POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kamp Musim Panas Dihantam Wabah Coronavirus – Apakah Sekolah Selanjutnya?

Amerika Serikat telah melihat serangkaian wabah COVID-19 yang terkait dengan kamp musim panas dalam beberapa pekan terakhir di tempat-tempat seperti Texas, Illinois, Florida, Missouri, dan Kansas, yang dikhawatirkan beberapa orang sebagai pratinjau tahun ajaran mendatang.

Dalam beberapa kasus, wabah telah menyebar dari kamp ke masyarakat luas.

Pertemuan itu terjadi ketika jumlah kasus virus corona yang dikonfirmasi di Amerika Serikat telah berbalik, melonjak lebih dari 60% selama dua minggu terakhir dari rata-rata sekitar 12.000 per hari menjadi sekitar 19.500, menurut data dari Universitas Johns Hopkins.

Peningkatan di banyak tempat telah disalahkan pada terlalu banyak orang yang tidak divaksinasi dan varian delta yang sangat menular.

Gwen Ford, seorang guru sains berusia 43 tahun dari Adrian, Missouri, sangat optimis ketika dia melihat penurunan jumlah kasus di musim semi dan putrinya yang berusia 12 tahun terperangkap di Kamp Layanan Kristen Barat Tengah di Missouri .

Tetapi suatu hari setelah putrinya pulang setelah seminggu bermain di kolam kamp, ​​beribadah dengan teman-teman dan duduk di asrama, Ford menerima email tentang wabah tersebut dan kemudian mengetahui bahwa teman kamp putrinya telah tertular virus.

Dan kami seperti, ‘Ya Tuhan. Saya ingat ini adalah seseorang yang sedikit dekat dengan saya, “katanya, menambahkan bahwa putrinya akhirnya dites negatif. Ford mengatakan dia pasti berencana untuk memvaksinasi putrinya. “Itu sangat menegangkan. Rasanya seperti kami akhirnya merasa nyaman dan itu terjadi.”

Sebuah catatan yang diposting di halaman Facebook kamp menunjukkan bahwa perawat kamp, ​​beberapa anggota fakultas dan sukarelawan termasuk di antara yang terluka. Staf kamp tidak membalas panggilan untuk memberikan komentar.

JoAnn Martin, direktur badan kesehatan masyarakat di sekitar Bettis County, menyesalkan sulitnya membuat orang menganggap serius virus dan mendapatkan vaksinasi.

READ  Astronot menyelesaikan perjalanan luar angkasa pertama mereka dengan sukses penuh, membuka jalan bagi misi EVA masa depan ke stasiun luar angkasa

“Sudah menjadi tantangan sejak kasus pertama,” katanya. “Anda memiliki orang-orang yang masih mengatakan itu tidak nyata. Anda memiliki orang-orang yang mengatakan itu dingin. Anda memiliki orang-orang yang mengatakan apa masalah besarnya. Anda memiliki orang-orang yang mengatakan itu semua adalah konspirasi pemerintah.”

William Schaffner, seorang spesialis penyakit menular di Vanderbilt University, mengatakan dia tidak terkejut dengan wabah itu ketika kamp-kamp dibuka kembali tahun ini setelah ditutup pada musim panas lalu. Dia mengatakan dia memiliki kecurigaan bahwa beberapa pekemah telah “memikirkan semua konsekuensi berkemah selama COVID.”

Idealnya, katanya, kamp akan memerlukan vaksinasi untuk orang dewasa dan untuk berkemah yang lebih tua, dan akan mengambil tindakan lain seperti menyajikan makanan secara bergiliran, menempatkan lebih sedikit orang muda di kabin dan mengharuskan orang yang tidak divaksinasi untuk memakai masker di dalam ruangan.

Di daerah Houston, pejabat kesehatan mengatakan lebih dari 130 orang muda dan orang dewasa telah dites positif terkena virus dalam kasus-kasus yang terkait dengan kamp gereja yang dihadiri oleh beberapa ratus orang dewasa muda.

Pendeta Gereja Komunitas Clear Creek di Leg City, Texas, mengatakan wabah itu terjadi dalam dua fase, pertama di perkemahan dan kemudian ketika orang-orang kembali ke rumah pada akhir Juni dan menyebarkan virus ke keluarga mereka.

“Dalam beberapa kasus, seluruh keluarga sakit,” kata Pendeta Bruce Wesley di halaman Facebook gereja.

