POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kapal dengan 81 Rohingya Mendarat di Indonesia Setelah Berbulan-bulan – Berita Benar

Kapal yang membawa 81 orang Rohingya dari Myanmar di provinsi Aceh, Indonesia, tenggelam empat bulan kemudian setelah dialihkan oleh India dan Malaysia, pejabat dan media pemerintah melaporkan.

Salah satu orang Rohingya mengatakan kepada kantor berita negara Indonesia bahwa dia dan rekan-rekannya telah melakukan perjalanan dari Myanmar, tetapi badan pengungsi PBB UNHCR mengatakan pada bulan Februari bahwa kelompok itu telah berangkat dari kamp-kamp pengungsi di tenggara Bangladesh. Mereka yang berada di kapal menghabiskan setidaknya 113 hari di laut.

Idris, seorang pejabat dari sebuah desa sekitar satu setengah mil jauhnya, mengatakan kapal pengungsi itu terdampar di Pulau Idaman kecil yang tidak berpenghuni di Kabupaten Aceh Timur.

“Meskipun kekurangan makanan selama perjalanan, mereka tampak dalam keadaan sehat,” kata Idris kepada Benarnews, menambahkan bahwa kelompok itu termasuk 49 wanita, 21 pria dan 11 anak-anak.

Salah satu pengungsi, Mohammed Ilyas, mengatakan kelompok itu ingin pergi ke Malaysia, tetapi ia mengundurkan diri karena kekhawatiran Pemerintah-19, menurut kantor berita negara Indonesia Andara.

“Sebelumnya, kami berjumlah 90 orang. Tapi sembilan orang – lima wanita dan empat pria – meninggal. Saat ini baru 81 orang yang terjebak di kawasan ini,” kata Andara seperti dikutip.

Perahu mereka karam di dekat India, tetapi nelayan India datang untuk menyelamatkan mereka, katanya.

“Sejak perahu kami bocor, para nelayan India memberi kami perahu ini untuk melanjutkan pelayaran kami,” katanya.

Kelompok itu adalah yang ketiga mencapai Aceh setelah dua kelompok berpenduduk sekitar 400 orang Rohingya mendarat di provinsi tersebut pada Juni dan September 2020.

Pada tahun 2017, lebih dari 740.000 orang Rohingya melarikan diri dari negara bagian Rakhine Myanmar dan berlindung di negara tetangga Bangladesh di tengah penindasan militer yang brutal, yang kemudian digambarkan oleh PBB sebagai “contoh buku teks genosida”.

READ  Instansi pemerintah Indonesia mendirikan EV Battery Developer

Idris, seorang pejabat desa, mengatakan warga memberikan makanan, pakaian, dan obat-obatan kepada warga Rohingya yang tiba di Aceh pada Jumat. Warga juga mendirikan tenda untuk pengungsi, sementara petugas medis datang untuk memeriksa kesehatan mereka, katanya.

“Tapi kami tidak tahu akan dibawa kemana. Sementara itu, kami menyediakan sembako untuk mereka,” kata Idris.

Ashadi Asa, kepala Organisasi Penanggulangan Bencana Daerah Aceh Timur, mengatakan para pejabat akan membahas apa yang harus dilakukan dengan Rohingya yang baru tiba.

“Sejauh ini, kami belum memutuskan di mana menempatkan mereka. Tentunya sampai saat ini mereka dirawat oleh warga sekitar Pulau Idaman,” kata Ashadi kepada Benarnews.

Ashadi mengatakan, Pemkab Aceh Timur mengharapkan adanya delegasi dari UNHCR.

“Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu [about where to place the refugees]. UNHCR bisa menangani mereka karena kami peduli dengan kondisi mereka,” kata Ashadi.

Pejabat UNHCR di Jakarta dan Aceh tidak dapat segera dihubungi untuk dimintai komentar. Seorang juru bicara perusahaan mengatakan kepada Reuters bahwa tidak ada tempat bagi para pengungsi untuk tinggal. Seorang juru bicara mengatakan pejabat UNHCR sedang berkoordinasi dengan pemerintah setempat untuk menentukan di mana menempatkan para pengungsi.

Selama bertahun-tahun, ribuan Rohingya telah membayar penyelundup untuk melarikan diri ke Thailand dan Malaysia dari Myanmar atau dari kamp-kamp yang penuh sesak di Cox’s Bazar, Bangladesh.

Kelompok Rohingya telah naik perahu dan melakukan perjalanan ke negara-negara mencari suaka, tetapi masuk telah ditolak, termasuk kelompok ini, yang sebagian besar telah meninggalkan Malaysia.

Malaysia, negara mayoritas Islam berpenduduk 150.000 hingga 1,8 juta hingga 2 juta Muslim Rohingya di dunia, adalah tujuan favorit bagi Rohingya yang melarikan diri dari Myanmar.

READ  Lihat spesies katak 'cokelat' yang baru ditemukan dan menggemaskan