui LinkedIn Dan X.

Sumber: Kelompok Keahlian Teknologi Informasi

READ  Louisiana Tech vs. Texas Utara: Cara Menonton Siaran Langsung, Saluran TV, dan Waktu Mulai untuk NCAA Football