POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kazakhstan merayakan ulang tahun kesepuluh Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok

Kazakhstan merayakan ulang tahun kesepuluh Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok

Menyoroti pencapaian dan tantangan Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok di Asia Tengah, dimana Konferensi Inisiatif Sabuk dan Jalan dijadwalkan akan diadakan pada bulan Oktober.

Tahun ini, Inisiatif Sabuk dan Jalan, sebuah proyek pembangunan infrastruktur besar-besaran, merayakan satu dekade sejak peluncurannya. Kazakhstan, negara tempat inisiatif ini diumumkan, memainkan peran penting dalam upaya ini.

Inisiatif Sabuk dan Jalan adalah proyek pembangunan infrastruktur dan ekonomi besar-besaran yang diluncurkan oleh pemerintah Tiongkok pada tahun 2013. Hal ini diumumkan oleh Presiden Tiongkok Xi Jinping selama kunjungannya ke Kazakhstan pada bulan September 2013. “Membangun infrastruktur berkualitas tinggi, berkelanjutan, tahan risiko, terjangkau, dan inklusif akan membantu negara-negara memanfaatkan sumber daya mereka secara maksimal.” kata Xi Jinping saat itu.

Inisiatif Sabuk dan Jalan bertujuan untuk meningkatkan konektivitas regional dan mendorong kerja sama ekonomi di Asia, Eropa, Afrika, dan negara lain. Inisiatif ini terdiri dari dua komponen utama: Jalur Sutra Ekonomi, yang berfokus pada konektivitas darat, dan Jalur Sutra Maritim Abad 21, yang berfokus pada jalur maritim.

Tujuan dari Jalur Ekonomi Jalur Sutra adalah untuk memperkuat hubungan transportasi darat Tiongkok dengan Eropa dan Asia melalui enam koridor utama dalam Inisiatif Sabuk dan Jalan. Jalur-jalur tersebut adalah:

* Koridor Jembatan Darat Eurasia Baru

* Poros Tiongkok-Asia Tengah-Asia Barat

* Koridor Tiongkok-Mongolia-Rusia

* Koridor Ekonomi antara Tiongkok dan Pakistan

* Poros Tiongkok-Myanmar-Bangladesh-India

* Koridor Tiongkok – Semenanjung Indochina.

Jalur Sutra Maritim bertujuan untuk membangun pelabuhan baru atau memperkuat pelabuhan yang sudah ada di sepanjang jalur laut yang menghubungkan pantai Tiongkok. Jalur laut tersebut terdiri dari dua jalur utama: satu melewati Laut Cina Selatan, melintasi Selat Malaka, meluas hingga Samudera Hindia, dan akhirnya mencapai Eropa, dan satu lagi melintasi Laut Cina Selatan dan meluas hingga Samudera Pasifik Selatan.

Pada akhir Juni 2023, Tiongkok telah menandatangani lebih dari 200 dokumen mengenai pembangunan bersama Inisiatif Sabuk dan Jalan dengan 152 negara dan 32 organisasi internasional.

Menurut berbagai perkiraan, Tiongkok telah menginvestasikan hingga satu triliun dolar AS dalam inisiatif ini dan menandatangani lebih dari 3.000 proyek kerja sama.

Vladimir Norov“Dalam waktu 10 tahun sejak berdirinya Belt and Road Initiative, konektivitas global telah diperkuat dan proyek infrastruktur telah tersebar ke seluruh dunia,” kata mantan Menteri Luar Negeri Uzbekistan dan mantan Sekretaris Jenderal Organisasi Kerjasama Shanghai. “Kedua, landasan yang kokoh telah diciptakan untuk intensifikasi perdagangan kemanusiaan, hubungan ekonomi dan budaya di “ruang Eurasia. Semua ini berkontribusi pada penyelesaian masalah bersama.”

Kementerian Perdagangan Tiongkok mencatat bahwa perdagangan barang Tiongkok dengan negara-negara Belt and Road telah tumbuh dari US$1,04 triliun pada tahun 2013 menjadi US$2,07 triliun pada tahun 2022, dengan tingkat pertumbuhan tahunan rata-rata sebesar 8%.

