POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

'Kami merasa tidak berdaya dan bersalah': Temui mereka yang berada di balik 'ekonomi solidaritas' Indonesia - Sains dan Teknologi

‘Kami merasa tidak berdaya dan bersalah’: Temui mereka yang berada di balik ‘ekonomi solidaritas’ Indonesia – Sains dan Teknologi

Ketika pandemi berlanjut, banyak orang Indonesia datang untuk menyelamatkan satu sama lain. Sementara beberapa inisiatif muncul setelah pandemi mencapai tanda satu tahun, hanya butuh satu bulan untuk sekelompok lima teman — Lodi Andrian, Ivy Vanya, Reza Bog, Ilham Arazag dan Andreas Tolos — untuk memulai BagiRata (hampir) “menyebar secara merata .” ‘), sebuah organisasi nirlaba yang bertujuan membantu masyarakat Indonesia bertahan dari pandemi.

Sejauh ini, Alat Distribusi Kekayaan Peer-to-Peer yang dideskripsikan sendiri telah mendistribusikan sekitar 1,4 miliar rupee (US$98.000) untuk membantu 4.080 pekerja di seluruh negeri. Data terbaru ini diunggah oleh akun Instagram BagiRata pada 24 September lalu.

Pengguna di situs dapat mendaftar baik sebagai donor atau sebagai orang yang menerima dana. Tugas utamanya adalah menghubungkan kedua pihak ini, sebelum menyerahkan kepada keduanya untuk mengatur bagaimana hubungan mereka bekerja dan untuk mengirimkan pembiayaan.

BagiRata mengandalkan motivasi pendirinya untuk membantu orang lain; Ini sama sekali bukan sesuatu yang mereka lakukan untuk menghasilkan uang. Lodi, Reza, Elham, dan Andreas memiliki pekerjaan penuh waktu, sementara Ivy berada dalam bisnis berbaur dan memulai hari kerjanya di sore hari.

Dengan pemikiran ini, mereka merancang sistem transfer langsung, sehingga distribusi kekayaan terus berlanjut tanpa perlu mengelola dewan direksi 24/7. Donor dapat mengirim uang langsung ke penerima melalui e-wallet mereka tanpa mengirimkan uang ke rekening bank sentral.

“Awalnya, kami berpikir bahwa jika— [BagiRata] Ini menghabiskan banyak waktu kita, dan tidak ada kemungkinan bahwa itu akan berkelanjutan. Jadi kami mencoba membuat sistem yang tidak melibatkan pendekatan langsung,” kata Lodi, 29. Jakarta Post.

hasil emosional

“Semua pekerjaan bisa dilakukan dengan laptop dan koneksi internet kami, untungnya. Tidak seperti kami harus mencari jalan untuk membagikan bantuan. Kami masih bisa menyelesaikannya. [office] kata Lodi. Dia memulai harinya bekerja sebagai konsultan desain dari jam 9 pagi sampai jam 6 sore dan kemudian setelah istirahat sebentar dia mulai bekerja di BagiRata pada jam 9 malam.

READ  Undang-Undang Ketenagakerjaan Belum Tercermin dalam Daya Saing Indonesia - Bisnis

Meskipun manajemen waktu bisnis adalah sesuatu yang dapat dikelola oleh para pendiri, bukan berarti BagiRata bukanlah tantangan pribadi.

Apa yang tidak diantisipasi oleh para pendiri adalah misi yang sedang berlangsung untuk menanggapi pertanyaan secepat mungkin.

“Masyarakat bertanya-tanya, kebanyakan datang dari penerima. Pertanyaan yang paling umum adalah bagaimana cara mendaftar, mengapa belum divalidasi dan juga mengapa akun mereka belum menerima uang. Ada yang berkomunikasi dengan Instagram, Twitter, atau bahkan melalui telepon. telepon. Ada hari-hari ketika saya dipanggil ke sana selama jam kantor untuk mendengarkan orang-orang menceritakan kisah hidup mereka, ”kata Lodi. Berurusan dengan pertanyaan dan keluhan adalah bagian pekerjaan yang paling “menyakitkan”.

Pekerja Sosial Alternatif: Lodi Andrian, 29, membangun platform redistribusi kekayaan peer-to-peer BagiRata dengan empat temannya. Pada September 2021, platform tersebut mengumpulkan 1,4 miliar rupee (US$98.000) yang didistribusikan di antara 4.080 pekerja. (Courtesy of Lodi Andrian) (Koleksi pribadi / Courtesy of Lodi Andrian)

Menjadi tanpa henti terkena kesulitan begitu banyak mempengaruhi para pendiri. “Kami merasa tidak berdaya, karena kami tidak bisa berbuat banyak. Ada juga rasa bersalah di dada kami yang disebabkan oleh rasa kasihan dan ketidakmampuan kami untuk memperbaiki kehidupan mereka.” Perasaan tidak dapat membantu begitu banyak orang membuat para pendiri semakin sulit untuk tetap tegak.

