POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Karya seni tertua di dunia ditemukan di gua Indonesia |  Berita Sejarah

Karya seni tertua di dunia ditemukan di gua Indonesia | Berita Sejarah

Lukisan itu diberi penanggalan menggunakan teknik baru dan menunjukkan bahwa Eropa bukanlah tempat seni gua pertama kali muncul.

Di sebuah gua di pulau Sulawesi, Indonesia, para ilmuwan telah menemukan apa yang mereka yakini sebagai karya seni tertua di dunia yang menggambarkan tiga orang berkumpul mengelilingi seekor babi merah besar.

Penelitian yang dipublikasikan pada hari Rabu menunjukkan bahwa lukisan itu dibuat sekitar 51.200 tahun yang lalu.

“Ini adalah bukti tertua dari penceritaan,” kata Maxim Aubert, arkeolog di Universitas Griffith Australia dan salah satu penulis studi baru ini. Alamkata kantor berita AFP.

Aubert adalah bagian dari tim yang mengidentifikasi pemegang rekor sebelumnya, yaitu gambar babi yang diperkirakan berusia setidaknya 45.500 tahun.

Temuan baru-baru ini di dalam Gua Liang Karambuang di wilayah Maros-Bangep, Sulawesi Selatan, dalam kondisi memprihatinkan.

Ini menunjukkan tiga sosok yang mengelilingi babi hutan, berukuran 92cm x 38cm (36 inci kali 15 inci), dalam satu warna pigmen merah tua. Ada gambar babi lainnya di dalam gua.

“Kekompakan tokoh-tokoh tersebut – cara mereka berhubungan satu sama lain – dan cara mereka berinteraksi – jelas disengaja, dan menyampaikan kesan tindakan yang jelas. Ada sesuatu yang terjadi di antara tokoh-tokoh ini. Sebuah cerita sedang diceritakan. Tentu saja, kami Saya tidak tahu cerita apa itu,” kata salah satu penulis studi tersebut. Arkeolog Universitas Griffith lainnya, Adam Broom, mengatakan.

Aubert berspekulasi bahwa lukisan tersebut mungkin dibuat oleh manusia purba yang melakukan perjalanan melalui Asia Tenggara sebelum tiba di Australia sekitar 65.000 tahun yang lalu.

“Hanya masalah waktu sebelum kita menemukan model lama,” tambah Aubert.

Sebelumnya, seni naratif pertama dianggap berasal dari Eropa.

READ  Jokowi alokasikan Rp800 miliar untuk perbaikan jalan di Lampung

Usia seni gua di Indonesia “sangat provokatif” karena usianya jauh lebih tua daripada yang ditemukan di tempat lain, termasuk di Eropa, kata Chris Stringer, antropolog di Museum Sejarah Alam London.

Stringer, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan temuan dari tim berpengalaman tampak menjanjikan tetapi perlu dikonfirmasi dengan penanggalan lebih lanjut.

“Dalam pandangan saya, penemuan ini memperkuat gagasan bahwa ini pertama kali diproduksi di Afrika 50.000 tahun yang lalu, dan bahwa konsep tersebut menyebar seiring dengan penyebaran spesies kita,” katanya kepada AFP.

“Jika hal tersebut benar, bukti baru belum muncul di kawasan lain, termasuk Afrika.”

Peneliti menggunakan pendekatan ilmiah baru untuk menentukan usia minimum lukisan gua Liang Garambuang dengan menggunakan laser untuk menelusuri kristal alami yang disebut kalsium karbonat di atas lukisan tersebut.

Sedikit yang diketahui tentang pencipta lukisan gua Sulawesi.

“Penemuan seni gua yang sangat kuno di Indonesia ini menunjukkan bahwa Eropa bukanlah tempat kelahiran seni gua, seperti yang diperkirakan selama ini. Bercerita adalah bagian yang jauh lebih tua dalam sejarah manusia, dan sejarah seni, khususnya, dibandingkan yang diketahui sebelumnya,” Broome dikatakan.

“Seni cadas Sulawesi awal tidaklah ‘sederhana’,” tambah Aubert. “Ini sangat maju dan menunjukkan kapasitas mental masyarakat pada saat itu.”