POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kebiasaan Kotor: Mengapa Indonesia Kecanduan Batubara dan Bagaimana Indonesia Menjadi Ramah Lingkungan

Kebiasaan Kotor: Mengapa Indonesia Kecanduan Batubara dan Bagaimana Indonesia Menjadi Ramah Lingkungan

Dr Siwaji mengatakan, kondisi yang ditetapkan donor tidak menguntungkan bagi Indonesia.

Hal ini disetujui oleh Bapak Rashmat Qaymuddin, Wakil Menteri Koordinator Bidang Maritim, Investasi Infrastruktur dan Transportasi. Ia menyampaikan kepada ST bahwa pendekatan kompromi diperlukan untuk program JETP di Indonesia dan negara lain. Negara penerima harus mampu melakukan penyesuaian agar sesuai dengan kondisi setempat – misalnya dengan membangun pembangkit listrik tenaga batu bara, di Indonesia.

“Kita harus menghindari solusi yang tidak konvensional, dengan meyakini bahwa jika suatu proyek berhasil di suatu tempat, kita dapat melakukan hal yang sama di tempat lain.”

Ada masalah lain: negara-negara donor JETP dan banyak bank besar mempunyai kebijakan yang mengecualikan pembiayaan batubara, sehingga membuat mereka khawatir dalam membiayai pensiun dini pembangkit listrik tenaga batubara, atau mengikuti program apa pun di negara yang masih membangun pembangkit listrik tenaga batubara.

Otoritas Moneter Singapura telah membantu otoritas keuangan menetapkan kriteria untuk mendanai penghapusan dana secara dini untuk mencoba mengatasinya Risiko reputasi dan peraturan. Hal ini dapat membantu negara-negara di kawasan ini untuk beralih dari penggunaan batu bara.

Skema kedua adalah Mekanisme Transformasi Energi Bank Pembangunan Asia. Hal ini juga melibatkan penghentian dini pembangkit listrik tenaga batubara dan melibatkan negosiasi langsung dengan pemilik pembangkit listrik untuk memberikan kompensasi kepada mereka melalui kombinasi hibah, pinjaman lunak dan komersial.

Fokus utama ETM adalah negosiasi yang sedang berlangsung dengan pemilik pembangkit listrik Cirebon 1 berkapasitas 660 MW di timur Jakarta, Jepang, Korea, dan Indonesia. Pembangkit listrik tenaga batu bara, yang mulai beroperasi pada tahun 2012, akan dibiayai kembali dalam kesepakatan senilai antara $250 juta dan $300 juta, yang akan membayar biaya pensiunnya 10 hingga 15 tahun sebelum akhir masa manfaatnya, kemungkinan pada tahun 2037.

READ  Punya 3 Mesin Pertumbuhan, Gimana Peluang Ekonomi RI di 2024?

Menghentikan penggunaan kendaraan 15 tahun lebih awal dapat mengurangi hingga 30 juta ton emisi gas rumah kaca, setara dengan menghilangkan 800.000 mobil dari jalan raya, menurut perkiraan Bank Pembangunan Asia. Jadi, bayangkan mengulangi latihan ini puluhan kali dan manfaat iklim dan kesehatan akan semakin bertambah.

Negosiasi sedang mengalami kemajuan, termasuk persyaratan komersial dan uji tuntas, kata David Elzinga, spesialis energi utama di Bank Pembangunan Asia, kepada ST.

Namun, ST menyadari bahwa salah satu kendalanya adalah siapa yang akan membayar proyek listrik yang diperlukan untuk menggantikan listrik yang dihasilkan oleh pembangkit listrik tersebut. Alasan lainnya adalah jenis proyek energi bersih yang akan dibangun. Penyelesaian masalah-masalah ini merupakan faktor kunci dalam keberhasilan mekanisme pemantauan darurat.

Aksi Cepat

Pembiayaan internasional bukan satu-satunya kunci. Para pengamat mengatakan Indonesia harus menunjukkan kepemimpinan yang lebih besar di semua lini transisi hijau.

“Pembiayaan internasional akan efektif, namun mengingat skalanya, sebagian besar upaya tersebut juga harus berasal dari komitmen politik dan keuangan dalam negeri. Mengandalkan pendanaan luar negeri saja berarti Indonesia tidak bisa menentukan nasibnya sendiri,” kata Putra.

Ia menunjukkan bahwa kemajuan dalam mempromosikan energi angin dan matahari masih sangat lambat, meskipun pemerintah berjanji untuk mempercepatnya dalam dekade ini. “Kapasitas tenaga surya di India 200 kali lebih besar dibandingkan india. Ada beberapa hal yang harus kita lakukan untuk mengejar ketertinggalan.

Realokasi kecil royalti, pajak, atau biaya sumber daya ke dana transisi dapat mempercepat transisi, tambahnya.

Mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060 bagi Indonesia “adalah sebuah perjalanan panjang yang memerlukan tindakan segera dan berkelanjutan,” kata IEA dalam laporannya pada bulan September 2022.

READ  Indonesia mulai melarang perjalanan pada Idul Fitri karena beberapa mencoba untuk menghindari aturan | Suara Amerika

Ia mengatakan efisiensi energi, energi terbarukan di bidang ketenagalistrikan, dan elektrifikasi transportasi harus segera dimulai. “Teknologi efisiensi, listrik, dan energi terbarukan tersedia secara komersial dan hemat biaya, asalkan ada kebijakan yang tepat,” tambahnya.

Indonesia telah merencanakan untuk mengurangi emisi dari transportasi, dan proyek energi terbarukan berskala besar – terutama energi surya – sedang direncanakan atau dibangun. Namun dibutuhkan lebih banyak lagi.

Pada akhirnya, tantangan bagi Indonesia untuk menghentikan konsumsi batubara akan meningkat seiring dengan pertumbuhan ekonomi yang terus meningkat, kekayaan meningkat, semakin banyak masyarakat Indonesia yang membeli mobil dan AC, dan seiring dengan pembangunan perumahan baru di kota-kota. Hal ini berarti bahwa permintaan energi di negara ini juga akan meningkat dan risiko penggunaan batu bara akan semakin meningkat tanpa adanya pemfokusan ulang kebijakan energi secara besar-besaran.

Menjadi ramah lingkungan akan memakan biaya yang besar. Namun alternatif ini mungkin jauh lebih mahal di tengah pemanasan global yang menghadapi dampak iklim yang lebih parah. Pembakaran batu bara memicu perubahan iklim dan mengancam citra negara.