A Studi Bank Dunia Laporan yang diterbitkan pada tahun 2019 mencatat bahwa jika program ini dilaksanakan sepenuhnya, program ini berpotensi mengangkat 32 juta orang keluar dari kemiskinan sedang, yang didefinisikan sebagai mereka yang pendapatan hariannya kurang dari US$3,2. Hal ini juga dapat berkontribusi pada peningkatan maksimum sebesar 6,2% dalam perdagangan global, dan negara-negara yang berpartisipasi dalam Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative) mengalami peningkatan yang lebih besar hingga 9,7%.

READ  Hubungan ekonomi antara China dan ASEAN semakin kuat

Pendapatan global diperkirakan akan mengalami peningkatan hingga 2,9%, sementara negara-negara koridor berpendapatan rendah akan mengalami peningkatan investasi asing langsung hingga 7,6%.

Namun, walaupun angka-angka ini mungkin tampak besar, bagi beberapa negara, pengeluaran terkait infrastruktur yang terkait dengan Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) bisa melebihi potensi manfaatnya.

Kazakhstan, negara terkurung daratan terbesar di dunia, menempati posisi penting dalam Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI). Lokasi geografisnya menghubungkan Tiongkok ke Eropa melintasi daratan Eurasia, menjadikannya koridor transit yang penting.

Presiden Kazakstan Kassym-Jomart Tokayev Dia telah berulang kali menekankan komitmen Kazakhstan terhadap Inisiatif Sabuk dan Jalan, termasuk pernyataannya baru-baru ini di konferensi tersebut KTT Xi’an 2023 Dengan rekan-rekan mereka dari Asia Tengah dan Tiongkok pada bulan Mei.

Partisipasi Kazakhstan dalam Inisiatif Sabuk dan Jalan secara langsung konsisten dengan tujuan strategisnya untuk meningkatkan kemampuan transportasi dan logistik. Kazakhstan, yang telah menginvestasikan hampir US$35 miliar pada sektor ini selama lima tahun terakhir, berupaya meningkatkan porsi sektor ini terhadap PDB menjadi 9% dari saat ini sebesar 6,2%.

“Sebagai tetangga terdekat Tiongkok dan mitra terpercaya, kami akan terus berpartisipasi aktif dalam pembangunan bersama Belt and Road,” kata Tokayev saat itu. “Langkah penting ke arah ini adalah pembukaan awal perlintasan kereta api ketiga. di perbatasan Kazakh-Tiongkok.” Salah satu bagian penting dari rute Tiongkok-Asia Tengah. – Eropa adalah jalur transportasi internasional melalui Laut Kaspia. Pada tahap saat ini, arteri ini telah memperoleh kepentingan strategis. Kami bermaksud untuk meningkatkannya secara sistematis kapasitasnya dengan menyediakan solusi digital dan memodernisasi infrastruktur.

Dia mengatakan bahwa Kazakhstan adalah negara pertama yang mengkonfirmasi partisipasinya dalam proyek percontohan tersebut Aidar AmirbayevDirektur Pusat Ilmu Politik Terapan dan Kajian Internasional. Ia mencatat bahwa partisipasi aktif Kazakhstan dalam proyek ini berasal dari kemitraan strategis jangka panjang yang ditandai dengan tingkat kerja sama tertinggi.

“Satu dekade yang lalu, Kazakhstan membuat sejarah ketika menjadi negara pertama yang mengkonfirmasi partisipasinya dalam inisiatif kolaboratif berskala besar di Universitas Nazarbayev. Ini adalah bukti dari saling pengertian dan kompromi yang telah dicapai oleh negara kita. Dalam semua upaya yang kami lakukan, kami keputusan berakar pada kepercayaan politik, dan “Kepercayaan terlihat jelas dalam konteks ini.”

Pada tahun 2022, Kazakhstan dan Tiongkok merayakan 30 tahun hubungan diplomatik. Menurut Kantor Statistik Nasional, volume perdagangan bilateral pada tahun 2022 mencapai 24,1 miliar dolar AS, dimana ekspor Kazakh sebesar 13,1 miliar dolar AS dan impor sebesar 11 miliar dolar AS.

Sejak Januari hingga Juli 2023, volume perdagangan bilateral mencapai US$16,3 miliar, dengan ekspor Kazakh mencapai US$7,6 miliar dan impor dari Tiongkok mencapai US$8,6 miliar.

