POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kampanye pemilu Indonesia tahun 2024 relatif bebas dari retorika keagamaan – BenarNews

Kampanye pemilu Indonesia tahun 2024 relatif bebas dari retorika keagamaan – BenarNews

Kanchar Pranovo dari Indonesia dengan senang hati menerima keramahtamahan para anggotanya, Anis Baswedan memikat dengan pidatonya di balai kota di seluruh nusantara, dan Prabowo Subianto memuji prestasinya sebagai menteri pertahanan negara.

Mungkin sulit dipercaya bahwa ketiganya adalah kandidat presiden pada pemilu bulan ini, karena kampanye mereka tidak mengandung retorika yang menghasut, bersifat rasis, dan sektarian seperti yang terjadi pada dua pemilu terakhir pada tahun 2014 dan 2019.

Indonesia tampaknya telah berhasil melewati politik ketakutan dan perpecahan, ketika para kandidat dan pemilih berselisih mengenai identitas agama dan etnis, kata para analis.

Para analis dan lembaga survei mengaitkan pergeseran ini dengan fragmentasi dan melemahnya kelompok Islam konservatif yang pernah mendukung Prabowo, saingan Joko “Jokowi” Widodo pada pemilihan presiden tahun 2014 dan 2019.

Alasan lainnya adalah kelelahan masyarakat atas polarisasi yang disebabkan oleh kampanye-kampanye sebelumnya di masyarakat.

Seorang analis politik di Pusat Studi Strategis dan Internasional mengatakan masyarakat Indonesia tampaknya telah belajar dari hasil negatif pemilu sebelumnya, yang merusak kohesi sosial dan kepercayaan.

“Masyarakat menyadari bahwa kampanye berbasis identitas tidak lagi relevan atau bermanfaat bagi pemilu,” kata analis Arya Fernandez kepada Benarnews. “Jadi sekarang mereka mencari cara kreatif untuk berkampanye.”

Pada dua pemilu sebelumnya, beberapa pendukung Jokowi menuduh Prabowo mendukung kelompok ekstremis yang terkait dengan terorisme. Dan beberapa pendukung Prabowo mengklaim bahwa Jokowi adalah etnis Tionghoa dan komunis yang anti-Muslim.

Calon presiden Indonesia sekaligus Menteri Pertahanan Prabowo Subianto menari di hadapan para pendukungnya pada acara kampanye di Majalenga, Jawa Barat, dalam foto yang diunggah sang menteri di akun Instagram-nya pada 21 Januari 2024. [Via Instagram/Prabowo]

Tahun ini, masyarakat Indonesia menyambut baik kampanye yang lebih moderat dan inklusif menjelang pemilu tanggal 14 Februari.

Ravita Nithyasari, 36, seorang ibu rumah tangga di Jakarta, mengatakan pemilu presiden sebelumnya “sangat intens dan emosional.

READ  Korona menyebabkan krisis global pariwisata religi

“Kemudian teman dan saudara menjadi musuh. Ada kata-kata kasar di media sosial. Namun tidak demikian sekarang. Setidaknya tidak memecah belah keluarga,” ujarnya.

Kandidat Anies, Ganjar, dan Prabowo berupaya menarik khalayak yang lebih luas dan beragam.

Sebagai menteri pertahanan, Prabowo fokus memberikan informasi kepada para pemilih tentang bagaimana ia telah meningkatkan sektor pertahanan dan keamanan negara. Ia kembali menegaskan komitmennya untuk menjaga kedaulatan dan martabat Indonesia.

Mantan orang kuat di militer kali ini memilih melakukan beberapa kampanye glamor, termasuk menari, yang telah menjadi ciri khasnya. Ia juga menggunakan kartun yang menggambarkan dirinya sebagai karakter yang gemuk dan bahagia. Selain itu, foto kucing yang ia posting di media sosial juga selalu menjadi hits.

Anis, mantan Gubernur Jakarta yang terkenal karena karisma dan kefasihannya, memuji kehebatannya dalam memerintah, mengutip rekam jejaknya dalam mengelola kota metropolitan yang berpenduduk lebih dari 10 juta orang secara inovatif.

Daripada berteriak melalui mikrofon di hadapan ribuan orang dalam suasana seperti jambore, ia lebih memilih menyampaikan pesannya melalui pertemuan balai kota yang lebih intim dengan para pemilih.

Dan sebagai Gubernur Jawa Tengah selama dua periode, Kanjar telah berusaha sekuat tenaga untuk menunjukkan bahwa ia adalah tokoh rakyat. Dia berinteraksi dengan orang-orang biasa dengan tidur di rumah dan memposting lelucon dan permainan kata-kata di media sosial.

