POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia terbang menggunakan bahan bakar jet yang dicampur dengan minyak sawit

Indonesia terbang menggunakan bahan bakar jet yang dicampur dengan minyak sawit

Pesawat CN-235 mengisi bahan bakar Bioavtur sebagai bagian dari uji coba biofuel untuk penerbangan, di Dirgantara Indonesia, di Bandung, Provinsi Jawa Barat, Indonesia, 6 September 2021. Foto: Reuters

“>

Pesawat CN-235 mengisi bahan bakar Bioavtur sebagai bagian dari uji coba biofuel untuk penerbangan, di Dirgantara Indonesia, di Bandung, Provinsi Jawa Barat, Indonesia, 6 September 2021. Foto: Reuters

Indonesia melakukan uji terbang pertamanya menggunakan bahan bakar jet sebagian dari minyak kelapa sawit pada hari Rabu, seorang menteri senior mengatakan, karena negara tersebut berencana untuk mengkomersialkan bahan bakar karena mencari cara inovatif untuk menggunakan minyak nabati di dalam negeri.

Pesawat itu terbang lebih dari 100 kilometer dari ibu kota, Jakarta, ke kota tetangga Bandung.

“Indonesia sebagai produsen terbesar tentunya perlu melakukan inovasi pemanfaatan kelapa sawit, termasuk dalam pengembangan biodiesel dan bio-jet fuel serta kelanjutan program D100,” kata Menteri Perekonomian Erlanga Hartarto dalam konferensi virtual. , mengacu pada diesel yang dibuat. Terbuat seluruhnya dari minyak sawit yang dikembangkan oleh perusahaan minyak negara Pertamina.

Indonesia saat ini memiliki program biofuel wajib yang mengandung 30 persen minyak sawit yang dikenal sebagai B30. Pemerintah ingin memperluas penggunaan minyak nabati untuk energi dan mengurangi impor bahan bakar.

Bahan bakar nabati yang digunakan selama uji terbang hanya mengandung 2,4 persen dari kandungan kelapa sawit, tetapi dalam peraturan tahun 2015, Indonesia mengamanatkan untuk meningkatkannya menjadi 5 persen pada tahun 2025.

Meskipun biodiesel menjanjikan emisi karbon yang jauh lebih rendah, pembukaan lahan yang dilakukan untuk menanam minyak kelapa sawit telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan pecinta lingkungan tentang deforestasi, karena Uni Eropa berupaya melarang biodiesel yang mengandung kelapa sawit.

READ  Pembaruan dari tim ekonomi kami | berita

Kementerian energi mengatakan pada hari Rabu bahwa pasar biofuel penerbangan, dengan asumsi konsumsi harian 14.000 kiloliter, akan memiliki potensi pasar sebesar 1,1 triliun rupee ($ 77,25 juta) per tahun.

“Kami membutuhkan 120.000 kiloliter (minyak sawit) setiap tahun,” kata Dadan Kosdiana, direktur jenderal energi terbarukan di Kementerian Energi, seraya menambahkan bahwa diperlukan lebih banyak penelitian tentang pemasaran bahan bakar.

(dolar = 14.239.000 rupee)