POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

East Asia Forum

Kejahatan dunia maya di kawasan Asia-Pasifik mengancam akan mengganggu kecerdasan buatan

Penulis: Albert Jihoshua Rafa, Universitas Diponegoro

Teknologi kecerdasan buatan (AI) telah mengalami kemajuan luar biasa dan penyebaran luas di seluruh dunia sejak penemuan awalnya pada tahun 1950. Dengan laju perubahan ini, ada kebutuhan untuk menyesuaikan kebijakan di kawasan Asia Pasifik untuk mengamankan ketahanan platform Internet dalam menghadapi ancaman dunia maya. AI sekarang menjadi salah satu dari banyak teknologi yang mendukung “infrastruktur penting” – sistem kesehatan, jaringan pemantauan, dan sistem pembayaran – banyak di antaranya mendukung ekonomi riil.

termasuk kecerdasan buatan pemrograman komputer Untuk melakukan tugas-tugas yang diselesaikan oleh kecerdasan manusia – kemampuan untuk membuat prediksi, alasan, memahami informasi visual atau pendengaran dan berkolaborasi dengan manusia dan mesin. AI didukung oleh pembelajaran mesin, area penelitian di mana algoritme dilatih pada data historis untuk memprediksi nilai keluaran. Ini memungkinkan program, seperti mesin pencari atau filter spam, menjadi lebih akurat tanpa diprogram secara eksplisit.

Pemerintah Asia dan Pasifik telah mengambil langkah-langkah dasar untuk menetapkan visi yang jelas untuk pengembangan AI. dikelola Australia peta jalan kecerdasan buatan dan Rencana Aksi Kecerdasan Buatan yang bertujuan untuk memimpin pengembangan AI yang tepercaya, aman, dan bertanggung jawab pada tahun 2019. Negara-negara berkembang seperti Indonesia, orang Filipina Thailand juga telah menerbitkan pedoman nasional untuk meningkatkan kemampuan AI pemerintah.

Pemerintah ingin memanfaatkan potensi AI, sambil merancang pendekatan yang berpusat pada masyarakat untuk mengelola teknologi baru sehingga AI dapat يتمكن memajukan Pertumbuhan masyarakat yang lebih inklusif. Dalam kerangka peraturan dan pembuatan kebijakan yang tepat, AI akan meningkatkan kualitas pelayanan publik, sebuah tambahan Efektivitas penyampaian layanan dan meningkatkan Ketepatan pembuatan kebijakan negara.

READ  Manfaatkan RCEP - Editorial

Ekonomi maju seperti Singapura dan Jepang telah memimpin penggunaan kecerdasan buatan dalam laporan seperti: negara cerdas singapura Dan ‘Komunitas 5.0‘, Lurus. Pemerintah negara bagian di Australia telah menggunakan kecerdasan buatan, dalam beberapa kasus sejak akhir 1990-an, untuk membantu pengambilan keputusan berbasis data. Pemerintah negara bagian New South Wales Memublikasikan kecerdasan buatan Dalam peningkatan sistem transportasi umum, pengenalan plat nomor otomatis dan sebagai alat bersyarat preventif.

AI sangat bergantung pada data yang dihasilkan oleh penggunaan umum aplikasi, layanan, dan fasilitas online, sehingga ketahanan siber harus menjadi prasyarat sebelum mengadopsi teknologi ini. Mengamankan perlindungan data pribadi tingkat tinggi harus menjadi prioritas pemerintah untuk meningkatkan kepercayaan pada layanan pemerintah berbasis AI dan menghindari penyalahgunaan data pribadi oleh pemerintah dan perusahaan.

Namun, perlindungan data dan model berbasis persetujuan untuk privasi pengguna yang bertujuan untuk meningkatkan transparansi AI berisiko menghambat algoritme yang mengandalkan data agregasi waktu nyata – mengurangi keakuratan wawasan pembelajaran mesin dan kualitas penyampaian layanan.

Saat ini, ada kesenjangan besar antara ambisi AI negara-negara Asia Pasifik dan elastisitas siber dari teknologi yang mereka gunakan. Indeks Keamanan Siber Nasional Estonia Terbaru Laporan Ini menunjukkan bahwa negara-negara Asia Pasifik tertinggal dalam hal kesiapan mereka untuk menanggapi dan menyelesaikan insiden siber.