Pada tahun 2022, investasi asing langsung Tiongkok di Kazakhstan telah mencapai 1,4 miliar dolar AS, sementara total investasinya mencapai 23 miliar dolar AS.

READ  Indonesia menambahkan kosmetik dan sepeda ke dalam daftar definisi negara yang paling disukai

Ambayev menekankan bahwa kerja sama industri memainkan peran penting dalam kemitraan Kazakh-Tiongkok, dan berfungsi sebagai kekuatan pendorong Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative). Tiongkok dan Kazakhstan bersama-sama mengidentifikasi 52 proyek dengan nilai total melebihi US$21,2 miliar. Dia mengatakan bahwa setengah dari proyek-proyek ini telah selesai atau sedang dilaksanakan.

“Saya secara pribadi telah mengunjungi beberapa lokasi ini, seperti rekonstruksi kilang minyak Shymkent dan pembangunan CaspiBitum baru di Aktau, satu-satunya kilang minyak di Kazakhstan yang didedikasikan untuk produksi aspal yang ditiupkan melalui udara,” kata Ambayev.

Kazakhstan mendapat manfaat dari partisipasinya dalam Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative). “Ini tidak mengejutkan,” kata Bank Dunia dalam laporannya pada tahun 2019. Studi transportasi BRI. “Sebagai negara besar yang tidak memiliki daratan, integrasinya dengan dunia luar sangat bergantung pada kualitas transportasi lintas batas, dan hal ini sangat bergantung pada jaringan transportasi negaranya sendiri dan juga jaringan transportasi negara-negara tetangganya. berinvestasi secara signifikan untuk meningkatkan jaringannya sendiri, namun karena terbatasnya perbaikan dalam fasilitasi perdagangan dan terbatasnya sumber daya di banyak negara tetangga, maka sulit untuk mengisi kesenjangan tersebut.

Konektivitas adalah aspek kunci dari tujuan Belt and Road Initiative yang lebih luas, dan pengembangan infrastruktur fisik, seperti jalan raya, kereta api, dan pelabuhan, merupakan bagian dari upaya ini.

Pada tahun 2016, Tiongkok secara resmi meluncurkan kereta barang pertama dari Tiongkok ke Eropa, menuju Polandia. Dari tahun 2016 hingga 2022, jumlah kereta barang dari Tiongkok ke Eropa meningkat dari 1.700 menjadi 16.000 per tahun, dengan tingkat pertumbuhan rata-rata sebesar 55%. Nilai tahunan pengiriman barang telah meningkat dari US$8 miliar menjadi US$75 miliar.

Ambayev juga mencatat peran penting Kazakhstan dalam upaya komunikasi. “Jelas bahwa Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative) bertujuan untuk memfasilitasi keterlibatan antara pasar-pasar penting dan swasembada, khususnya Tiongkok dan Uni Eropa. Kita berada pada titik penting dalam jalur transportasi ini, dengan kepemimpinan negara yang berkomitmen untuk bertransformasi menjadi hub terkemuka yang menghubungkan wilayah barat dan timur, serta Utara dan Selatan.

Inisiatif Sabuk dan Jalan telah mendanai beberapa proyek infrastruktur, termasuk Gerbang Khorgos, yang telah menjadi pelabuhan kering dan titik transshipment utama.

Vladimir Norov juga menekankan dampak positif dari partisipasi negara-negara Asia Tengah dalam Inisiatif Sabuk dan Jalan. Inisiatif ini juga mencakup proyek-proyek energi dan sumber daya, seperti jaringan pipa dan pembangkit listrik, yang membantu memastikan pasokan energi dan bahan mentah yang stabil dan dapat diandalkan ke negara-negara peserta.

Norov menyoroti pentingnya proyek pipa gas, yang dibuka pada tahun 2009, dan membentang dari Turkmenistan hingga Tiongkok, melewati Uzbekistan dan Kazakhstan, dan akhirnya mencapai Xinjiang.

Pipa gas Asia Tengah-China terdiri dari tiga bagian yang berasal dari wilayah Gedayem yang terletak di perbatasan Turkmenistan dan Uzbekistan. Ruas ini melintasi Uzbekistan tengah dan Kazakhstan selatan sebelum tiba di tujuannya di Horgos, yang terletak di wilayah Xinjiang, Tiongkok.

