POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kampanye 'Kemanusiaan' menciptakan 'kepribadian alternatif yang membosankan' untuk landmark Inggris

Kampanye 'Kemanusiaan' menciptakan 'kepribadian alternatif yang membosankan' untuk landmark Inggris

Agensi kreatif Uncommon Creative Studio telah membuat versi “membosankan” dari landmark Inggris termasuk Istana Buckingham dan Kastil Edinburgh untuk kampanye kemanusiaan Thomas Heatherwick.

Dibuat untuk menunjukkan seperti apa landmark Inggris jika dirancang dengan gaya modern, badan tersebut menggunakan kecerdasan buatan untuk menata ulang landmark tersebut. Selain Istana Buckingham dan Kastil Edinburgh, Studio kreatif yang luar biasa Dia menciptakan versi alternatif Menara London, Royal Liver Building, Istana Westminster dan Hovis Hill.

Unlandmarks oleh Uncommon Creative Studio for the Humanise campaign
Uncommon Creative Studio telah menciptakan 'alter ego yang membosankan' untuk bangunan termasuk Istana Buckingham (atas) dan Kastil Edinburgh (atas)

Uncommon Creative Studio, salah satu pendiri kampanye Humanise, mengatakan: “Rangkaian gambar menunjukkan enam bangunan paling dicintai dan klasik di Inggris, menghilangkan kepribadiannya untuk mengungkapkan kepribadiannya yang membosankan.”

“Dengan menggunakan kecerdasan buatan, yang diberi data pembangunan selama 75 tahun, UnLandmarks menata ulang bangunan-bangunan paling populer di Inggris melalui sudut pandang tren arsitektur yang paling membosankan.”

Versi Menara London yang membosankanVersi Menara London yang membosankan
Studio ini juga menata ulang Menara London

Uncommon Creative Studio menciptakan visual untuk kampanye Humanise, yang diluncurkan oleh desainer Inggris Heatherwick tahun lalu, karena mereka percaya bahwa gambar adalah cara terbaik untuk menyampaikan pesan kampanye.

“Kami ingin menarik perhatian penonton, menciptakan percakapan tentang pentingnya lingkungan binaan dan kekuatan desain untuk melakukan lebih dari sekadar menginspirasi tetapi juga meningkatkan kesehatan manusia,” Nils Leonard, pendiri Uncommon Creative Studio, mengatakan kepada Dezeen.

Dia melanjutkan: “Orang-orang itu visual. Terlepas dari semua artikel, laporan, dan pernyataan mengenai suatu topik, cara terbaik untuk mengesankan orang adalah dengan sesuatu yang dapat mereka lihat dan rasakan.”

“Mengambil ruang sakral kita dan menjadikannya sama membosankannya dengan lingkungan kita yang lain adalah sebuah pembuka percakapan, sebuah cara untuk membawa semua orang pada tujuan kemanusiaan.”

READ  Dari pohon hias hingga 'buah dewa': Orang Australia menemukan kegembiraan feijoa | makanan dan minuman Australia
Parlemen Brutal Parlemen Brutal
Istana Westminster telah mengalami perubahan brutal

Uncommon Creative Studio bertujuan untuk memilih bangunan dari seluruh negeri yang akan memicu respons emosional.

“Kami ingin menemukan bangunan sakral – abadi dan tak tersentuh,” jelas Leonard. “Kemudian ubah secara radikal dengan desain keren selama 75 tahun.”

“Semangatnya terpaksa keluar gedung,” lanjutnya. “Bangunan yang kami pilih adalah yang mendefinisikan negara kami di benak setiap warga negara dan pengunjung – menjadikan ikon negara kami sebagai ikon adalah satu-satunya cara untuk membuat orang melihatnya lagi.”

Gedung Hati KerajaanGedung Hati Kerajaan
Gedung Royal Liver dirancang dengan gaya internasional

Istana Buckingham bergaya neoklasik, fasad utamanya dirancang oleh seorang arsitek John Nashmalah diubah menjadi blok kelas dunia Charles BarryIstana Westminster bergaya Gotik dirancang dengan gaya brutal.

Menara London dan Kastil Edinburgh telah direnovasi secara modern, sedangkan Royal Liver Building di Liverpool telah didesain ulang dengan fasad kaca dan baja.

Terakhir, studio tersebut mengubah hunian yang ada di Gold Hill di Dorset, yang dikenal sebagai lokasi iklan roti Hovis.

(Bukit Emas, Dorset).(Bukit Emas, Dorset).
Gold Hill di Dorset juga telah ditata ulang

Visualisasi dibuat menggunakan berbagai alat grafis bertenaga AI, termasuk Stable Diffusion, ComfyUI, MidJourney, dan Photoshop Geneativefill, dengan 200 bentuk berbeda yang dibuat untuk setiap fitur.

“Mengambil petunjuk dari data bangunan tanpa jiwa selama 75 tahun, kami membuat database material seperti batu tulis, pelapis batu, beton, kaca, dan baja,” jelas Leonard.

“Kombinasi, tren, dan trik desain yang familier,” lanjutnya. “Ini kemudian dipadukan dengan gaya arsitektur seperti bangunan internasional kontemporer, townhouse berskala besar, dan tugu peringatan komunis – dan kombinasi ini membangun fondasi bagi tuntutan kita akan kecerdasan buatan.”

Suvenir OmlandmarkSuvenir Omlandmark
Uncommon Creative Studio menciptakan suvenir UnLandmark

Untuk menarik perhatian pada landmark yang 'membosankan', Uncommon Creative Studio membuat serangkaian suvenir yang menampilkan visualisasi tersebut, dan menempatkannya di kios di luar landmark London.

READ  Terima kasih Taylor Swift! Wanita Filipina memperoleh visa Schengen setelah penolakan awal

“Awalnya reaksi orang-orang adalah rasa jijik, dan itu luar biasa, serta kaget dan takjub,” kata Leonard. “Sedikit marah karena kami mengacaukan tempat-tempat terkenal dan dicintai.”

“Kemudian ada kekhawatiran bahwa ini adalah rencana pembangunan kembali yang nyata,” lanjutnya. “Kebanyakan orang mendapatkan apa yang kami coba lakukan.”

Mug suvenir Kastil Edinburgh yang membosankanMug suvenir Kastil Edinburgh yang membosankan
Souvenir termasuk mug

Secara keseluruhan, Leonard berharap visualnya akan menjadi “peringatan dystopian untuk masa depan.”

“Kami berharap masyarakat menyadari apa yang kita anggap remeh, yaitu bangunan indah bukan sekedar kemewahan, tapi merupakan inti jati diri kita sebagai sebuah bangsa,” ujarnya.

“Proyek UnLandmarks menyoroti isu global yang sudah berusia seabad: bagaimana sebagian besar bangunan baru semakin tidak berjiwa, memperburuk kesehatan kita dan berkontribusi terhadap krisis iklim.”

Poster Parlemen Brutal Poster Parlemen Brutal
Dia juga membuat poster

Visual tersebut merupakan bagian dari kampanye Humanise yang lebih luas, yang diluncurkan tahun lalu bersamaan dengan sebuah buku bertuliskan namanya Memanusiakan Ditulis oleh Heatherwick dan serial Radio 4 yang dipimpin desainer ditujukan pada bangunan yang membosankan.

Dalam wawancara dengan Dezeen, direktur tim yang memimpin inisiatif ini, Matt Bell, menjelaskan tujuan yang ingin dicapai, sementara Heatherwick memilih 10 bangunan “manusiawi” untuk menggambarkan cita-citanya.