Listya Prativi, 37, seorang pekerja swasta, mengatakan metode kampanye “jauh lebih inovatif dan menarik” dibandingkan tahun-tahun sebelumnya ketika para politisi mengandalkan acara musik populer untuk merayu pemilih.

“Sekarang mereka lebih fokus pada percakapan dengan orang-orang. Saya pikir ini adalah sesuatu yang baru,” katanya.

Perlombaan trilateral memfasilitasi perpecahan politik

READ  KTT ASEAN Jadi Inspirasi Motivasi Labuan Bajo: Presiden

Sementara itu, kelompok Islam konservatif di Indonesia kurang bersatu dibandingkan pada tahun 2019 dan 2014, karena pemerintah melarang beberapa dari mereka dan mereka mengalihkan kesetiaan ke partai lain, kata para analis.

Kelompok-kelompok ini mempunyai kepentingan yang berbeda-beda, kata Ujang Komarudin dari Universitas Al Asar Indonesia.

“Mereka bersatu [the] 2017 [Jakarta gubernatorial election]Bergabung dengan Prabowo pada 2019 tapi sekarang mereka terpecah,” ujarnya kepada Benarnews.

“Kelompok konservatif telah dihancurkan oleh pemerintah, sehingga mereka tidak sekuat dulu, sehingga kehilangan popularitas dan daya tarik.”

Pemilihan gubernur Jakarta pada tahun 2017 adalah salah satu pemilu yang paling memecah belah dan kontroversial dalam sejarah Indonesia.

Kelompok Islam garis keras seperti Front Pembela Islam (FPI) dan Hizbuk Tahrir Indonesia (HTI) mengerahkan ratusan ribu orang untuk menuntut penangkapan pemerintah Jakarta. Basuki Djahaja PoornamaKelompok yang dikenal sebagai “Ahok” menuduhnya melakukan penistaan ​​​​agama dan ingin memecatnya dari jabatannya.

Sebulan setelah kalah dalam pemilu, Ahok dinyatakan bersalah melakukan penodaan agama dan dijatuhi hukuman dua tahun penjara.

Sementara itu, pemerintah melarang HTI dan FPI masing-masing pada tahun 2017 dan 2020 karena menuduh para anggotanya merusak nilai-nilai pluralistik dan demokrasi negara.

Yoon Machmudi, pakar studi Timur Tengah dan Islam Universitas Indonesia, mengatakan persaingan tiga arah telah meredakan kesenjangan politik.

“Tahun 2019 terjadi head-to-head antara kedua pasangan, sehingga terjadi polarisasi yang kuat,” ujarnya kepada BenarNews.

ID-gambar-3.jpg
Calon presiden Indonesia Anis Baswedan (tengah) berfoto bersama mahasiswa usai dialog publik saat kampanye di Universitas Pina Pangsa di Serang, provinsi Banten, Indonesia pada 21 Desember 20230. [Yasuyoshi Chiba/AFP]

Kelompok konservatif 212, yang melancarkan protes besar-besaran terhadap Ahok, kini terpecah, ada yang mendukung Prabowo dan ada yang mendukung Ani.

“Di sisi lain, partai-partai Islam juga menyadari bahwa politik identitas tidak akan membantu mereka ketika kandidat mencari dukungan luas di tingkat nasional,” kata Yoon.

READ  Brigadir J membutuhkan waktu 1 jam untuk membongkar kuburan dan setelah selesai peti jenazah langsung dibawa ke RSU Sungai Bahar.

Mardani Ali Sera, juru bicara kampanye Anies, mengatakan keadilan dan kesejahteraan bagi semua adalah tujuan utama pencalonannya dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS).

“Semua agama, kelompok sosial, dan lapisan masyarakat patut mendapat perhatian, perlindungan, dan pemberdayaan,” ujarnya kepada Benarnews.

Chiko Hakeem, juru bicara kampanye Kanjar, mengatakan ini adalah angin segar untuk lebih fokus pada ide pemilu tahun ini.

“Politik identitas akan selalu ada dalam kontes politik karena masyarakat cenderung mendukung mereka yang memiliki identitas, persatuan, dan keyakinan yang sama. Namun kini platform kandidat menjadi sangat penting,” ujarnya kepada BenarNews.

Juru bicara tim kampanye Prabowo, Viva Yoga, mengamini hal tersebut.

“Masyarakat tahu politik identitas itu berbahaya, dan generasi muda tidak terpengaruh, jadi tidak dominan,” ujarnya kepada BenarNews.

“Masih ada, tapi sudah tidak terlalu mengesankan lagi.”