POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kecanggihan teknologi internal Xiaomi SU7 menandakan adanya pergeseran filosofi

Kecanggihan teknologi internal Xiaomi SU7 menandakan adanya pergeseran filosofi

Bagi brand yang kini sudah terkenal di dunia smartphone, Xiaomi diharapkan mengambil langkah berani. Salah satu yang akan menentukan kategorinya, untuk tahun-tahun mendatang. Begitulah cara mereka mencapai posisi mereka sekarang, dengan telepon (mereka adalah pembuat ponsel pintar terbesar ketiga di dunia). Namun, karena perjalanan melewati masa lalu ini memberikan inspirasi, perusahaan teknologi tersebut bertekad untuk memetakan jalur baru bagi dirinya sendiri. Perusahaan yang memiliki prospek masa depan tidak hanya dalam satu dekade ke depan, namun jauh melampaui itu. Langkah berani untuk membuat mobil listrik, SU7, mengingatkan kita pada bagaimana mereka menggemparkan dunia telepon satu dekade lalu. Mereka tidak hanya akan mendapat tempat di meja perundingan pada waktu yang tepat bersama dengan produsen mobil terbesar di dunia, namun juga masa depan ponsel pintar.

Mobil Xiaomi SU7. (Vishal Mathur/Gambar HT)

Namun kali ini, perbedaannya adalah Xiaomi menghabiskan banyak uang untuk penelitian dan pengembangan guna membangun lebih banyak komponen sendiri, dibandingkan melakukan kurasi sejumlah komponen dari vendor. Hal ini akan mengurangi ketergantungan pada sumber komponen, dan mengurangi ketidakpastian rantai pasokan. Ini adalah dasar dari lima teknologi inti yang mendefinisikan sebagian besar mobil listrik, terutama Xiaomi SU7, secara keseluruhan – e-motor, baterai, HyperCasting, pengemudian otonom, dan kabin pintar. Membangun perangkat keras yang selaras dengan platform perangkat lunak yang diinginkan Xiaomi, akan membuahkan hasil setelah SU7 mulai dijual – hal itu belum sepenuhnya jelas saat ini.

Hindustan Times – Sumber berita terhangat tercepat Anda! Baca sekarang.

Xiaomi melakukan investasi besar-besaran pada kendaraan listrik, yang berarti SU7 tidak mungkin hanya diproduksi satu kali saja, juga tidak akan dikorbankan demi kepentingan akuntan, seperti yang terjadi pada banyak mobil konsep, dalam sejarah manusia. Tepatnya 10 miliar yuan Tiongkok atau RMB. Xiaomi mengonfirmasi kepada HT bahwa tidak ada pendanaan eksternal. Lei Jun, pendiri, ketua dan CEO Xiaomi Group, telah menetapkan target upaya 15 hingga 20 tahun – Xiaomi ingin menjadi salah satu dari lima produsen mobil terbesar di dunia.

Dalam waktu dekat, tantangan bagi Xiaomi adalah persepsi harga yang belum diketahui karena belum ada konfirmasi detailnya. Akan ada perbandingan harga yang tidak dapat dihindari, dan dengan asumsi model SU7 yang sarat teknologi akan berada pada skala yang lebih mahal, dibandingkan dengan Tesla Model 3 yang relatif kurang berteknologi misalnya. Asumsi harga SU7 juga bermula dari mobil yang dipamerkan di pameran Mobile World Conference (MWC) di Barcelona.

READ  Pembelajaran Jarak Jauh Gagal di Kota New York Setelah Posisi Teknologi Kosong selama Berbulan-bulan - NBC New York

HT menunjukkan bahwa terdapat 8 kamera di seluruh mobil sebagai salah satu bagian penting dari teknologi self-driving yang diharapkan, dan rem yang digunakan oleh Xiaomi dibuat oleh raksasa sistem pengereman mobil Italia, Brembo. Umumnya sistem pengereman berperforma tinggi, ditemukan pada mobil mewah dan mobil sport yang sangat bertenaga.

Anuj Sharma, CMO, Xiaomi India, membuat perbandingan di bidang ponsel, dengan ponsel terbaru dan paling kaya fitur mereka, Xiaomi 14 Ultra, dengan mengatakan: “Tesla adalah tolok ukur, suka atau tidak suka. Menurut saya ini setara dalam hal ponsel, karena Xiaomi 14 Ultra akan dibandingkan dalam skala global dengan Apple iPhone 15 Pro Max. Rencananya adalah untuk melanjutkan. “Tujuan akhirnya adalah unggul dalam hal teknologi, unggul dalam hal produk, dan perlahan-lahan membuat kemajuan di sana,” katanya kepada HT.

Ada tiga motor listrik yang ingin ditawarkan Xiaomi bersama SU7. Spesifikasi peluncurannya akan menampilkan mesin Xiaomi HyperEngine V6/V6s, yang berkemampuan 21.000 rpm atau rpm – dan ini akan ditawarkan sebagai opsi 2WD atau 4WD, dengan peringkat berbeda untuk output daya puncak. Diharapkan untuk masuk ke produksi massal tahun depan adalah HyperEngine V8, yang berputar pada 27.200 rpm. Dalam pra-penelitian terdapat HyperEngine yang lebih bertenaga, yang dapat menghasilkan 35.000 rpm dan akan memiliki housing karbon. Apa artinya ini bagi kinerja dan efisiensi, dan kapan siap untuk model produksi, masih harus dilihat.