Kekurangan tersebut dapat dikaitkan dengan pengembangan standar yang tidak merata untuk perlindungan data pribadi. Sebagian besar negara berkembang kurang bersedia atau tidak mampu menerapkan peraturan perlindungan data karena, dalam beberapa hal, mereka mengenakan pajak pada industri yang padat data. Mungkin juga tidak memiliki kemampuan administratif untuk menegakkan privasi dan tindakan perlindungan data, termasuk pengadaan komputasi awan dan mekanisme penyimpanan data untuk melindungi informasi sensitif.

READ  Kemajuan yang mantap akan segera membanjiri status Indonesia sebagai negara yang tak terlihat

Hal ini menjelaskan mengapa negara – termasuk Indonesia, India, dan Vietnam – tetap lemah dibandingkan negara maju seperti Singapura, Australia dan Jepang. Tetapi memiliki peringkat keseluruhan yang tinggi tidak menjamin keberhasilan dalam bertahan dari ancaman dunia maya.

Malaysia menerima skor 100 persen pada skala “Perlindungan Data Pribadi” saat menderita Dugaan perdagangan data ilegal Data pribadi 4 juta orang Malaysia dicuri dari situs web myIDENTITY milik pemerintah pada tahun 2021. Singapura menduduki peringkat kedua setelah Malaysia, namun terlihat 43 persen meningkatkan dalam kejahatan dunia maya antara tahun 2020 dan 2021.

Situasi di negara berkembang mencerminkan kurangnya standar regional dan praktik terbaik untuk mengatur AI. Di Indonesia, data pribadi yang dikelola oleh instansi pemerintah Indonesia di tingkat nasional hingga lokal masih rentan bocor. Indonesia masih bergulat Rancangan undang-undang tentang perlindungan data pribadi pribadi terlepas dari tanggung jawabnya sebagai Presiden Kelompok Dua Puluh untuk mempromosikan perlindungan data yang lebih aman di tengah transformasi digital yang cepat di seluruh dunia.

Namun, kesulitan yang dihadapi Indonesia dalam mencapai kesepakatan tentang perlindungan data pribadi mencerminkan campuran peraturan dan standar di kawasan Asia Pasifik itu sendiri. Sebagai tanggapan, APEC setuju untuk memperbarui sistem Aturan Privasi Lintas Batas (CBPR) APEC pada tahun 2015 sebagai cara sukarela bagi peserta untuk mempelajari tentang perusahaan bersertifikasi CBPR pada Mereka memiliki standar data yang sebanding dengan undang-undang perlindungan data mereka sendiri, sambil mengecualikan ini perusahaan dari langkah kepatuhan lebih lanjut.

Ini dan pendekatan fleksibel lainnya untuk tata kelola data akan mengurangi biaya kepatuhan untuk memindahkan data di berbagai yurisdiksi untuk digunakan dalam pembelajaran mesin dan teknologi AI. Dikombinasikan dengan langkah-langkah domestik untuk meningkatkan ketahanan elektronik dari platform online, sikap regional yang lebih konsisten pada perlindungan data akan memungkinkan lebih banyak negara untuk berbagi manfaat komersial. Ini juga akan membantu pihak berwenang berkomitmen untuk mengamankan privasi warganya ketika mereka mengumpulkan, memproses, dan menggunakan data pribadi untuk inovasi digital dalam layanan publik dan keamanan nasional.

READ  Memberdayakan generasi literasi digital untuk ekonomi Indonesia yang lebih kuat

Itulah sebabnya otoritas di kawasan Asia-Pasifik harus merancang beberapa bentuk kerja sama regional yang komprehensif untuk pengembangan kecerdasan buatan semacam ini. mapan oleh negara-negara anggota UE pada tahun 2018. Ini termasuk mempromosikan ketahanan siber sebagai hal penting untuk pengembangan AI di masa depan di kawasan Asia Pasifik.

Albert Yehoshua Rafa Anggota Peneliti Pusat Kajian Kebijakan dan Manajemen Pembangunan (PK2MP), Universitas Diponegoro.