READ  Lima tips kunci dari pertemuan G20 di Bali | G20

“Selama bertahun-tahun, pipa ini telah menyalurkan 423 miliar meter kubik gas ke Tiongkok, dan secara signifikan meningkatkan taraf hidup lebih dari 500 juta orang,” katanya.

Selain pipa gas, beberapa proyek infrastruktur penting lainnya telah diselesaikan di Asia Tengah sebagai bagian dari Inisiatif Satu Sabuk Satu Jalan. Proyek-proyek ini termasuk ladang angin 100 MW di Zhanna, Kazakhstan, dan bagian Vahdat-Yavan di Jalan Tol Dushanbe-Kurgantop.

Norov juga mencatat bahwa pembangunan pembangkit listrik tenaga panas di Dushanbe, Tajikistan, tidak hanya mengatasi kekurangan energi tetapi juga memainkan peran penting dalam memodernisasi sistem pemanas distrik di ibu kota.

Pada tahun 2022, perdagangan Tiongkok dengan lima negara Asia Tengah mengalami peningkatan yang luar biasa, mencapai total 70,2 miliar dolar AS. Kazakhstan memainkan peran penting dalam perdagangan ini, dengan pangsa mencapai 45%.

Data yang diberikan oleh Kementerian Perdagangan Tiongkok menunjukkan bahwa pada bulan Maret, investasi langsung Tiongkok di lima negara Asia Tengah telah melebihi US$15 miliar. Selain itu, volume penjualan kumulatif yang dihasilkan oleh proyek-proyek yang telah selesai di wilayah ini mencapai angka US$63,9 miliar yang mengesankan.

Norov mengusulkan agar Tiongkok dan UE bekerja sama dengan menyelaraskan Inisiatif Sabuk dan Jalan dengan Proyek Konektivitas Gerbang Global UE.

“Integrasi Belt and Road Initiative dan European Connectivity Initiative akan bermanfaat bagi semua negara, terutama negara-negara yang tidak memiliki daratan di Asia Tengah. Pihak Eropa dan Tiongkok harus berperan dalam menjadikan Asia Tengah sebagai jalur transportasi yang penting. bermanfaat bagi semua negara terkait,” kata Norov.

Namun, masih terdapat kendala dan hambatan. Salah satu permasalahan yang dihadapi Inisiatif Sabuk dan Jalan adalah perlunya menyederhanakan prosedur bea cukai. Norov mengakui hal ini, dengan mengatakan: “Pandemi Covid, serta pesatnya pertumbuhan perdagangan dan e-commerce, telah menunjukkan perlunya perubahan besar dalam sistem transportasi dan logistik Belt and Road. Salah satu masalahnya adalah penundaan yang sering terjadi.” terjadi karena prosedur bea cukai yang panjang, pemeriksaan keamanan, dan kebutuhan untuk mengganti Kereta sesuai standar yang berbeda.Otomasi prosedur bea cukai menggunakan proyek TI Jalur Sutra Digital dapat secara signifikan mengurangi waktu pemrosesan barang untuk pelanggan Eropa dan Tiongkok.

Kritik lain juga menimbulkan kekhawatiran mengenai beban utang negara-negara peserta. Investigasi dan laporan menyoroti negara-negara yang kesulitan membayar kembali pinjaman dari pemberi pinjaman Tiongkok, sehingga menimbulkan kekhawatiran mengenai keberlanjutan utang.

Pihak lain telah mendokumentasikan dampak lingkungan dari proyek BRI, termasuk penggundulan hutan, perusakan habitat, dan emisi karbon. Kisah-kisah ini menyoroti perlunya pembangunan berkelanjutan dalam proyek infrastruktur.

Setidaknya 90 negara akan berpartisipasi dalam Forum Sabuk dan Jalan untuk Kerja Sama Internasional (BRF) ketiga di Beijing pada bulan Oktober, yang akan fokus pada pencapaian BRI selama 10 tahun terakhir, serta fokus pada peluang dan tantangan di masa depan. .

sumber: Aseel Satobaldina L informasi kasus.

Bacaan terkait