Dengan investasi sebesar itu, muncullah rencana bisnis yang terperinci. “Saat kami mengumumkan proyek ini pada tahun 2021, investasi terbesar adalah investasi pada tenaga kerja. Kami memiliki beberapa pemikir terbaik di perusahaan, hanya melihat bagian ini, termasuk Pimpinan Lee Jun yang sebenarnya meluangkan waktu dan berkata 'Saya akan fokus pada mobil dan menjalankan mobil itu'. “Tentunya setiap tahun dari perusahaan-perusahaan yang ada, setiap keuntungan yang didapat digunakan untuk mendanai proyek ini,” Sharma memberi kita gambaran bagaimana Xiaomi bisa merencanakan investasi besar seperti ini, untuk memulai bisnis otomotif.

READ  Pratinjau: Teknologi No.22 melakukan perjalanan ke Stanford No.8

Arsitektur baterai Xiaomi berarti tebalnya hanya 120mm (kira-kira setinggi empat belas iPhone 15 Pro Max, jika ditumpuk), dengan pengurangan penggunaan kabel sebesar 91% dan menghasilkan ruang sekitar 3% lebih sedikit dibandingkan kebanyakan EV lainnya. Yang sangat menarik adalah apa yang disebut Xiaomi sebagai unit 72-in-1, mengacu pada lantai belakang yang dibentuk secara terintegrasi. Hal ini telah mengurangi jumlah sambungan las sebanyak 840, 17% lebih ringan untuk komponen ini saja (penghematan berat biasanya merupakan kabar baik untuk baterai EV) dan juga mengurangi kebisingan jalan yang masuk ke dalam kabin.

Jika Anda bertanya-tanya mengapa Xiaomi belum mengumumkan spesifikasi harga dan ketersediaan SU7 atau SU7 Max, itu karena masih dalam tahap pengujian sebelum proyek tersebut mendapat sinyal hijau. Tesnya juga spesifik. “Ujian terbesar untuk perangkat elektronik apa pun adalah aspek termalnya. Begitu Anda mencapai suhu yang terlalu panas atau terlalu dingin, efisiensi baterai turun drastis. Selama empat atau lima bulan terakhir, seluruh pengujian telah dilakukan di kondisi yang sangat dingin,” kata Sharma. Idenya adalah untuk membawa baterai ke titik di mana setiap perubahan dalam kinerja, tidak dapat diandalkan, atau titik kerusakan menjadi jelas.

Sinkronisasi dengan ponsel dan lainnya

Bagi Xiaomi, perangkat lunak berarti lebih dari sekadar platform mobil. HyperOS, demikian sebutannya, dikembangkan secara komprehensif. Ponsel dan tablet Android Xiaomi serta ekosistem rumah pintar yang luas semuanya terhubung dengan hal ini. Smartphone terbaru, Xiaomi 14 Ultra dan Xiaomi 14, adalah yang pertama hadir di toko-toko dengan HyperOS yang sudah dimuat sebelumnya, sementara beberapa ponsel yang ada, serta Xiaomi Pad 6, juga menerima pembaruan perangkat lunak.

Inilah yang mendefinisikan “kabin pintar”, begitu Xiaomi menyebutnya. Sharma yakin HyperOS dan pendekatan Human x Car x Home dari perusahaan ini penting karena pendekatan ini memanfaatkan tiga tempat di mana manusia menghabiskan sebagian besar waktunya setiap hari — di rumah, di tempat kerja, dan saat bepergian. Ini tentang “filosofi yang mencakup ketiga aspek ini,” seperti yang dikatakan Sharma, di mana mobil berada di tengah-tengah transformasi ini.

READ  Di tengah pembantaian, saham teknologi ASX naik 15%. Inilah alasannya

Mungkin diperlukan perubahan dalam cara sebagian orang memandang mobil. “Jelas, mobil seharusnya lebih dari sekedar kendaraan yang membawa Anda dari titik A ke titik B. Apa hubungannya dengan kehidupan Anda? Dengan menggunakan titik data ini, pada dasarnya kita dapat memahami lebih banyak tentang cara hidup seseorang. tujuannya adalah untuk membuat “Lebih mudah dan lancar.”

Contoh yang cukup mendasar – ponsel Xiaomi Anda akan mengetahui kapan Anda meninggalkan kantor (ada banyak metrik untuk ini, seperti lokasi, langkah-langkah yang dilacak, atau meninggalkan kantor Wi-Fi pada waktu tertentu dalam sehari) dan menyalakan mobil Secara otomatis mulai menyeimbangkan kabin ke suhu yang nyaman sebelum Anda tiba di tempat parkir. Sementara itu, Sharma menilai ini baru permulaan, dan ada kemungkinan-kemungkinan yang mustahil dibayangkan saat ini.

“Cara kerja seluruh ekosistem yang saling terhubung dan sisi AI, dalam tiga hingga lima tahun, mungkin mencakup fungsi dan kemampuan yang bahkan tidak dapat kita bayangkan saat ini. Namun tujuan kami tetap sama,” katanya. berarti bahwa manusia adalah pihak yang paling penting dalam proses tersebut. Bagi kami di India, segala harapan untuk membeli SU7 harus menunggu, karena produksi sekarang akan fokus pada pasar dalam negeri, Tiongkok. Namun dengan aspirasi global yang jelas, penantian tersebut mungkin akan terjadi. tidak akan lama, meskipun perusahaan telah menolak untuk berkomitmen pada jadwal apa pun.

Bagi Xiaomi, pembuatan mobil juga tentang fleksibilitas, sebuah tanda bahwa mereka memposisikan diri untuk menjadi pembangkit tenaga teknologi dalam skala global. Sharma percaya bahwa mengembangkan mobil itu menarik, namun rencana perusahaan tidak hanya sebatas itu. Masih banyak lagi yang akan datang, lintas kategori. Menurut definisinya, ini adalah perubahan total dalam filosofi Xiaomi.