Di Illinois, pejabat kesehatan mengatakan 85 remaja dan orang dewasa di kamp pemuda Kristen pada pertengahan Juni dinyatakan positif, termasuk seorang pemuda yang tidak divaksinasi yang dirawat di rumah sakit, dan beberapa orang dari kamp tersebut menghadiri konferensi di dekatnya, yang menyebabkan tambahan 11 kasus.

READ  Penjelajah NASA sedang menyelidiki 'lantai taman' di dasar danau Mars

Departemen Kesehatan Masyarakat Illinois mengatakan semua pekemah memenuhi syarat untuk vaksin, tetapi hanya “segelintir” pekemah dan anggota staf yang menerimanya. Kamp tidak memeriksa status vaksinasi atau mengharuskan orang untuk memakai masker di dalam ruangan, menurut departemen tersebut.

Departemen Kesehatan Leon County, Florida, yang mencakup Tallahassee, mentweet bulan ini bahwa peningkatan kasus di sana sebagian terkait dengan wabah kamp musim panas.

Dan di Kansas, sekitar 50 orang telah terinfeksi dalam wabah yang terkait dengan kamp musim panas gereja yang diadakan bulan lalu tidak jauh dari Wichita.

Di tempat lain situasinya lebih baik. Sekitar 225 kamp semalam dan ribuan kamp siang hari yang dioperasikan oleh YMCA lokal sebagian besar dibuka musim panas ini, meskipun kapasitasnya sedikit berkurang, kata Paul McIntyre, chief operating officer YMCA USA.

McIntyre mengatakan dia mengetahui beberapa kasus dari Camp Y di mana orang telah dites positif terkena virus, tetapi tidak ada wabah besar. Dia mengatakan banyak kamp mengambil tindakan pencegahan seperti menyajikan makanan dalam shift atau di luar dan mencoba untuk menjaga anak-anak dalam kelompok terpisah. Sebagian besar membutuhkan masker di dalam ruangan, tetapi dia mengakui itu bisa menjadi tantangan.

“Jujur, ada beberapa orang tua yang tidak mau menyekolahkan anaknya kecuali dipastikan menggunakan masker di dalam ruangan,” ujarnya. “Ada orang lain yang mengambil pandangan yang benar-benar berlawanan.”

Menjelang tahun ajaran, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit memperbarui pedomannya minggu lalu untuk mengatakan bahwa guru dan siswa yang divaksinasi tidak perlu memakai masker di dalam ruangan dan bahwa jarak 3 kaki dari kantor tidak diperlukan untuk vaksinasi penuh.

Dr Michelle Prickett, seorang ahli paru dan spesialis perawatan kritis di Northwestern Memorial Hospital di Chicago, mengatakan wabah kamp musim panas “pasti bisa menjadi pendahulu” untuk apa yang terjadi ketika anak-anak kembali ke kelas di musim gugur. Dia mengatakan hasilnya akan tergantung pada tingkat vaksinasi dan varian virus yang lazim.

READ  Pfizer-BioNTech mengumumkan perjanjian pembuatan vaksin Covid-19 di Afrika Selatan

“Kita hanya perlu waspada,” kata Prickett.

Schaffner mengatakan dia yakin sekolah tidak akan mengalami wabah serupa karena mereka cenderung lebih terorganisir dan disiplin daripada kamp dan sebagian besar telah terbiasa melakukan penyesuaian selama satu setengah tahun terakhir. Tetapi dia mengatakan cara terbaik untuk mengurangi risiko adalah dengan memvaksinasi kebanyakan orang.

“Masih banyak daerah di Indonesia yang belum mencapai ini,” katanya.

Vaksin COVID-19 di Amerika Serikat diperbolehkan untuk orang di bawah 12 tahun. Mungkin butuh beberapa bulan sebelum regulator membuat keputusan apakah akan mengizinkan suntikan untuk anak-anak di bawah usia itu. Studi pada anak di bawah usia 12 tahun masih berlangsung.

Ford, seorang guru yang putrinya lolos dari tertular COVID-19 di sebuah kamp musim panas di Missouri, prihatin.

Dia berkata: “Dengan sedikit peningkatan kasus, saya khawatir kita tidak akan dapat kembali normal, bahwa kita harus meminta orang untuk menyembunyikan sesuatu, dan saya merasa akan ada menjadi argumen besar.”