Sebuah sistem telah dibuat di BagiRata – mereka hanya dapat memverifikasi pekerja atau UKM untuk menerima dana. Artinya ada beberapa pihak yang tidak bisa dibantu oleh inisiatif tersebut, seperti ibu rumah tangga, guru swasta atau aktor muda.

gairah bersama

Platform donasi peer-to-peer lain Teman Bantu Teman diluncurkan oleh para penulis untuk membantu sesama penulis dan pekerja yang berhubungan dengan buku. Platform ini didirikan pada 8 Agustus dan sejauh ini telah mengumpulkan hampir Rs 200 juta.

READ  Apakah sudah waktunya untuk berinvestasi di Cina?

Mutia Sukma, salah satu penyelenggara Teman Bantu Teman, merasakan beban mental yang sama dengan Lody. Seperti yang dikatakan penyair asal Yogyakarta, “Ketika orang meminta bantuan, mereka menceritakan kisah mereka kepada Anda. Bayangkan membaca kisah perjuangan setiap hari – Anda akhirnya akan berinvestasi dalam cerita semua orang.”

Mutia merasa sangat tidak berdaya ketika non-penulis atau pekerja non-buku, yang bukan bagian dari skema mereka, meminta bantuan. “Ini adalah komitmen yang kami buat untuk para donatur kami [to help only those working in the literary world]Dan kami tidak bisa begitu saja mengkhianati kepercayaan mereka tidak peduli seberapa besar kami ingin membantu semua orang,” kata pria berusia 33 tahun itu. Surat.

Setiap profesi datang dengan perjuangannya sendiri, tetapi penulis dan pekerja yang berhubungan dengan buku bergulat dengan masalah pembajakan buku yang telah lama diabaikan.

Optimis: Penyair Mutia Sukma adalah salah satu pendiri Timan Bantu Timan.  Ikuti FavoritOptimis: Penyair Mutia Sukma adalah salah satu pendiri Timan Bantu Timan. (Mutia Sukma) (Koleksi Pribadi / Courtesy of Personal Collection)

Mutia mengatakan, “Bahkan sebelum pandemi, penulis dan pekerja industri sudah rentan. Bisnis ini relatif tidak menguntungkan, dan diperparah oleh sebagian kecil dari royalti yang menjadi hak kami. Tetapi ketika ada permintaan besar untuk buku kami, bajakan salinan mulai berlipat ganda.”

Terlepas dari sifat pekerjaan yang tidak menguntungkan, penulis biasanya terus menulis karena cinta murni mereka untuk tindakan menulis. Mutia mengatakan, inilah alasan pasti mengapa 25 orang di belakang Timan Bantu Timan masih bergerak. Ia berkata, “Kerja sosial ini berat, tetapi kami tetap bekerja karena kami mencintai sastra dan semua dinamika yang terbentuk di dalamnya. Sesederhana itu.”

Selain mengelola Teman Bantu Teman, Mutia juga beralih antara waktu sebagai pemilik toko buku independen dan penerbit di Yogyakarta.

READ  Analis mengatakan Jakarta menyeimbangkan dengan memperdalam hubungan dengan Beijing

pertumbuhan

Ketika pandemi berlalu, apakah inisiatif berbasis solidaritas ini akan berlanjut?

Lodi mengira BagiRata akan ditutup sebagai platform, tetapi bukan sebagai gerakan. “Selama ini kita hanya berperan sebagai enabler. Tapi platform ini bisa digunakan masyarakat dengan sistem autopilotnya sehingga bisa membuat BagiRata sendiri untuk saling membantu,” ujarnya.

Lodi mengatakan BagiRata ingin berekspansi, namun keinginan itu selalu terhalang oleh berbagai alasan teknis dan hukum.

Lodi menyayangkan bahwa meskipun pemerintah mengakui Bagherata, pemerintah tidak menawarkan bantuan nyata.

“Saya tidak keberatan jika mereka ingin meniru sistem, saya tidak keberatan menyerahkan ini kepada mereka. Tetapi mereka hanya menghubungi kami untuk tujuan perayaan, yang merupakan kekecewaan besar.”

Untuk Timan Bantu Timan, Mutia dan tim membayangkan akhir yang penuh harapan. “Mudah-mudahan platform ini tidak akan lama berada di sini. Bukan karena kita kehabisan sumber daya, tenaga atau kepemimpinan, tetapi karena penulis dan penulis sudah berada di tempat yang lebih baik.”