POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

test image

Kekuatan ekonomi terletak pada keanekaragaman hayati

Sebuah studi yang dirilis minggu ini oleh Akademi Ilmu Pengetahuan Malaysia menunjukkan bahwa melestarikan lingkungan dan keanekaragaman hayati, jauh dari menjadi sumber biaya bagi negara-negara Asia Tenggara, sebenarnya merupakan bagian penting dari ekonomi. Temuan-temuan ini seharusnya memberikan lebih banyak urgensi untuk pengembangan kebijakan lingkungan yang kuat oleh pemerintahan Marcos yang akan datang.

Studi, “Hubungan Antara Konservasi Keanekaragaman Hayati dan Pembangunan Sosial dan Ekonomi Berkelanjutan di Asia Tenggara”, adalah yang pertama dari jenisnya untuk mengukur nilai ekonomi dari konservasi keanekaragaman hayati dan keanekaragaman di kawasan, yang mencakup tiga dari 17 negara di dunia yang dikenal keanekaragamannya yang tinggi: Filipina, Indonesia dan Malaysia.

Menurut laporan itu, keanekaragaman hayati yang ditemukan di Asia Tenggara menyuntikkan sekitar $ 2,19 triliun ke dalam ekonomi regional dalam hal pekerjaan, aset pariwisata, dan kegiatan ekonomi lainnya yang terkait dengan konservasi.

Makalah ini memberikan beberapa contoh proyek keanekaragaman hayati yang telah menghasilkan keuntungan ekonomi yang signifikan, termasuk Taman Alam Pegunungan Kitanglade Range (MKRNP) di Mindanao, yang merupakan suaka bagi Elang Filipina yang terancam punah. Pendirian taman tersebut tidak hanya membantu melindungi burung dan habitatnya, tetapi juga menghasilkan keuntungan dalam memberikan peluang mata pencaharian bagi tiga komunitas adat di daerah tersebut, Higaonon, Talaandig dan Bukidnon, melalui kerja di pengelolaan taman dan dalam memperluas peluang ekowisata. . Negara-negara lain dengan proyek serupa yang menguntungkan secara ekonomi yang dikutip dalam penelitian ini termasuk Indonesia, Malaysia, Laos, Vietnam dan Thailand.

Waktu penelitian ini penting karena negara-negara di seluruh dunia, termasuk 10 anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), saat ini sedang merundingkan strategi global untuk konservasi alam melalui Konvensi Keanekaragaman Hayati Perserikatan Bangsa-Bangsa (CBD). Tujuan utama dari perjanjian tersebut adalah untuk menyusun kebijakan berbasis ilmu pengetahuan untuk melindungi atau melestarikan setidaknya 30 persen dari daratan dan lautan di planet ini pada tahun 2030, dijuluki rencana “30 x 30”.

Dengan demikian, para peneliti Akademi Ilmu Pengetahuan membuat argumen yang kuat bahwa upaya konservasi memberikan lebih dari manfaat kualitatif dan tidak berwujud, dan pada kenyataannya merupakan pendorong pertumbuhan ekonomi. Dalam menentukan nilai ekonomi keanekaragaman hayati, studi penelitian ini menyajikan pilihan yang tegas: jika negara-negara membiarkannya terkikis melalui pembangunan yang tidak berkelanjutan, nilai itu akan tersedot dari ekonomi mereka; Tetapi jika mereka meningkatkan upaya mereka untuk melestarikan keanekaragaman hayati, ekonomi mereka akan tumbuh.

Prioritas diabaikan

Studi penelitian ini hanya memberikan saran yang luas dan agak kabur tentang bagaimana memprioritaskan keanekaragaman hayati dalam perencanaan ekonomi, dan membuat kasus untuk mengadopsi perspektif kebijakan daripada peta jalan untuk bagaimana menerapkan kebijakan ini. Tentu saja, negara tidak bisa begitu saja mengabaikan prioritas ekonomi lain yang penting bagi kesejahteraan dan pertumbuhannya – pasokan energi, pembangunan pertanian, perumahan, infrastruktur, ekspansi bisnis, dan sebagainya.

Namun, apa yang membuat penelitian ini berharga adalah bahwa ia memberikan bukti dan alasan untuk mengejar beberapa prioritas khusus yang telah diabaikan, yang merugikan negara baik secara lingkungan maupun ekonomi. Mungkin yang paling penting dari ini adalah pembuatan Undang-Undang Penggunaan Lahan Nasional yang telah lama ditunggu-tunggu, yang akan dengan jelas mendefinisikan tujuan dari berbagai bagian tanah Filipina, dan mencegah perkembangan yang tidak bertanggung jawab seperti penggundulan hutan dan pertambangan di daerah yang sensitif secara ekologi atau budaya. , atau pengalihan lahan pertanian untuk membuat perumahan yang tidak sah Seorang teman lingkungan.

READ  Asian Games ditunda karena penyebaran varian COVID-19 di China

Bidang lain yang harus mendapat fokus politik yang lebih besar adalah mendukung penelitian dan pengembangan di berbagai sektor. Pertanian mungkin pertama kali muncul dalam pikiran karena kebutuhan kritis akan ketahanan pangan, tetapi ada juga kebutuhan yang kuat untuk penelitian tentang pembangunan berkelanjutan dan metodologi di berbagai bidang seperti energi, teknik, konstruksi, pengelolaan limbah, dan transportasi.

Temuan terpenting dari studi baru-baru ini adalah bahwa studi ini secara objektif menunjukkan bahwa pengelolaan dan konservasi lingkungan yang bertanggung jawab tidak boleh menjadi trade-off untuk pembangunan ekonomi. Terlalu sering, konservasi dipandang sebagai kemewahan yang tidak selalu bisa dikorbankan oleh negara, tetapi ini jelas tak terelakkan. Seperti yang ditunjukkan oleh studi tersebut, kebijakan ekonomi yang memperjuangkan konservasi dan keberlanjutan bukan hanya promosi pertumbuhan, tetapi juga kebutuhan.